POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Van Vleuten memimpin Tour de France dengan kemenangan di etape ketujuh |  Tour de France

Van Vleuten memimpin Tour de France dengan kemenangan di etape ketujuh | Tour de France

Annemiek van Vleuten sembuh dari sakit hingga meledak Tour de France Selain satu-satunya serangan 60km di etape gunung pertama, ia meraih kemenangan yang tak terlupakan dan menduduki posisi teratas dalam balapan satu hari yang akan datang.

Begitulah dominasinya di Pegunungan Vosges dalam uji pendakian pertama dari balapan selama seminggu, dengan hanya delapan pebalap yang melintasi garis dalam waktu 10 menit, di tiga puncak terakhir Kelas 1, Le Markstein, di Vosges.

Van Vleuten, yang membalap untuk Movistar dan pemenang Giro d’Italia putri, memulai Tour sebagai favorit teratas, tetapi menderita sakit perut yang menghentikan toilet di tengah perlombaan dan hampir membuatnya berhenti. Setelah beberapa hari yang sulit, di mana dia sangat lemah sehingga dia membutuhkan bantuan untuk mengemasi tasnya, juara uji coba Olimpiade Tokyo pulih tepat waktu untuk tahap gunung pertama.

“Saya tidak percaya ini mungkin setelah saya sakit,” katanya. “Berada di sini dengan kaus kuning – itu sedikit keajaiban.”

Menyerang sesama pebalap Belanda Demi Follering (SD Worx Team), dia mengambil balapan di bagian belakang leher pada pendakian pertama, Petit Ballon, dan segera membuat jarak antara dirinya dan Pemimpin Balap Semalam Marianne Voss (Visma Jumbo). “Saya harus mencoba, karena saya kehilangan beberapa detik,” kata Van Vleuten. “Gaya saya selalu menyerang dan tidak pernah menunggu final.

“Saya mendapatkan panggung kembali dan melihat bahwa bola kecil itu sulit, dan setelah enam hari menunggu, bertahan dan pulih, saya ingin membuat celah terbesar dalam waktu. Itu berarti melakukan pendakian pertama.”

Van Vleuten berada di depan para pesaingnya. Foto: Tim de Waele / Getty Images

Van Vleuten, yang memenangkan gelar World Road Race 2019 di Yorkshire dengan break solo yang serupa, kemudian menjauh dari Vollering di tanjakan dengan 11% di Col de Platzerwasel, kategori kedua yang didaki, untuk membuka tiga setengah -menit memimpin di Le Markstein. Mengingat rekam jejaknya, serangan di pegunungan bisa diprediksi. Namun, sedikit, mengingat penyakitnya, mengharapkan penghancuran total rekan-rekannya.

READ  Horner menanggapi duo Mercedes untuk mengomentari batas biaya

“Saya sedikit lebih tua dari gadis-gadis lain, jadi saya bisa melakukan banyak latihan,” kata Van Vleuten. “Saya ingin menjelaskan sesuatu. Bukannya rekan tim saya tidak berlatih sebanyak yang saya lakukan. Ini ada hubungannya dengan tahun-tahun pelatihan. Saya memiliki banyak kemampuan, dan kemudian datang ke kebugaran, dan itu sesuatu Saya sangat pandai. Tahap ini sangat cocok dengan itu.”

“Jika rekan-rekan saya terus bekerja selama beberapa tahun lagi, mereka pasti bisa melakukannya. Panggungnya sangat sulit sehingga saya tahu bahwa jika saya cukup bugar setelah sakit, itu akan menjadi hari saya.”

Saingan-saingannya sekarang mungkin berharap mereka telah mencoba kehilangan Van Vleuten di awal minggu, ketika dia berada pada posisi paling rentan, terutama di jalan berbatu yang melelahkan di Ob. “Senin dan Selasa, mengingat kesehatannya, kami tidak memaksakan diri,” kata rekan kerja Aude Biannic. “Dia mengatakan itu adalah hari terburuknya di atas sepeda dan dia bahkan tidak yakin dia akan menyelesaikan panggung. Dia bahkan tidak bisa makan atau minum.”

Daftar ke The Recap, email mingguan pilihan editor kami.

“Saya hampir berhenti,” kata Van Vleuten. “Hari kedua, saya bahkan tidak bisa mengemasi barang-barang saya. Saya benar-benar dalam situasi yang buruk.”

Dengan hanya satu tahap gunung yang tersisa, ke puncak kerikil Super Planche des Belles Filles, Anda mengendarai Van Vleuten Vollering hanya dalam waktu tiga menit, margin yang tampaknya tidak akan mengecewakan Anda.