POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Upaya rilis Artemis I berikutnya mungkin tidak akan terjadi sampai akhir tahun ini

Periode rilis mendatangtermasuk pada bulan September dan Oktober, tergantung pada apa yang diputuskan tim awal minggu depan, tetapi hal ini mengakibatkan penundaan minimal setidaknya beberapa minggu.

“Kami tidak akan meluncurkan dalam periode peluncuran ini,” kata Jim Frey, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA. “Kami tidak berada di tempat yang kami inginkan.”

Frey mengatakan tumpukan itu, termasuk roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan pesawat ruang angkasa Orion, harus mundur ke Gedung Perakitan Kendaraan, kecuali jika mereka menerima pengabaian jangkauan, yang dioperasikan oleh Angkatan Luar Angkasa AS.

Administrator NASA Bill Nelson menyatakan bahwa pesawat ulang-alik itu dibawa kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan 20 kali sebelum peluncuran—dan mencatat bahwa biaya dua kali pembersihan jauh lebih sedikit daripada kegagalan.

“Kami tidak menembak sampai kami pikir dia benar,” kata Nelson. “Tim-tim ini telah mengerjakannya dan itulah kesimpulan yang mereka buat. Saya melihat ini sebagai bagian dari program luar angkasa kami, di mana keselamatan berada di urutan teratas dalam daftar.”

Scrubber dipanggil pada 11:17 ET, tiga jam sebelum jendela peluncuran dimulai.

Artemis dijadwalkan lepas landas pada Sabtu sore, tetapi rencana itu dibatalkan setelah anggota tim menemukan kebocoran hidrogen cair dan menghabiskan sebagian besar pagi untuk mencoba menyelesaikannya. Hidrogen cair adalah salah satu propelan yang digunakan dalam tahap inti besar roket. Kebocoran tersebut membuat tim peluncuran tidak dapat mengisi tangki hidrogen cair meskipun telah mencoba berbagai prosedur pemecahan masalah.

Sebelumnya, kebocoran kecil terlihat di area ini, tetapi menjadi kebocoran yang jauh lebih besar pada hari Sabtu. Tim berpikir peristiwa overpressure mungkin telah merusak segel lunak kontak cair-hidrogen, tetapi mereka harus melihat lebih dekat.

READ  DNA mengungkapkan pohon keluarga manusia terbesar yang pernah ada, sejak 100.000 tahun yang lalu

“Ini bukan kebocoran yang bisa ditangani,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis.

Ini adalah kedua kalinya dalam seminggu bahwa badan antariksa harus menghentikan hitungan mundur untuk diluncurkan karena masalah teknis. Upaya peluncuran pertama dibatalkan, Senin, setelah berbagai masalah muncul, termasuk dengan sistem yang dimaksudkan untuk mendinginkan mesin roket sebelum lepas landas dan berbagai kebocoran yang muncul selama pengisian bahan bakar roket.

Kebocoran hidrogen cair terdeteksi Sabtu pukul 07:15 ET di rongga pemisahan cepat yang memberi makan roket dengan hidrogen di bagian mesin tahap utama. Itu adalah kebocoran yang berbeda dari yang sebelum peluncuran yang dibersihkan pada hari Senin.

Pengontrol peluncuran memanaskan saluran dalam upaya untuk mendapatkan segel kedap udara dan melanjutkan aliran hidrogen cair sebelum kebocoran terjadi lagi. Mereka menghentikan aliran hidrogen cair dan melanjutkan untuk “menutup katup yang digunakan untuk mengisi dan mengalirkannya, kemudian meningkatkan tekanan pada saluran transmisi darat dengan helium untuk mencoba menyegelnya kembali,” menurut NASA.

Rencana pemecahan masalah tidak berhasil. Tim mencoba menerapkan rencana pertama lagi untuk memanaskan saluran, tetapi kebocoran kembali terjadi setelah mereka secara manual memulai kembali aliran hidrogen cair.

Menurut ahli meteorologi Melody Lovin, ada kemungkinan 60% kondisi cuaca yang menguntungkan untuk peluncuran.

Tumpukan Artemis I, yang mencakup roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion, tetap berada di Launchpad 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida.

Misi Artemis I hanyalah awal dari program yang bertujuan mengembalikan manusia ke Bulan, dan akhirnya mendaratkan misi berawak di permukaan Mars. Nelson mengatakan bahwa masalah selama dua scrub pertama tidak menyebabkan penundaan dalam misi Artemis di masa depan.

READ  NASA Membuka Sampel Bulan Apollo Tertutup Sejak 1972

Dalam beberapa hari terakhir, tim peluncuran telah meluangkan waktu untuk mengatasi masalah, seperti kebocoran hidrogen, yang muncul sebelum peluncuran yang direncanakan hari Senin, sebelum dihapus. Tim juga menyelesaikan penilaian risiko untuk masalah pengkondisian mesin dan kerusakan busa yang juga muncul, menurut pejabat NASA.

Keduanya dianggap sebagai risiko yang dapat diterima sebelum hitungan mundur untuk peluncuran dimulai, menurut Mike Sarafin, manajer misi Artemis.

Pada hari Senin, sebuah sensor di salah satu dari empat mesin RS-25 roket, yang diidentifikasi sebagai Engine 3, menunjukkan bahwa mesin tidak dapat mencapai kisaran suhu yang sesuai yang diperlukan untuk menghidupkan mesin saat lepas landas.

Mesin harus dikondisikan secara termal sebelum propelan super dingin mengalir melaluinya sebelum lepas landas. Untuk mencegah mesin mengalami guncangan suhu, pengontrol peluncuran secara bertahap meningkatkan tekanan tangki hidrogen cair di tahap utama dalam beberapa jam menjelang peluncuran untuk mengirim sejumlah kecil hidrogen cair ke mesin. Ini dikenal sebagai “pendarahan.”

Tim sejak itu menentukan bahwa itu adalah sensor yang buruk yang memberikan pembacaan – mereka berencana untuk membuang sensor yang salah bergerak maju, menurut John Blevins, kepala insinyur Space Launch Systems.

Ikhtisar misi

Setelah Artemis I diluncurkan, perjalanan Orion akan memakan waktu 37 hari saat ia melakukan perjalanan ke Bulan, mengorbitnya dan kembali ke Bumi – menempuh jarak total 1,3 juta mil (2,1 juta km).

Meskipun daftar penumpang tidak termasuk manusia, itu termasuk penumpang: tiga manekin dan tumpangan Snoopy yang mewah di Orion.

Awak kapal Artemis I mungkin tampak sedikit tidak biasa, tetapi mereka masing-masing memiliki tujuan. Snoopy akan bertindak sebagai indikator gravitasi nol Artinya akan mulai mengapung di dalam kapsul segera setelah mencapai lingkungan luar angkasa.
manekin, bernama Komandan Monnequin Campos, Helga dan ZoharIni akan mengukur radiasi luar angkasa yang dapat diuji oleh kru masa depan dan menguji teknologi baru untuk pakaian dan baju besi. Eksperimen biologis yang membawa benih, ganggang, jamur, dan ragi juga terselip di dalam Orion Mengukur bagaimana kehidupan bereaksi terhadap radiasi ini juga.
tambahan Eksperimen ilmiah dan presentasi teknologi Mereka juga mengendarai cincin di roket. Dari sana, 10 satelit kecil, yang disebut CubeSats, akan berpisah dan mengambil rute terpisah untuk mengumpulkan informasi tentang Bulan dan lingkungan luar angkasa.
Kamera masuk dan keluar dari Orion akan berbagi foto dan video sepanjang misi, Termasuk tampilan langsung dari pengalaman Callisto, yang akan mengambil aliran dari Komandan Monekin Campos yang duduk di kursi kapten. Dan jika Anda memiliki perangkat yang mendukung Amazon Alexa, Anda dapat menanyakannya di mana letak tugas setiap hari.

Harapkan untuk melihat pemandangan Earthrise yang mirip dengan apa yang pertama kali dibagikan selama misi Apollo 8 pada tahun 1968, tetapi dengan kamera dan teknologi yang jauh lebih baik.

Artemis I akan memperkenalkan eksperimen biologis pertama ke luar angkasa
Misi perdana program Artemis akan memulai fase eksplorasi luar angkasa NASA yang bertujuan untuk mendaratkan beragam awak astronot di wilayah bulan yang sebelumnya belum dijelajahi – Artemis II dan Artemis III Misi yang dijadwalkan masing-masing untuk 2024 dan 2025 – akhirnya mengirimkan misi berawak ke Mars.

Kristen Fisher dari CNN berkontribusi pada cerita ini.