POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin baru hampir dua kali lipat dari bulan lalu, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit

Frekuensi rata-rata dosis pertama yang diambil di seluruh Amerika Serikat hampir dua kali lipat dibandingkan bulan lalu, menurut penghitungan pemerintah federal. Lonjakan tersebut adalah tanda terbaru dari meningkatnya minat pada suntikan di tengah lonjakan kasus COVID-19 di seluruh negeri dan dorongan untuk memvaksinasi anak-anak menjelang tahun ajaran baru.

Secara nasional, negara tersebut rata-rata memiliki sekitar 441.198 vaksinasi baru per hari pada 5 Agustus, menurut angka tersebut. Selasa dirilis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Itu mewakili peningkatan 95% dari rata-rata 226.209 dosis pertama yang dicatat bulan sebelumnya, pada 5 Juli.

Perputaran tajam terjadi setelah frekuensi rata-rata vaksin baru turun selama berbulan-bulan, mencapai sekitar 218.696 pada 7 Juli.

Sejak itu, frekuensi dosis pertama terus meningkat di hampir setiap negara bagian. Beberapa peningkatan terbesar terjadi di daerah-daerah yang jauh di belakang vaksinasi rata-rata nasional, dan sekarang terjebak dalam lonjakan kasus COVID-19, rawat inap, dan kematian.

Di Alabama, yang memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di Amerika Serikat, frekuensi rata-rata vaksinasi baru telah meningkat lebih dari 100% menurut nomor CDC Mulai 22 Juli. Peningkatan terbesar berikutnya adalah di Louisiana, di mana tembakan pertama dipercepat 84%, diikuti oleh Nebraska dan Minnesota. Alabama dan Louisiana adalah di antara negara bagian yang mengalami peningkatan COVID-19 paling tajam sejauh musim panas ini.

Bagian terbesar dari dosis pertama dalam dua minggu terakhir diberikan kepada orang dewasa berusia 25 hingga 39 tahun. Kelompok itu terdiri lebih dari 25% dari semua orang Amerika yang memulai rejimen vaksinasi COVID-19 mereka sepanjang tahun dua minggu terakhir.

Beberapa dari dosis pertama yang baru ini mungkin didorong oleh daftar majikan yang terus bertambah yang telah pindah untuk membayar pekerja mereka Untuk pilihan, termasuk staf rumah sakit Dan pekerja pemerintah. Proporsi orang Amerika yang tidak divaksinasi yang mengatakan mereka akan mendapatkan vaksin COVID-19 “hanya jika diperlukan” turun dari 6% menjadi 3% bulan lalu, menurut survei dari Yayasan Keluarga Kaiser.

READ  Rover Zurong Mars mengembalikan panorama sebelum pemadaman planet

Namun, yang terbesar Tingkatkan dosis pertama Selama sebulan terakhir dia masih anak-anak. Lebih dari 4 dari 10 remaja, usia 12 hingga 15, sekarang memiliki setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 — meningkat 8,5% dari bulan sebelumnya. Proporsi remaja yang lebih tua yang mendapat setidaknya satu tembakan meningkat 6,5 poin persentase selama sebulan terakhir menjadi lebih dari 50% secara nasional.

Administrasi Biden minggu lalu Promosikan usahanya sendiri Untuk membantu distrik sekolah memvaksinasi siswa. Untuk remaja yang lebih tua menuju ke perguruan tinggi, sekitar 675 kampus telah pindah untuk meminta vaksinasi untuk setidaknya beberapa siswa atau staf, menurut statistik. Oleh The Chronicle of Higher Education.

Dengan banyak anak yang belum sepenuhnya divaksinasi, banyak pakar kesehatan masyarakat telah memperbarui seruan kepada negara bagian untuk tidak melonggarkan langkah-langkah mitigasi sebelum tahun ajaran berikutnya.

Penulis penelitian menyimpulkan bahwa, “Meskipun vaksinasi orang dewasa tinggi, risiko penularan SARS-CoV-2 di sekolah dan infeksi darinya di antara siswa, guru/staf dan anggota keluarga tetap tinggi ketika varian delta mendominasi dan siswa tidak divaksinasi.” Sebuah penelitian baru-baru ini Sebagian didanai oleh CDC, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Sementara anak-anak cenderung mengalami gejala penyakit yang tidak terlalu parah, banyak yang sekarang berbondong-bondong ke rumah sakit dalam jumlah rekor dengan COVID-19. Pejabat kesehatan federal mengatakan mereka sedang menyelidiki peningkatan kasus virus Delta COVID-19 di kalangan anak-anak.

“Dengar, saya mengerti bahwa ada jutaan orang yang telah memutuskan – orang dewasa – yang telah memutuskan untuk tidak memvaksinasi,” kata Presiden Biden kepada wartawan pada hari Selasa. “Dan saya mengerti bahwa godaan orang-orang ini tidak mungkin untuk mendapatkannya. untuk bertindak dan memvaksinasi.” “Tetapi saya juga mengerti bahwa alasan anak-anak terinfeksi adalah karena, dalam banyak kasus, mereka tinggal di negara bagian dan komunitas dengan tingkat vaksinasi yang rendah, dan mereka mendapatkannya dari orang dewasa yang tidak divaksinasi.”

READ  Kepala dokter memperingatkan bahwa virus Covid mungkin sama mematikannya dengan munculnya Ebola - RT World News

“Jadi, permohonan saya kepada mereka yang belum divaksinasi: Pikirkanlah,” tambah presiden.