POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin Covid-19 menjadi wajib di beberapa bagian China

Beberapa pemerintah daerah di China berencana untuk mencegah warga yang belum divaksinasi Covid-19 mengakses tempat-tempat umum, memicu kontroversi karena negara itu mendorong kekebalan kelompok.

Dalam beberapa hari terakhir, lusinan kabupaten dan kota di provinsi timur Zhejiang, Fujian dan Jiangxi telah menetapkan tenggat waktu pada akhir Agustus untuk orang berusia 18 tahun atau lebih untuk menyelesaikan rejimen vaksin dua suntikan, menurut data online serupa. Beberapa juga telah menetapkan tanggal pada akhir Juli, di mana orang yang tidak divaksinasi akan ditolak masuk ke sekolah, perpustakaan, penjara, panti jompo dan fasilitas rawat inap rumah sakit tanpa pengecualian medis yang sah.

Beberapa daerah menghubungkan kebijakan baru mereka dengan “pengaturan nasional, regional dan kota”, tanpa menjelaskan apakah mereka menerima keputusan dari pemerintah pusat.

China telah berurusan dengan wabah sporadis Covid-19 dan pihak berwenang telah menyediakan vaksin lokal secara gratis sejak Desember lalu.

Pemberitahuan pemerintah memicu oposisi online dari beberapa orang China dan memicu perdebatan – seperti di AS dan di tempat lain – tentang apakah orang harus diminta untuk memberikan bukti vaksinasi untuk perjalanan, pekerjaan atau kegiatan rutin lainnya di luar rumah mereka.

Pihak berwenang China telah memvaksinasi penuh lebih dari 40% dari 1,4 miliar penduduk negara itu, membawa tingkat vaksinasi ke tingkat yang sama dengan Amerika Serikat, yang telah memvaksinasi penuh sekitar 48% dari populasinya.

Pihak berwenang China ingin mencapai kekebalan kawanan pada akhir tahun dan menyadari bahwa vaksin lokal yang mereka gunakan tidak seefektif vaksin berbasis mRNA yang tersedia di Barat yang belum disetujui untuk digunakan. Di Tiongkok. Seorang pejabat kesehatan senior China bulan lalu menaikkan perkiraannya untuk tingkat vaksinasi di mana penularan komunitas akan berhenti menjadi 80%-85% dari populasi China.

READ  Kamboja akan memberlakukan penguncian COVID-19 di wilayah yang berbatasan dengan Thailand - Asia Tenggara

Lebih dari setahun setelah pecahnya epidemi untuk pertama kalinya di China, negara itu Itu sebagian besar mempertahankan batasan perbatasannya, sebagian besar karena kekhawatiran tentang penyebaran kasus impor secara lokal. Beijing akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada Februari 2022.

Mandat vaksinasi datang setelah berbulan-bulan di mana pihak berwenang China telah mencoba membujuk warga untuk divaksinasi dengan menawarkan susu, telur, dan teh gelembung gratis — dan, di satu kota, kesempatan untuk memenangkan malam gratis di hotel mewah. Beberapa sekolah telah mendesak siswa mereka untuk mendapatkan tembakan, sementara operator penumpang seperti

Diddy Global perusahaan

Mengharuskan pengemudi untuk memvaksinasi. Di banyak perusahaan milik negara, vaksinasi dipandang sebagai kewajiban.

Komisi Kesehatan Nasional China belum mengumumkan mandat vaksinasi nasional, juga belum memberi tahu publik bahwa itu akan terjadi. Dia tidak menanggapi permintaan komentar.

Tao Lina, mantan ahli imunologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Shanghai, mengatakan tidak pantas bagi pemerintah pusat untuk secara eksplisit mewajibkan orang untuk melakukan vaksinasi, tetapi mengatakan banyak daerah akan mengikuti dan Beijing tidak akan melakukannya. t menghentikan mereka.

“Saya pikir cukup masuk akal untuk menggunakan beberapa pembatasan ketika datang ke fasilitas umum bagi mereka yang belum divaksinasi,” katanya.

Seorang pejabat kesehatan di Beijing mengatakan ibu kota belum menginstruksikan untuk melakukan vaksinasi wajib, meskipun hampir 90% orang dewasa berusia 18 hingga 59 tahun telah memiliki setidaknya satu suntikan.

Berita tentang mandat vaksinasi disambut dengan skeptis di media sosial China, dengan beberapa pengguna mengatakan otoritas lokal bertindak terlalu jauh.

“Ini bertentangan dengan janji asli pemerintah bahwa vaksinasi akan bersifat sukarela,” tulis seorang pengguna di situs Weibo yang mirip Twitter, mengungkapkan sentimen yang diulang secara luas di seluruh platform.

READ  Jepang berencana mengirim vaksin virus corona ke Vietnam

Seorang wanita bernama Wang menulis bahwa dia menentang kebijakan ini meskipun dia sudah menerima dua peluru. Dia menulis bahwa tidak adil bagi orang yang tidak dapat divaksinasi karena kondisi medis yang sudah ada sebelumnya untuk kemudian harus menjelaskan keadaan mereka secara terbuka untuk memasuki lokasi venue. Dia berasal dari Jinan, Provinsi Shandong, di mana otoritas setempat belum menerbitkan izin tersebut.

Survei oleh universitas di Cina dan Amerika Serikat menunjukkan bahwa orang Cina lebih menerima vaksin Covid-19 daripada orang Amerika. Namun, beberapa orang China menahan diri untuk tidak divaksinasi karena mereka merasa risiko infeksi di China rendah. Banyak juga yang tidak percaya vaksin China aman dan efektif, sebagian karena skandal keamanan vaksin di masa lalu.

Vaksin Covid-19 China menawarkan tingkat perlindungan yang relatif rendah dibandingkan dengan beberapa pesaing asing mereka. Inilah sebabnya mengapa China bergabung dengan negara-negara lain dalam mempertimbangkan pencampuran dan pencocokan vaksin sebagai kunci untuk mengatasi berbagai tantangan vaksinasi secara bersamaan. Ilustrasi: Ksenia Shekhutdinova

Tembakan Covid-19 lokal telah menjadi sumber kebanggaan nasional, tetapi juga menyebabkan perbandingan yang tidak menguntungkan dengan vaksin Barat.

Meskipun telah terbukti mencegah penyakit serius dan rawat inap, vaksin China terkemuka – yang diproduksi oleh Sinopharm milik negara dan Sinovac Biotech Ltd. Umumnya kurang efektif dibandingkan vaksin mRNA buatan Barat dalam menangkis infeksi, menurut data yang diterbitkan oleh perusahaan dan peneliti dalam uji klinis. Penyebaran varian delta telah menimbulkan keraguan lebih lanjut tentang vaksin China dalam beberapa pekan terakhir.

Pemberitahuan dari pemerintah daerah datang karena beberapa daerah baru-baru ini mengumumkan kasus impor baru Covid-19 atau melacak kontak dekat dari kasus yang dikonfirmasi. Daerah mendesak orang untuk divaksinasi “sesegera mungkin”.

Fasilitas utama akan memeriksa apakah orang telah divaksinasi melalui kode kesehatan di ponsel pribadi. Sebagai gantinya, orang perlu memberikan kertas dokumentasi bahwa mereka telah divaksinasi untuk menghindari larangan tersebut. Menurut beberapa pemberitahuan, tempat-tempat yang mungkin terlarang bagi mereka yang tidak memiliki rekaman termasuk bar karaoke, bioskop, dan kafe internet.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan mendapatkan lebih banyak orang untuk divaksinasi menjadi lebih sulit saat kampanye negara berlangsung. Rata-rata tujuh hari vaksinasi baru di China telah turun menjadi kurang dari 11 juta per hari dari puncaknya 22 juta pada 24 Juni, menurut perhitungan Wall Street Journal berdasarkan angka dari Komisi Kesehatan Nasional China.

Pemerintah pusat China telah mengirimkan sinyal bahwa diperlukan lebih banyak tindakan untuk memvaksinasi lebih banyak orang. Pada konferensi pers pada bulan April, pejabat kesehatan senior pemerintah Wu Liangyu mengatakan Beijing akan meluncurkan “propaganda yang ditargetkan” untuk meningkatkan kepercayaan pada vaksin China. Namun, dia bersikeras pada saat itu bahwa vaksinasi akan dilakukan di bawah “prinsip pilihan”.

menulis ke Chao Deng di [email protected]

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8