POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Variasi virus dan relaksasi protokol kesehatan meningkatkan jumlah kasus Covid-19

JAKARTA (Andara) – Alexander K. Snyder, Kepala Subbagian Dukungan Kesehatan Gugus Tugas Darurat Pemerintah-19, mengatakan lonjakan kasus Pemerintah-19 saat ini dipicu oleh perubahan varian virus dan memfasilitasi kepatuhan terhadap protokol kesehatan. kata Jinding. .

“Setiap perubahan variasi virus akan meningkatkan (jumlah) jumlah kasus yang didukung oleh faktor lain, seperti kemudahan pengaturan kesehatan di masyarakat, individu, keluarga, dan komunitas,” kata Jinting saat talk show. “Awas, Omigron sudah kembali ke Indonesia” tayang di Jakarta, Kamis.

Dia kemudian mencatat bahwa itu didasarkan pada sejarah epidemi Indonesia selama dua tahun terakhir.

Dari Januari hingga Maret 2021, Indonesia dalam keadaan darurat, dengan jumlah kasus aktif meningkat dari 100 ribu menjadi 175 ribu. Selama periode Mei hingga Juli 2021, jumlah kasus aktif mencapai 550 ribu.

“Puncak (jumlah) kasus pada Juli 2021 disebabkan oleh variasi delta, dan pada Januari 2021 oleh strain asli dari Wuhan,” kata Jinding.

Berita Terkait: Gugus tugas mengidentifikasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan kasus Pemerintah-19

Melalui pengendalian vaksin dan kekebalan yang komprehensif, Indonesia mampu mengendalikan epidemi pada periode September hingga November 2021. Namun, negara itu mengalami lonjakan lain dalam efek varian Omigron yang masuk ke negara itu selama periode Februari-Maret 2022. Pada Desember 2021.

“Pada April 2022 kita mengalami penurunan sejak kita mampu mengendalikan penyebaran dan (situasi) terbantu dengan kekebalan penduduk. Total dosis vaksin 80 persen, dan 54 juta orang mendapat booster. vaksin,” kata Jinding.

Pada kesempatan yang sama, Juru Bicara Kementerian Kesehatan, Mohamed Ziahr, mengatakan telah terjadi peningkatan jumlah kasus Govt-19 di lima provinsi di Indonesia sejak 10 Juni 2022.

“Peningkatan kasus COVID-19 sejak 10 Juni 2022 terjadi dengan 627 kasus. Tiga hari kemudian menurun dan sekarang meningkat menjadi 1.242 kasus lagi,” kata Syahril.

READ  Seorang pria Inggris dibebaskan di Indonesia setelah divonis mati oleh polisi

Dia mencatat lima provinsi yakni DKI Jakarta, Ponten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur memiliki jumlah kasus tertinggi secara nasional.

Sierrande yang juga menjabat sebagai direktur simultan RS Sulianti Saroso membenarkan kemunculan subtipe PA4 dan PA5 dari Govit-19 menjadi penyebab utama peningkatan kasus.

“Namun situasi tetap terkendali. Jangan sampai periode Delta dan Omigran semakin parah,” tegasnya.
Berita Terkait: PA4, puncak kasus PA5 setiap hari pada 25.000: Menteri
Berita Terkait: Vaksin yang ada bekerja melawan jenis baru: gugus tugas