POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin global lain untuk virus Corona siap untuk uji coba pada manusia

Ketika para ilmuwan dengan panik mengejar virus SARS-CoV-2 yang bermutasi dengan cepat Mencoba memperbarui vaksin COVID yang ada Untuk menargetkan variabel sirkulasi yang lebih baik, proyek besar muncul jauh di latar belakang. Tujuannya adalah untuk membuat vaksin virus corona universal yang dirancang untuk menghasilkan kekebalan luas yang akan melindungi orang dari semua jenis SARS-CoV-2 yang beredar saat ini, serta varian masa depan yang belum muncul. Ada beberapa kandidat yang menarik di dalam pipa.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Ilmu Pengetahuan Ini melaporkan hasil yang menjanjikan dari studi praklinis yang dipimpin oleh para peneliti di Caltech. Vaksin ini menggunakan teknologi nanopartikel mosaik baru untuk melindungi tidak hanya terhadap SARS-CoV-2 tetapi juga terhadap SARS asli dan beberapa virus corona flu biasa.

Vaksin eksperimental berfokus pada genus spesifik virus corona yang disebut betacoronavirus. Ini adalah virus corona yang paling relevan secara klinis bagi manusia, termasuk SARS, MERS, MERS-2, dan dua virus corona yang terkait dengan pilek – OC43 dan HKU1.

Menghasilkan kekebalan luas terhadap seluruh kelompok betacoronavirus harus memberikan perlindungan terhadap virus baru yang dapat muncul di masa depan, kata Pamela Bjorkman, peneliti Caltech yang memimpin proyek tersebut. Mengingat bahwa ada tiga virus berbahaya yang muncul dari keluarga coronavirus dalam 20 tahun terakhir, sangat penting untuk bergerak maju dengan apa yang bisa menjadi pandemi berikutnya.

“Apa yang kami coba lakukan adalah membuat vaksin pencegahan yang komprehensif terhadap betacoronavirus mirip SARS terlepas dari virus hewan mana yang mungkin berevolusi untuk memungkinkan manusia menginfeksi dan menyebar,” kata Björkman. “Jenis vaksin ini juga akan melindungi terhadap varian SARS-CoV-2 saat ini dan di masa depan tanpa perlu pembaruan.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mengambil gambar cahaya bintang pertamanya

Vaksin Caltech menggunakan scaffolding nanopartikel untuk menempelkan sejumlah fragmen virus betacoron yang berbeda. Vaksin menargetkan delapan betacoronavirus yang berbeda: SARS-CoV-2, dan tujuh betacoronavirus lainnya yang saat ini hanya beredar pada hewan, tetapi semuanya memiliki kemampuan untuk bermutasi menjadi bentuk yang dapat menginfeksi manusia di masa depan.

Vaksin tidak fokus pada protein lonjakan virus corona tradisional, melainkan menggunakan fragmen virus yang disebut receptor-binding domains (RBDs). Ini adalah bagian dari virus yang bertindak sebagai semacam interaksi antara protein lonjakan dan reseptor ACE2 dalam sel manusia. RBD mirip dengan jangkar yang menempelkan virus ke reseptor manusia.

Grafik ini menunjukkan vaksin baru, yang terdiri dari RBD dari delapan virus berbeda. Tabel menunjukkan spektrum luas varian SARS-CoV-2 dan virus corona terkait yang diberikan vaksin untuk melindungi

Selamat Datang Lompatan, Caltech, dan Institut Merkin

Penelitian hewan terbaru yang menguji vaksin baru ini, yang disebut Mosaic-8, telah memberikan hasil yang mengesankan. Di sejumlah percobaan tikus dan primata, para peneliti telah menemukan bahwa vaksin berhasil melindungi terhadap sebagian besar jenis virus betacoron.

Menariknya, para peneliti menguji desain Mosaic-8 terhadap nanopartikel yang dimuat hanya dengan SARS-CoV-2 RBD. Ketika tikus terkena virus SARS asli, hanya hewan yang diberi vaksin Mosaic-8 yang bertahan. Ini menunjukkan bahwa kombinasi delapan antigen berbeda berpotensi menghasilkan kekebalan protektif yang luas terhadap berbagai jenis betacoronvirus.

“Hewan yang diinokulasi dengan nanopartikel mosaik-8 menghasilkan antibodi yang mengenali hampir setiap strain betavirus mirip SARS yang kami evaluasi,” rekan penulis studi Alexander Cohen mencatat. “Beberapa dari virus ini mungkin terkait dengan jenis yang menyebabkan wabah virus betacoron mirip SARS berikutnya, jadi yang kami inginkan adalah sesuatu yang menargetkan seluruh kelompok virus ini. Kami pikir kami memilikinya.”

READ  Sayap BBQ Korea tanpa tulang adalah pengalaman hari permainan yang harus dimiliki

Berkat suntikan dana yang signifikan dari Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), Mosaic-8 berada di jalur untuk segera beralih ke uji coba manusia fase satu. Sejak tahun 2022 dan kebanyakan orang di dunia telah menerima vaksin untuk COVID-19 atau sebelumnya terinfeksi SARS-CoV-2, para peneliti pertama-tama melakukan penelitian pada hewan untuk menguji vaksin baru pada hewan yang sebelumnya terpapar.

“Sudah ada tiga epidemi serius atau epidemi virus corona di abad ke-21 – dan COVID-19 terus berdampak buruk pada kesehatan dunia, masyarakat, dan ekonomi,” Catatan Richard Hatchett, CEO CEPI. “Membuat vaksin yang dapat memberikan perlindungan luas terhadap varian COVID-19 yang muncul dan ancaman virus corona di masa depan tidak hanya akan membantu mengurangi efek buruk dari pandemi serupa COVID-19 lainnya, tetapi juga dapat membantu mengurangi waktu dan dana yang dihabiskan untuk memperbarui formulasi vaksin berkelanjutan. “.

Mosaic-8 tentu bukan satu-satunya vaksin virus corona universal yang saat ini sedang dikembangkan. di sana Setidaknya 10 kelompok penelitian yang berbeda Bekerja dengan berbagai strategi untuk menghasilkan vaksin virus corona yang melindungi dari perubahan saat ini dan di masa depan.

Angkatan Darat AS, misalnya, Dilaporkan awal tahun ini hasil praklinis yang sukses Uji nanopartikel feritin unik dengan kemampuan membawa 24 antigen virus corona yang berbeda. Penelitian ini telah memulai tahap pertama percobaan manusia dan hasilnya diharapkan segera.

Studi baru telah diterbitkan dalam jurnal Ilmu Pengetahuan.

sumber: Institut Teknologi California