POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin COVID-19 untuk sementara mengubah variabilitas detak jantung

Hasil tinjauan sistematis baru diterbitkan dalam jurnal MDPI Vaksin Jelaskan perubahan jangka pendek dalam variabilitas detak jantung (HRV), khususnya dalam root mean square of normal heart rate successive difference (RMSSD) setelah vaksinasi terhadap penyakit coronavirus 2019 (COVID-19). Namun, perubahan jangka pendek pada parameter HRV menjadi normal dalam tiga hari setelah vaksinasi.

Stadion: Efek vaksin covid-19 pada variabilitas detak jantung: tinjauan sistematis. Kredit gambar: totojang1977/Shutterstock.com

Latar Belakang

Program vaksinasi global dimulai dengan cepat untuk mengekang penyebaran yang merajalela dari sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2), patogen penyebab COVID-19. Namun, terlepas dari upaya ini, program vaksinasi menghadapi banyak tantangan, salah satunya adalah keengganan untuk memvaksinasi.

Tingkat keengganan vaksin yang tinggi hingga 25% telah menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan vaksin baru yang berkembang pesat. Penelitian lanjutan, pemantauan pascapemasaran, peningkatan kesadaran publik, dan berbagi informasi keamanan berbasis bukti direkomendasikan untuk mengurangi masalah ini.

Vaksinasi COVID-19 dapat menyebabkan gejala neurologis sementara, termasuk pusing, sakit kepala, lesu, migrain, parosmia, dan kualitas tidur yang buruk, menurut database Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang efek samping terkait vaksinasi COVID-19.

Meski jarang, ada beberapa laporan vaksinasi COVID-19 yang menyebabkan gangguan sistem otonom (ANS). Oleh karena itu, HRV merupakan ukuran penting dan objektif untuk mengevaluasi regulasi homeostasis otonom. Selain itu, hubungan antara vaksinasi influenza dan disfungsi ANS ditetapkan berdasarkan data HRV.

tentang belajar

Untuk membantu menyebarluaskan dukungan berbasis bukti untuk vaksinasi terhadap COVID-19, penulis tinjauan sistematis Korea Selatan saat ini menyelidiki bagaimana vaksin COVID-19 memengaruhi parameter manusia yang terkait dengan HRV.

Tinjauan sistematis ini mencakup pencarian komprehensif dari empat database medis elektronik, termasuk MEDLINE (melalui PubMed), EMBASE (melalui Elsevier), PsycARTICLES (melalui ProQuest), dan Indeks Kumulatif untuk Keperawatan dan Literatur Kesehatan Sekutu (melalui EBSCO), untuk memeriksa potensi . Efek vaksin COVID-19 pada HRV manusia. Google Scholar kemudian digeledah secara manual pada 29 Juli 2022, untuk mengidentifikasi data yang hilang yang telah dilaporkan hingga saat penyelidikan.

READ  Fosil Gorgosaurus Raksasa Ini Siap Dilelang

Studi intervensi dan artikel ulasan dikeluarkan dari penelitian. Vaksinasi terhadap COVID-19 adalah satu-satunya paparan yang dinilai.

Hasil

Studi yang ditinjau menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 memberikan penurunan jangka pendek pada nilai RMSSD, yang dapat dikaitkan dengan reaksi yang dilaporkan sendiri setelah vaksinasi. Namun, peserta tanpa gejala mengalami hasil yang beragam mengenai perubahan HRV setelah vaksinasi.

Studi lain melaporkan bahwa berbagai jenis vaksin dan dosis memiliki efek yang beragam pada parameter HRV. Misalnya, dosis kedua vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech dapat dikaitkan dengan respons antibodi reseptor SARS-CoV-2 (RBD), sedangkan vaksin Johnson & Johnson tidak.

Dosis pertama vaksin AstraZeneca, dibandingkan dengan dosis kedua, menghasilkan perubahan terkait HRV yang lebih signifikan.

Dosis kedua vaksin Moderna dan Pfizer menghasilkan perubahan HRV yang lebih signifikan daripada dosis pertama vaksin ini. Sebagai perbandingan, dosis penguat ketiga dari vaksin Pfizer-BioNTech memiliki efek yang lebih besar pada indikator stres berbasis HRV daripada dosis pertamanya.

Secara keseluruhan, vaksinasi COVID-19 lebih memengaruhi RMSSD pada wanita daripada pria. Selain itu, pasien yang lebih muda lebih terpengaruh daripada orang yang lebih tua.

Patut dicatat bahwa kualitas metodologis dari studi yang dimasukkan tidak optimal. Selain itu, variabel pengganggu utama tidak diukur atau dimodifikasi dalam studi yang dipilih.

Hasil tinjauan ini mengkonfirmasi bahwa parameter HRV setelah vaksinasi COVID-19 menunjukkan perubahan jangka pendek yang signifikan yang dapat bertahan hingga tiga hari hingga akhirnya kembali ke garis dasar. Namun, beberapa laporan kasus menggambarkan reaksi merugikan yang persisten setelah vaksinasi terhadap COVID-19, termasuk sindrom takikardia ortostatik postural (POTS), telah diidentifikasi.

Perubahan signifikan pada rasio RMSSD, HF, dan LF/HF telah dicatat pada pasien dengan POTS. Oleh karena itu, berdasarkan hasil penelitian, POTS kemungkinan merupakan respons individu terhadap vaksinasi COVID-19 daripada efek samping yang telah diverifikasi.

READ  Sampah luar angkasa menabrak sisi jauh bulan dan menyebabkan kawah besar | bulan

kesimpulan

Temuan studi memberikan wawasan penting tentang keamanan vaksin COVID-19 dari perspektif berbasis bukti dan mungkin memiliki implikasi kesehatan masyarakat untuk mengurangi frekuensi vaksinasi. Yang penting, tinjauan ini mendukung keamanan umum vaksinasi terhadap COVID-19 sehubungan dengan kriteria HRV.

Referensi jurnal:

  • Kwon, CY, dan Lee, B (2022). Efek vaksin covid-19 pada variabilitas detak jantung: tinjauan sistematis. Vaksin. doi: 10.3390/Vaksin 10122095