POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin HIV lain gagal – apa yang terjadi selanjutnya?

Vaksin HIV lain gagal – apa yang terjadi selanjutnya?

Kami berharap vaksin siap untuk diuji dalam waktu sekitar dua tahun. Namun penyakit mengerikan lainnya akan menyerah pada kesabaran, ketekunan, dan kejeniusan.”

Demikian kata Margaret Heckler, Menteri Kesehatan AS, tentang epidemi HIV pada tahun 1984.

Empat dekade dan hampir 40 juta kematian kemudian, dunia masih kekurangan vaksin untuk mencegah HIV.

Pekan lalu, Johnson & Johnson menjadi perusahaan obat terbaru yang menarik pesaing potensial.

Perusahaan Amerika tersebut mengumumkan bahwa vaksinnya, satu-satunya kandidat di dunia yang masih dalam tahap uji coba akhir, tidak efektif.

Penelitian, yang dikenal sebagai Mosaico, menguji bidikan pada 3.900 pria dan transgender di seluruh Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Eropa. Tetapi sementara para analis menganggapnya aman, uji coba dihentikan karena vaksin tersebut tidak mencegah lebih banyak infeksi HIV daripada plasebo.

Ini merupakan pukulan lain bagi bidang penelitian penting yang telah terbiasa dengan kekecewaan.

Hingga saat ini, delapan kandidat vaksin HIV sedang dalam uji klinis tahap lanjut. Semuanya gagal pada rintangan terakhirdengan hanya satu tanda kemanjuran sederhana yang terlihat dalam uji coba yang dilakukan di Thailand antara tahun 2003 dan 2006.

Johnson dan Johnson mencoba untuk membangun kesuksesan sederhana dari Study Thai, tetapi pada akhirnya tidak berhasil.

Jadi mengapa mengembangkan vaksin HIV begitu sulit? Kemudian, para ilmuwan telah mengembangkan serangan Covid dan bereksperimen dalam beberapa bulan setelah virus muncul.

Dengan HIV, tidak ada yang pernah sembuh

Para ahli tetap yakin bahwa suatu hari mereka akan menghasilkan vaksin HIV yang berhasil, tetapi menunjukkan beberapa tantangan berat yang masih harus diatasi.

Mungkin yang paling menonjol, tidak ada “peta jalan alam” bagi para ilmuwan untuk disalin atau diperbaiki.

READ  Pembelian pandemi apa yang paling Anda benci saat ini?

“Saat kita terkena campak, kita sembuh dari campak dan ada respon imun yang meningkat di tubuh kita, [and we can design a vaccine] “Ini menggantikan tanggapan itu,” kata Profesor Salem Abdel Karim, direktur Pusat Penelitian AIDS di Afrika Selatan.

“Dengan HIV, tidak ada yang bisa disembuhkan. Tidak ada tanggapan kekebalan yang terjadi secara alami. Alam tidak memiliki apa pun untuk kita tiru.”

Dia menambahkan bahwa ketika virus SARS-CoV-2 muncul, penelitian sebelumnya tentang wabah SARS pertama telah menentukan komponen virus corona mana yang akan ditargetkan – yang disebut ‘protein lonjakan’. Namun tidak demikian halnya dengan HIV.

“Meskipun kami memiliki teknologi untuk membuat vaksin, kami tidak tahu apa [part of the virus] kata Profesor Karim.

HIV juga mengintai di sel kromosom CD4, di mana tidak mudah terlihat oleh sistem kekebalan, kata Tomasz Hanke, seorang profesor imunologi di Universitas Oxford yang telah mengerjakan vaksin HIV selama 30 tahun.

Dia menambahkan bahwa susunan genetik patogen juga berubah dengan cepat – jauh lebih cepat daripada virus SARS-CoV-2, COVID-19. Artinya, pada saat Anda membuat vaksin untuk melawannya, virus tersebut mungkin sudah berlalu.

Terakhir, kata Profesor Karim, tidak ada model hewan yang dapat diandalkan yang dapat menjadi dasar penelitian HIV.

“Kami memiliki masalah yang sangat nyata yang membuat vaksin HIV menjadi sangat sulit,” katanya.

Tapi optimisme tetap ada.

“[The latest setback] “Ini membuat frustrasi, tetapi hal positifnya adalah kami belajar,” kata Profesor Hanke. “[The Johnson and Johnson vaccine] Itu dikandung bertahun-tahun yang lalu, mungkin ketika kita hanya tahu sedikit. Tetapi pengalaman telah mengkonfirmasi bahwa beberapa cara untuk menggunakan sel T dan antibodi tidak berfungsi, dan kami memiliki ide yang cukup bagus tentang cara memperbaikinya.”

READ  Alaska melaporkan dua kematian COVID-19, lebih dari 300 kasus baru dan penurunan rawat inap yang berkelanjutan pada Kamis