POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk saat ini, AS yang berhati-hati menangani perairan dengan COVID-19 mutan

Virus corona yang berubah dengan cepat memulai musim panas di Amerika Serikat dengan banyak infeksi tetapi kematian yang relatif sedikit dibandingkan dengan inkarnasi sebelumnya.

COVID-19 masih membunuh ratusan orang Amerika setiap hari, tetapi tidak separah musim gugur dan musim dingin yang lalu.

“Ini akan menjadi musim panas yang baik dan kami pantas mendapatkan istirahat itu,” kata Ali Mokdad, profesor ilmu metrik kesehatan di University of Washington di Seattle.

Karena semakin banyak orang Amerika yang terlindungi dari penyakit parah melalui vaksinasi dan infeksi, COVID-19 – setidaknya untuk saat ini – telah berubah menjadi gangguan yang mengganggu dan tidak nyaman bagi banyak orang.

“Rasanya baik untuk berhati-hati sekarang,” kata Dr. Dan Cole, spesialis penyakit menular di University of Michigan Medical Center di Ann Arbor. “Untuk pertama kalinya saya ingat, sejak awal, kami tidak memiliki pasien (COVID-19) di ICU.”

Saat negara itu merayakan Empat Juli, rata-rata jumlah kematian harian akibat COVID-19 di Amerika Serikat berkisar sekitar 360. Tahun lalu, selama jeda musim panas yang sama, sekitar 228 pada awal Juli. Ini tetap menjadi ambang kematian harian terendah di Amerika Serikat sejak Maret 2020, ketika virus pertama kali mulai menyebar di Amerika Serikat.

Tetapi ada jauh lebih sedikit kasus yang dilaporkan saat ini tahun lalu – kurang dari 20.000 per hari. Sekarang, jumlahnya sekitar 109.000 – dan lebih sedikit tes di rumah kemungkinan akan dilaporkan secara rutin.

Hari ini, di tahun ketiga epidemi, mudah untuk dibingungkan oleh gambaran yang beragam: infeksi semakin cenderung kambuh.Sebagian besar dari mereka yang terinfeksi akan mengalami gejala kronis dari virus Covid-19 jangka panjang.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble kembali beraksi - merilis gambar baru yang menakjubkan

Namun, bahaya kematian yang mencolok telah berkurang bagi banyak orang.

“Itu karena kita sekarang berada pada titik di mana sistem kekebalan setiap orang melihat virus atau vaksin dua atau tiga kali sekarang,” kata Dr. David Dowdy, ahli epidemiologi penyakit menular di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Seiring waktu, tubuh belajar untuk tidak bereaksi berlebihan saat melihat virus ini.”

“Apa yang kami lihat adalah rata-rata orang semakin jarang sakit,” kata Doody.

Sebanyak 8 dari 10 orang di Amerika Serikat telah terinfeksi setidaknya sekali, menurut salah satu model berpengaruh.

Tingkat kematian akibat COVID-19 telah menjadi target yang bergerak, tetapi baru-baru ini turun ke kisaran pertengahan musim flu, menurut data yang dianalisis oleh peneliti kesehatan Universitas Negeri Arizona, Mara Aspinal.

Pada awalnya, beberapa orang mengatakan virus corona tidak lebih mematikan daripada flu, “dan untuk waktu yang lama, itu tidak benar,” kata Aspinal. Pada saat itu, orang tidak memiliki kekebalan apa pun. Perlakuan tersebut bersifat eksperimental. Vaksin tidak ada.

Sekarang, kata Aspinall, akumulasi kekebalan telah mengurangi angka kematian secara signifikan dalam kisaran musim flu biasa. Selama dekade terakhir, tingkat kematian akibat influenza sekitar 5% hingga 13% dari mereka yang dirawat di rumah sakit.

Perbedaan besar memisahkan influenza dari COVID-19: Perilaku virus corona terus mengejutkan para ahli kesehatan dan masih belum jelas apakah itu akan menjadi pola musiman seperti flu.

Musim panas lalu – ketika vaksin pertama kali tersedia secara luas di Amerika Serikat – lonjakan Delta diikuti dan kemudian kedatangan Omicron, yang menewaskan 2.600 orang Amerika sehari pada puncaknya Februari lalu.

Para ahli sepakat bahwa varian baru mungkin muncul yang mampu lolos dari akumulasi kekebalan populasi. Subtipe omicron BA.4 dan BA.5 yang menyebar dengan cepat juga dapat berkontribusi pada perubahan angka kematian.

READ  Penelitian baru menunjukkan bagaimana warna dapat membantu mencegah nyamuk

“Kami pikir kami memahami itu sampai subvarian baru ini muncul,” kata Dr. Peter Hotez, spesialis penyakit menular di Baylor College of Medicine di Texas.

Dia mengatakan akan bijaksana untuk berasumsi bahwa spesies baru akan datang dan menyerang negara itu akhir musim panas ini.

“Dan kemudian gelombang lain dari akhir musim gugur dan musim dingin,” kata Hotez.

Dalam beberapa minggu mendatang, kematian mungkin meningkat di banyak negara bagian, tetapi Amerika Serikat secara keseluruhan kemungkinan akan mengalami sedikit penurunan kematian, kata Nicholas Reich, yang menyusun prakiraan virus corona untuk Pusat Prediksi COVID-19 dengan Pusat Pengendalian Penyakit. . dan pencegahan.

“Kami telah melihat penerimaan rumah sakit dari COVID meningkat menjadi sekitar 5.000 penerimaan baru setiap hari dari lebih dari 1.000 pada awal April. Tetapi kematian akibat COVID sedikit meningkat selama periode yang sama,” kata Reich, profesor biostatistik di University of Massachusetts Amherst. Titik”.

CDC memperkirakan, berdasarkan data yang tersedia dari April, bahwa orang yang tidak divaksinasi memiliki risiko kematian akibat COVID-19 enam kali lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang memiliki setidaknya serangkaian suntikan awal.

Waspadai kelemahan Anda sendiri dan kerentanan orang-orang di sekitar Anda, kata Dowdy musim panas ini, terutama dalam pertemuan besar karena virus menyebar dengan sangat cepat.

“Masih ada orang yang berisiko besar,” katanya.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.