POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

USAID dan Kementerian Tenaga Kerja meluncurkan “PADU” untuk memperkuat pelatihan kejuruan

USAID dan Kementerian Tenaga Kerja meluncurkan “PADU” untuk memperkuat pelatihan kejuruan

(Foto: Departemen Luar Negeri / USAID / Yehezkiel Tumewu)

Jakarta, 30 Januari 2024 – Minggu ini Amerika Serikat mengumumkan peluncuran program baru melalui Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) dan Departemen Sumber Daya Manusia untuk meningkatkan investasi swasta dalam program pemagangan pemerintah.

Kemitraan USAID untuk Produktivitas (USAID PADU) adalah inisiatif lima tahun senilai $6,9 juta (tergantung ketersediaan pendanaan) untuk mempromosikan kolaborasi antara sektor swasta dan pusat pelatihan kejuruan yang dimiliki dan dioperasikan oleh pemerintah.

“Pembangunan sumber daya manusia merupakan pilar utama dalam mencapai visi pemerintah Indonesia tentang EMAS 2045,” kata Direktur Misi USAID Indonesia Jeff Cohen. “Amerika Serikat melalui USAID mendukung Indonesia dalam upaya meningkatkan kualitas pendidikan dan pelatihan teknik dan vokasi.”

Komponen utama USAID PADU adalah AWS Re/Start, program pengembangan keterampilan selama 12 minggu yang disponsori oleh Amazon Web Services (AWS) yang mempersiapkan pelajar untuk peran tingkat awal di berbagai bidang seperti operasi TI, keandalan lokasi, dan dukungan infrastruktur. . Ini akan menghubungkan pelajar dengan calon pemberi kerja dan memberikan dukungan untuk penulisan lamaran dan pelatihan untuk wawancara kerja.

“AWS re/Start menghadirkan talenta-talenta 'baru' ke dalam dunia kerja, membantu individu meluncurkan karier yang sukses di bidang komputasi awan, membantu organisasi meningkatkan daya saing dengan talenta yang banyak dibutuhkan, dan membantu komunitas berkembang. Program USAID PADU, bekerja sama dengan Kementerian Ketenagakerjaan dan Kementerian Global Banyan, sedang membangun masa depan yang beragam dan kuat. Kami bangga membangun Cloud Workforce, yang memungkinkan perusahaan mempercepat inovasi mereka dengan komputasi awan,” kata Anthony Amni, country manager AWS Indonesia.

Perjanjian ditandatangani antara USAID, AWS, Orbit Future Academy dan Direktorat Pelatihan Kejuruan dan Pengembangan Produktivitas pada acara minggu ini. Kolaborasi ini menandakan komitmen bersama untuk membangun kapasitas lembaga pelatihan vokasi dengan menambahkan kurikulum baru komputasi awan.

READ  Orang asing bergabung dengan para tetua dalam merayakan festival lampu

“Kementerian Ketenagakerjaan berkomitmen untuk membina komunikasi yang efektif dan kemitraan strategis antar pemangku kepentingan, dengan fokus pada pengembangan BPVP dan BBPVP. Tujuannya adalah untuk mendorong pemahaman yang lebih dalam di antara para pengambil kebijakan untuk menciptakan jalur yang harmonis untuk pelatihan vokasi dan revitalisasi produktivitas,” ungkapnya. Menteri Tenaga Kerja Aida Faucia.

Peserta program pelatihan profesional akan mempelajari bahasa pemrograman (Linux dan Python), jaringan, keamanan dan keterampilan database terkait melalui latihan berbasis kasus, praktik dan kursus. Program ini terbuka untuk individu yang menganggur dan setengah menganggur, termasuk mereka yang tidak memiliki pengalaman teknis sebelumnya.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi http://indonesia.usaid.gov/ Atau hubungi Spesialis Komunikasi USAID Swinney Andina di +62 (21) 5083-1000 atau [email protected].