POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Usman menantikan kemenangan UFC 294 atas Chimaev, ‘menjatuhkan mikrofon’ dengan hasil juara

Usman menantikan kemenangan UFC 294 atas Chimaev, ‘menjatuhkan mikrofon’ dengan hasil juara

Kamaru Usman datang untuk menyelamatkan, menyelamatkan acara utama bersama di UFC 294 dengan menggantikan Paulo Costa yang cedera melawan Khamzat Chimaev.

Ini adalah pertarungan besar kedua yang berjarak kurang dari dua minggu lagi di Abu Dhabi, dan Usman sangat gembira dengan hal itu… meski sedikit kesal karena segalanya harus berjalan seperti ini. ‘Mimpi Buruk Nigeria’ telah berkampanye untuk pertarungan melawan Chimaev selama berbulan-bulan. Hanya ketika kaki mereka sudah siap, UFC mengakui bahwa itu adalah pertandingan yang layak untuk dilakukan.

“Hal gilanya adalah saya benci berada dalam situasi ini karena ini seharusnya menjadi pertarungan,” kata Usman dalam wawancara dengan TMZ Sports. “Ia adalah seorang yang hebat, memiliki prospek yang sangat bagus dan kompetitor yang baik, dan ia berada di kelas berat saya. Jadi wajar saja jika pertarungan ini seharusnya terjadi. Maka saya berkata baiklah, ayo kita lakukan. Saya sudah siap untuk itu. Ayo kita lakukan. Namun Tentu saja, ada beberapa hal di pihaknya tentang Tidak bisa menambah berat badan, dan juga di pihak UFC, mereka punya rencananya. Jadi pertarungan tidak terjadi bersamaan.

Bagi Usman, hal ini hanya sekedar urusan biasa.

“Anda ditempatkan dalam posisi ini sehingga harus terbang keliling dunia dalam 9 hari untuk mewujudkan hal ini? Anda tahu, ini bukan hal baru bagi saya. ” “Orang-orang lupa bahwa saya melakukannya dalam waktu kurang dari enam hari sebelumnya. Jadi tidak ada yang baru. “Para pejuang sedang bertempur.”

Camaro tidak akan memasuki kandang hingga kehilangan bentuknya. Dia sibuk di sasana seperti biasa, menjaga segalanya tetap ketat hingga pertandingan berikutnya tiba.

“Saya mendapat telepon, ‘Saya baru saja berhenti berlatih,’” kenangnya. “Itulah yang terjadi pada saya, ini adalah pekerjaan saya, inilah yang saya lakukan. Saya seorang profesional, jadi ini tidak seperti ‘Saya tidak bertanding, saya tidak melakukan apa pun.’ Saya meninggalkan latihan dan saya mendapat telepon dari Ali.” [Abdelaziz] Dan saya langsung bersemangat. Tapi ini dia, sekarang saya bersemangat dengan kemungkinan memenangkan jackpot $1 miliar dalam lotere.

“Jadi saya bersemangat, dan saya menelepon pelatih saya dan menyampaikan ide tersebut kepada mereka. Dan tidak ada yang melarang saya. Jadi saya berkata, ‘Oke, biarkan saya tidur saja,’ karena saya tidak ingin gegabah. dan melakukan sesuatu yang tidak cerdas. Biarkan saya tidur, dan saya bangun keesokan harinya dengan, ‘Ayo bersiap-siap.’ “Jadi saya menelepon Ali dan berkata, ‘Ayo lakukan ini.’”

Namun, Usman bersemangat karena tidak perlu menurunkan berat badannya untuk berkompetisi.

“Saya akan melakukan perlawanan dalam sembilan hari sebelumnya sehingga saya tidak perlu menurunkan berat badan saya sebesar 27 pon seperti biasanya dan bunuh diri untuk melakukannya,” katanya. “Pada akhirnya, dia adalah pria yang besar, pria yang sangat kuat, tapi saya juga seorang pria yang sangat kuat. Pada akhirnya, itu tidak masalah. Selama kita menimbang timbangan itu dan menimbangnya. 185. Kita akan masuk ke dalam sangkar itu. Kita akan berhasil, kita akan menyelesaikannya.”

“Anda hanya melihat sesuatu yang istimewa tentang dia. Kita semua mengetahuinya. Saya mengetahuinya, dia mengetahuinya, semua orang mengetahuinya. Dia sangat terampil, dia kuat, dia besar, dia cepat, dia bisa bergulat, dia bisa bergulat, dia bisa memukul.” . Dia punya semuanya.” Aku juga. Dan pada akhirnya, kita semua manusia, jadi… semua orang merasa tak terkalahkan sampai seseorang datang dan meremas balon itu.

Adapun perebutan gelar yang ditawarkan UFC kepada pemenang, itu hanyalah pelengkap.

“Ini intuitif, karena ada elemen cerita, dan itu ada di dalamnya,” katanya. “Sean Strickland adalah sang juara. Saya sangat menjaganya [a UD win in 2017]Bukan berarti itu tidak lebih baik, memang benar. Tapi aku punya gunung yang harus didaki dan didaki, jadi mari kita lewati dulu, baru memikirkan apa selanjutnya. Tapi itu tidak perlu dipikirkan lagi.

“Saya mungkin akan menjatuhkan mikrofonnya. Raih sabuk kelas welter, turunkan diri, raih sabuk kelas welter, jatuhkan mikrofon. Namun, apa jalan keluarnya? Saya ingin keduanya. Saya selalu menginginkan seorang juara, tetapi cara yang luar biasa untuk – Untuk mendapatkan tempat pertama dan kemudian kembali turun dan mendapatkannya – belum pernah ada yang melakukan itu sebelumnya! Itu gila.”

Baca selengkapnya

READ  Laporan pertandingan terakhir - Giants vs Lions, game enam 2022/23