POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin Covid-19 China gagal di Singapura juga in

oleh SPS Pannu

New Delhi, 8 Juli: Dalam kemunduran besar untuk vaksin Covid-19 China, Singapura tidak menghitung warganya yang menerima suntikan Biotech Sinovac sebagai telah divaksinasi terhadap Covid-19 karena kurangnya data yang menunjukkan dosis efektif terhadap virus corona, terutama strain Delta.

“Kami tidak benar-benar memiliki dasar medis atau ilmiah atau memiliki data sekarang untuk menentukan seberapa efektif Sinovac dalam hal infeksi dan penyakit parah di Delta,” kata Menteri Kesehatan Aung Yi Kong seperti dikutip oleh media lokal pada pers. konferensi pada hari Rabu. .

Keputusan itu muncul di tengah keraguan serius tentang vaksin China di Indonesia, di mana mereka yang telah menerima vaksin juga tertular Covid-19 dan infeksi meningkat di negara tersebut.

Varian delta saat ini merupakan strain dominan Covid-19 di Singapura dan diidentifikasi di negara kota itu pada Mei. Hanya orang yang telah menerima suntikan Moderna dan Pfizer yang dihitung dari vaksinasi dalam catatan resmi.

Singapura telah mengizinkan beberapa klinik swasta untuk menawarkan injeksi Sinovac, CoronaVac, mulai pertengahan Juni. Sekitar 17.000 orang dilaporkan telah menerima satu dosis CoronaVac.

Media lokal juga melaporkan bahwa direktur layanan medis Singapura bulan lalu mengatakan bahwa bukti dari negara lain menunjukkan bahwa orang yang telah menggunakan CoronaVac masih terinfeksi.

Sebagian besar vaksin yang digunakan Indonesia berasal dari perusahaan China Sinovac Biotech. Beberapa petugas kesehatan yang divaksinasi dengan vaksin Sinovac telah dirawat di rumah sakit karena Covid-19. Beberapa bahkan meninggal meskipun telah diimunisasi lengkap, menurut sebuah laporan di Nikkei Asia.

Ikatan Dokter Indonesia mengatakan dari 14 dokter yang meninggal karena virus antara Februari dan Mei, 10 divaksinasi lengkap dengan Sinovac, sedangkan sisanya diberi dosis tunggal.

READ  FM Jepang berharap dapat mengunjungi Israel dan Palestina pada bulan Agustus

Meskipun ada masalah serius dengan vaksin China karena data yang tidak mencukupi untuk menunjukkan kemanjurannya, beberapa negara terpaksa memilihnya karena kelangkaan vaksin di seluruh dunia di tengah epidemi yang menghancurkan.

China menampilkan dirinya sebagai pelopor dalam perlombaan vaksin Covid, tetapi China sendiri menandatangani kesepakatan untuk membeli vaksin Pfizer BioNtech dari Jerman untuk digunakan sendiri, yang menunjukkan bahwa Naga tidak percaya diri dengan produk buatannya seperti yang dipikirkan orang lain.

Beijing telah meluncurkan diplomasi vaksin agresif untuk memikat ASEAN, Brasil, dan Meksiko sebagai bagian dari kampanyenya untuk meningkatkan pengaruhnya di seluruh dunia.

Namun, negara-negara blok ASEAN telah menghindar dari tawaran tersebut dan malah menandatangani kesepakatan vaksin Pfizer karena tidak ada transparansi dalam pengembangan vaksin China seperti yang banyak terjadi di negara tersebut.

Anggota ASEAN Thailand dan Filipina telah mencapai kesepakatan untuk membeli vaksin COVID-19 dari raksasa farmasi AS Pfizer dan AstraZeneca Inggris, yang juga bekerja sama dengan Serum Institute India yang berbasis di Pune.

Brasil dan Taiwan juga telah mengajukan pertanyaan tentang kandidat vaksin China di masa lalu. Fakta bahwa China telah memperoleh 100 juta dosis vaksin Covid-19 dari perusahaan Jerman BioNtech untuk penggunaan sendiri hanya memperkuat kecurigaan negara-negara tersebut terhadap kandidat vaksin China.

Keraguan tentang vaksin China muncul sebelumnya ketika Taiwan memperjelas bahwa mereka tidak akan membeli vaksin COVID yang diproduksi oleh perusahaan daratan karena masalah keamanan dan peraturan.

Komunis China mengungkapkan kepada dunia luar sedikit tentang program pengembangan vaksinnya. Bahkan tanpa persetujuan akhir, lebih dari satu juta pekerja perawatan kesehatan dan lainnya yang dianggap berisiko tinggi terinfeksi di China telah menerima vaksin eksperimental di bawah otorisasi penggunaan darurat. Tetapi pengembang belum mengungkapkan seberapa efektif vaksin mereka dan potensi efek samping apa yang mungkin mereka miliki.

READ  Reformasi tata kelola global membutuhkan kepemimpinan dari negara berkembang