POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin China: Kecurigaan Sinovitis di Indonesia Tinggi

JAKARTA – Indonesia berjuang melawan letusan Kovit-19 yang parah, mencetak rekor baru lebih dari 21.000 pada hari Minggu. Pada saat yang sama, kecurigaan tentang vaksin China meningkat, seperti juga negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Sejauh ini, semua kecuali sebagian kecil dari vaksin yang diberikan ke Indonesia berasal dari Sinovak Biotech China – rekaman yang dinyatakan halal oleh otoritas Islam negara tersebut. Tetapi beberapa petugas kesehatan yang telah divaksinasi dengan tusukan Sinovac telah dirawat di rumah sakit. Beberapa telah meninggal meskipun telah diimunisasi lengkap.

Pada Mei 2020, Presiden China Xi Jinping berjanji bahwa vaksin Pemerintah-19 negaranya akan menjadi “barang publik global” dan “vaksin dapat diakses dan terjangkau” untuk negara-negara berkembang. Maju cepat setahun, China telah menyampaikan bisa dibilang. Tetapi pertanyaan tentang pertunjukan telah memasukkan adegan Cina dalam rekaman mereka tentang Indonesia dan anggota serikat pekerja lainnya dari negara-negara Asia Tenggara.

Berikut adalah lima hal yang perlu diketahui tentang vaksin China.

Seberapa luas vaksin China di Asia Tenggara?

Menurut data yang dikumpulkan oleh Duke Global Health Innovation Center di Amerika Serikat, vaksin yang diproduksi oleh Sinovac, Synopharm, dan Consino Biologics China menyumbang 58,5% dari pesanan dosis yang dikonfirmasi di Indonesia dan 44,6% dari Malaysia. Angka-angka ini lebih rendah di negara-negara seperti Filipina dan Thailand, yang masing-masing 16,8% dan 17,3%, meskipun beberapa tingkat peringkat terdaftar sebagai “tidak diketahui”.

Indonesia tidak dapat meluncurkan program vaksinasi massal pada bulan Januari tanpa suntikan Sinovac. Vaksin ini menyumbang 90% dari 104 juta kasus yang diterima di pulau itu pada akhir Juni. Vaksin Sinoform menyumbang 1,9% lebih lanjut, dengan sisanya mengandung botol AstraZeneca yang diperoleh oleh Kovacs, sebuah program internasional untuk akses vaksin yang setara.

“Indonesia bergantung pada vaksin yang berasal dari China… karena hanya China yang dapat memenuhi jumlah vaksin yang dibutuhkan untuk Indonesia,” kata seorang pejabat dari Kementerian Kesehatan RI. Negara ini bertujuan untuk memvaksinasi 181,5 juta orang atau 70% dari populasinya per tahun untuk mencapai kekebalan kawanan. Dengan mempertimbangkan limbah, pemerintah memperkirakan bahwa negara akan membutuhkan dosis 426,8 juta.

Beberapa mengkritik perjanjian pasokan China sebagai “diplomasi vaksin” yang dapat menghubungkan string. Pada awal Juni, sekelompok tujuh negara industri datang dengan rencana untuk menyediakan 1 miliar vaksin ke negara-negara miskin.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa ini terlalu rendah dan terlambat.

“Sumber vaksin lain seperti AstraZeneca dan Kovacs masih langka. Jika Indonesia mencari Pfizer dan vaksin lainnya, jumlah ini tidak akan cukup untuk penduduk Indonesia,” kata pejabat kementerian itu.

READ  Panggilan datang ke INS Irrawaddy dari kapal penangkap ikan

Bagaimana vaksin Cina ditumpuk dengan pilihan lain?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan uji coba fase 3 skala besar di Brasil menunjukkan kemanjuran 51% terhadap infeksi sindrom sinovial dua tingkat COVID-19. Ini lebih rendah dari statistik vaksin lain, tetapi Sinovac ditemukan memberikan perlindungan 100% dari gejala parah dan masuk rumah sakit. Sebuah studi oleh Kementerian Kesehatan Indonesia, yang dilakukan antara Januari dan Maret dan dirilis pada bulan Mei, menemukan bahwa vaksin tersebut sangat efektif di kalangan petugas kesehatannya.

Sementara itu, WHO melaporkan bahwa dua suntikan synoform adalah 79% terhadap infeksi simtomatik dan 79% untuk rawat inap dalam tes multinasional besar. Sebagai perbandingan, vaksin Oxford-Astrogenogen memiliki kemanjuran 63%.

Bidikan Pfizer-Bioentech dan Modernna menggunakan teknologi yang berbeda. Tidak seperti vaksin konvensional yang menyuntikkan virus yang lemah atau tidak aktif, kedua vaksin MRNA ini “mengajarkan sel kita cara membuat protein … yang merangsang sistem kekebalan di dalam tubuh kita,” menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Tembakan Pfizer memiliki tingkat kinerja 95%, di belakang Modern 92%, kata WHO.

Namun, vaksin sinovial dan astrogenik dapat disimpan pada suhu dingin yang konstan – sedangkan kadar MRNA harus disimpan pada suhu sekitar -80C. Ini berarti bahwa opsi konvensional lebih cocok untuk negara berkembang yang tidak memiliki infrastruktur rantai dingin seperti biasanya.

Bagaimana cara mendapatkan vaksin China?

Sambutannya campur aduk.

Di Filipina – di mana keengganan vaksin umumnya kuat dan Presiden Rodrigo Durte mengancam akan memenjarakan mereka yang menolak suntikan – kepercayaan pada vaksin China sangat rendah dibandingkan dengan pilihan Barat dalam survei awal tahun ini. Dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh OCTA Research, hanya 19% responden mengatakan mereka siap untuk divaksinasi, sementara hanya 13% mengatakan mereka percaya rekaman itu berasal dari China, sementara 41% mengatakan mereka ingin divaksinasi dari Amerika Serikat.

Orang Thailand telah menyatakan ketidakpercayaan terhadap vaksin China di tengah kekecewaan yang meluas dalam upaya vaksin negara mereka.

Pada bulan Maret, politisi oposisi Danathorn Zhuangrungruangit menuduh pemerintah terlalu mengandalkan AstraZeneca, di mana Siam Biosciences – sebuah perusahaan yang dimiliki oleh Raja Maha Vajiralongkorn – memiliki kontrak produksi. Tetapi kelompok anti-pemerintah lainnya mengkritik pemerintah karena mengambil vaksin China.

READ  Arab Saudi buka ibadah umrah untuk jemaah haji dari luar negeri yang divaksinasi

Postingan viral di media sosial menunjukkan selebriti Thailand terbang ke AS, tampaknya mendapatkan foto modern atau Pfizer.

Sementara itu, Vietnam awalnya enggan menerima vaksin China, karena konflik geopolitik dengan Hanoi dan Beijing. Tapi seperti itu Berjuang untuk melindungi tembakan yang cukup Untuk mempercepat kampanyenya, Vietnam menjadi negara ASEAN terbaru yang menerima ukuran synoform pada 20 Juni, ketika dibutuhkan setengah juta pengiriman.

Orang Indonesia juga pada awalnya waspada terhadap vaksin China. Namun Majelis Ulama Indonesia, badan Islam terkemuka di negara itu, telah mengatakan bahwa diperbolehkan bagi umat Islam untuk mengambil vaksin astrogenik, tetapi tidak diklasifikasikan sebagai halal, atau diperbolehkan menurut hukum Islam. Jadi mengambil bidikan Sinovac Dianggap halal, Apakah meningkat.

Orang-orang berbaris untuk mendengar tentang rekaman Sinovak di sebuah klinik di Singapura pada 18 Juni. © Reuters

Di Singapura – yang hanya menggunakan suntikan Pfizer dan Moderna untuk program vaksin andalannya – ada banyak minat terhadap Sinovac. Pemerintah menempatkan pajangan Cina di bawah sistem “jalur akses khusus”, yang memungkinkan klinik swasta untuk mengelolanya kepada siapa pun yang mereka inginkan. Para pejabat mengatakan ada sekitar 2.000 orang di Singapura dengan reaksi merugikan yang parah terhadap vaksin Pfizer dan Modern, yang mungkin mempertimbangkan untuk menggunakan synovac non-MRNA jika mereka tidak ingin menunggu alternatif lain disetujui.

Beberapa, bagaimanapun, lebih memilih teknologi konvensional. “Sinovak Cina aman [with] Lebih sedikit efek samping, ”kata Lian Ji, seorang warga negara Tiongkok yang tinggal di Singapura yang menggemakan pandangan banyak orang di komunitasnya.

Apa yang menimbulkan keraguan?

Di seluruh dunia, laporan tentang vaksin China telah menimbulkan kecurigaan, terutama tentang efektivitasnya terhadap strain mutan seperti varian delta yang menular.

Seychelles, yang mulai memvaksinasi populasinya pada Januari menggunakan vaksin synoform, memperketat kontrol pada awal Mei karena peningkatan infeksi. Chili, yang dianggap sebagai ujian awal dunia nyata Sinovac, telah menghadapi gelombang infeksi baru meskipun vaksinasi meluas. Uni Emirat Arab memutuskan pada Mei untuk mengeluarkan tembakan sinoform ketiga untuk mencoba meningkatkan keamanan.

Kemudian, awal bulan ini, 350 dokter dan tenaga medis di Kota Gudas, Indonesia, dilaporkan terjangkit COVID-19. Bahkan jika Sinovak mengambil Jobs. Puluhan dirawat di rumah sakit.

Ikatan Dokter Indonesia mengatakan 10 dari 14 dokter yang meninggal karena virus antara Februari dan Mei telah divaksinasi penuh dengan synovac dan sisanya diberi dosis tunggal.

READ  OJK Indonesia memperketat pengawasan lembaga keuangan

Satu masalah dengan vaksin China adalah kurangnya data secara umum, sehingga sulit bagi pembuat kebijakan untuk mengevaluasinya secara memadai.

“Produsen vaksin China tidak memiliki transparansi data yang sama dengan produsen vaksin dari Barat,” kata Innes Atmoscardo, CEO perusahaan riset vaksin Australia, Lipotec. “Ini tidak perlu karena alasan yang buruk. Ini mencerminkan fakta bahwa perusahaan-perusahaan ini tidak memiliki pengalaman untuk menangani secara global.”

Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, mengatakan dalam penelitian sederhananya sendiri yang melihat infeksi terobosan – mayoritas pasien yang memilih COVID-19 setelah vaksin lengkap – adalah reseptor sinovial.

Namun, katanya, temuannya menunjukkan bahwa Sinovac “lebih efektif.”

“Sekitar 50% responden tidak menunjukkan gejala atau [had] Gejala terkecil adalah, “Juga, kurang dari 1% meninggal.”

Seorang pejabat dari Kementerian Kesehatan RI setuju. “Hanya 30% tenaga kesehatan di Gudas yang terjangkit COVID-19 yang dirawat di rumah sakit,” ujarnya. “Sisanya diisolasi sendiri di rumah karena hanya memiliki tanda atau gejala ringan. Dengan tidak adanya penyakit penyerta, vaksin memiliki efek mengurangi keparahan.”

Apa yang dikatakan Cina?

Di Cina, menyusul laporan negatif tentang Sinovak dari Indonesia, media pemerintah telah beralih ke overdrive untuk melindungi vaksin domestik.

Sinovak baru-baru ini mengatakan kepada Global Times yang dikelola pemerintah bahwa suntikannya dapat mengurangi risiko infeksi dan mencegah kematian, tetapi tidak dapat memberikan perlindungan 100%.

Sebaliknya, meskipun otoritas China dilaporkan telah meninjau tawaran Pfizer untuk penggunaan lokal, vaksin Barat mendapat publisitas yang buruk. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China merilis data pada 28 Mei yang menunjukkan bahwa, rata-rata, 11,86 vaksin domestik per 100.000 obat memiliki efek samping, termasuk demam, peradangan, dan reaksi alergi parah. Di Meksiko, hasil Pfizer menunjukkan 161,36 kasus per 100.000 dosis, menurut Global Times.

China juga telah mengambil persyaratan vaksinasi untuk orang asing di negara-negara tertentu, yang telah menciptakan dorongan lain. Namun, dalam praktiknya, kebijakan longgar tersebut harus mendapat persetujuan akhir dari kedutaan besar China, di mana pihak berwenang terus memberlakukan pembatasan yang lebih ketat karena takut pejabat akan dituduh mengirim infeksi ke rumah.

Pelaporan tambahan oleh Dylan Low di Singapura, Abornrath Funbongpipat di Bangkok, Cliff Venson di Manila, CK Dan di Shanghai, serta Bobby Nukroho dan Ismi Tamayanti di Jakarta.