POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Usaha patungan India-Rusia berharap untuk mendapatkan $ 5 miliar dalam ekspor rudal supersonik pada tahun 2025

NEW DELHI (Reuters) – Ketua perusahaan patungan antara India dan Rusia yang membuat rudal jelajah supersonik berkemampuan nuklir mengatakan pihaknya berharap dapat mengamankan pesanan senilai $5 miliar pada tahun 2025, setelah menandatangani kesepakatan ekspor pertamanya senilai $375 juta tahun ini dengan Filipina. . .

Ketua Atul De Rani mengatakan kepada mitra Reuters ANI pada hari Selasa bahwa BrahMos Aerospace sedang berdiskusi dengan Indonesia, Malaysia dan Vietnam untuk pesanan baru.

Usaha patungan, dengan 50,5% India dan 49,5% kemitraan Rusia, sejalan dengan program unggulan Perdana Menteri Narendra Modi di India.

India telah membangun pesawat tempur MiG dan Su-30 Rusia di bawah lisensi dan keduanya telah bekerja sama dalam membuat rudal BrahMos di India. Rusia juga secara tradisional menjadi pemasok utama senjata ke India.

Pada April tahun lalu, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan kedua negara sedang mendiskusikan produksi “tambahan” peralatan militer Rusia di India.

India, yang tidak secara eksplisit mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, juga muncul sebagai pelanggan minyak terbesar kedua Moskow setelah China, dengan kilang-kilang India mengambil minyak diskon Rusia yang telah ditolak oleh beberapa pembeli Barat.

“Perdana Menteri Narendra Modi telah memberikan target $5 miliar (ekspor pertahanan) pada tahun 2025. Saya berharap Brahmos sendiri dapat mencapai target $5 miliar pada tahun 2025,” kata Rani.

Angkatan Pertahanan India saat ini menggunakan rudal permukaan-ke-permukaan supersonik BrahMos, yang dapat diluncurkan dari platform darat, laut dan bawah laut.

(Laporan oleh Shivam Patel di New Delhi; Disunting oleh Alison Williams)

READ  Pembatasan 'daftar merah' terbaru Inggris membingungkan Amerika Selatan | perkembangan global