POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uzbekistan bertujuan untuk memperluas akses ke Asia Tenggara dengan proyek kereta api yang ambisius

Uzbekistan bertujuan untuk memperluas akses ke Asia Tenggara dengan proyek kereta api yang ambisius

Jakarta. Uzbekistan sangat serius membangun jalur kereta api lintas batas besar-besaran yang akan menghubungkan negara yang terkurung daratan itu dengan negara-negara Asia Selatan dan akhirnya Asia Tenggara, kata para diplomat Selasa.

Apa yang disebut kereta api Trans-Afghanistan mencakup kerja sama antara Uzbekistan, Afghanistan dan Pakistan setelah pertemuan mereka di Tashkent pada Februari.

Inisiatif baru kami dalam kebijakan luar negeri kami adalah membangun jalur kereta api melalui Afghanistan. “Kami fokus pada infrastruktur, jadi sekarang kami sedang mengerjakan jalur kereta api dari Uzbekistan ke Afghanistan ke Pakistan,” kata Muzaffar Abdulazimov, sekretaris kedua Kedutaan Besar Uzbekistan di Jakarta.

Dia menambahkan bahwa ketika proyek selesai, “kita akan dapat menjangkau negara-negara Asia dan dari sana ke negara-negara Asia Tenggara.”

Tanpa akses ke laut lepas, Uzbekistan mengandalkan transportasi darat untuk menghubungkan ekonominya dengan tetangganya di Asia Tengah dan sekitarnya.

Kami berharap Uzbekistan memiliki akses ke laut. “Dengan bantuan laut, kami dapat berkembang lebih baik,” kata Muzaffar, seraya menambahkan bahwa orang-orang Uzbekistan tidak bisa hanya tinggal diam dan mengeluh tentang batasan geografis.

Dia mengatakan negara itu telah melakukan reformasi ekonomi besar, mendiversifikasi ekonomi dan mencabut pembatasan pada sektor swasta sejak Presiden Shavkat Mirziyoyev menjabat pada 2016.

Perekonomian bergeser dari pertanian ke industri dan jasa dengan kehadiran investasi asing yang lebih kuat.

Alhasil, Uzbekistan kini menjadi salah satu dari sedikit negara di dunia yang terhindar dari pertumbuhan negatif di tengah dampak ekonomi yang menghancurkan dari pandemi Covid-19 pada 2020.

Menurut laporan Bank Dunia terbaru, negara ini telah membuat kemajuan signifikan dalam mengubah ekonomi dan masyarakatnya sejak 2017.

Pertumbuhan PDB Uzbekistan naik menjadi 6,2 persen pada paruh pertama tahun 2021 setelah melambat menjadi 1,7 persen pada tahun 2020.

READ  Ono mendesak para insinyur untuk membantu memajukan pariwisata dan ekonomi kreatif

“Pertumbuhan industri dan jasa yang kuat mengurangi pertumbuhan yang lemah dalam produksi pertanian,” kata laporan itu.

Pemberi pinjaman global mengharapkan pertumbuhan PDB Uzbekistan meningkat menjadi 6,2 persen pada tahun 2021 dan tetap kuat pada 5,6 persen pada tahun 2022.

Dengan fondasi ekonomi yang lebih kuat, Uzbekistan sekarang dapat mengalokasikan miliaran dolar untuk infrastruktur utama. Kereta api Trans-Afghanistan sepanjang 573 kilometer telah dijuluki sebagai “acara abad ini” Uzbekistan, dan butuh setidaknya satu dekade untuk menyelesaikannya.

“Ini adalah proyek jangka panjang – kita tidak berbicara tentang proyek dua atau lima tahun, itu bisa memakan waktu 10 hingga 15 tahun untuk menyelesaikan kereta api,” kata Sherzod Ismailov, penasihat komersial kedutaan.

Hubungan bilateral
Muzaffar mengatakan Uzbekistan sedang mencari hubungan ekonomi dan masyarakat yang lebih kuat dengan Indonesia, yang juga memiliki populasi Muslim yang besar.

Kedua negara sepakat untuk bekerja sama dalam industri pariwisata halal dan menghubungkan kota satu sama lain secara erat.

“Ketika saya datang ke sini pada tahun 2019, perjalanan pertama saya adalah ke Lombok. Saya sebagai ketua delegasi dan kami menandatangani Perjanjian Sister Cities antara Lombok dan Bukhara.

Makam Imam al-Bukhari di dekat kota Samarkand adalah salah satu atraksi paling terkenal di Uzbekistan bagi pengunjung Indonesia. Al-Bukhari secara luas dianggap sebagai narator dan penulis hadis terbesar, catatan ucapan dan tindakan Nabi Muhammad.

Muzaffar mengatakan bapak pendiri Indonesia, Sukarno, mengunjungi pemakaman pada tahun 1956 dan membantu meningkatkan kesadaran di dunia Muslim tentang keberadaannya.

Persyaratan perjalanan telah dipermudah bagi pengunjung Indonesia yang tidak perlu menjalani karantina pada saat kedatangan.

Dia menambahkan: “Muslim Indonesia dapat melakukan ziarah ke tempat suci dalam perjalanan mereka untuk melakukan umrah di Mekah.”

READ  Ajak lebih banyak siswa sekolah menengah Australia untuk belajar Bahasa Indonesia

Dia mengatakan Uzbekistan juga bermaksud untuk meningkatkan nilai perdagangan bilateral dan sedang mempertimbangkan untuk membeli pisang, buah naga dan nanas dari Indonesia.

Di sisi lain, Uzbekistan menawarkan wortel, ceri, dan stroberi kuning kualitas terbaik ke Indonesia, katanya.