POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk hidup lebih lama, studi menunjukkan, Anda dapat mempercepat hanya tiga menit sehari

Penangguhan

Cepat ke halte bus. Dia bergegas menaiki tangga. Mainkan kartu dengan anak-anak Anda. Bermain-main dengan anjing. Sapu ruang tamu dengan sedikit tenaga ekstra. Meningkatkan semangat dan energi dalam aktivitas kita sehari-hari dapat berdampak signifikan pada umur panjang kita, menurut sebuah laporan menarik. Studi baru keparahan gerakan dan kematian.

Studi ini menemukan bahwa setidaknya tiga menit sehari aktivitas harian yang kuat dikaitkan dengan risiko kematian dini 40% lebih rendah pada orang dewasa, bahkan ketika mereka tidak berolahraga sama sekali.

“Ini penelitian yang menarik,” kata Ulrik Wisloff, direktur KG Jebsen Center for Exercise in Medicine di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia di Trondheim. Aktivitas dan umur panjang telah dipelajari secara ekstensif tetapi tidak terlibat dalam studi baru.

Temuan studi menggabungkan bukti ilmiah yang semakin banyak bahwa menambahkan sedikit intensitas dalam hidup kita memiliki manfaat besar bagi kesehatan kita, tanpa memerlukan peralatan, instruksi, keanggotaan gym, atau waktu ekstra.

Latihan sains cepat yang dapat Anda lakukan di mana saja

Gagasan bahwa cara kita bergerak memengaruhi berapa lama kita hidup bukanlah hal baru. Banyak penelitian mengaitkan olahraga teratur dengan umur yang lebih panjang, termasuk kesehatan umum resmi Pedoman latihanyang merekomendasikan olahraga sedang setidaknya 150 menit per minggu untuk kesehatan dan umur panjang.

Namun, penelitian yang lebih terfokus menyarankan untuk mengintensifkan beberapa latihan kita – memastikan detak jantung dan pernapasan kita meningkat – meningkatkan manfaat kesehatan. tahun 2006 secara besar-besaran belajar Dari lab Wisloff, misalnya, olahraga intens selama 30 menit seminggu mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung sekitar setengahnya pada pria dan wanita, dibandingkan dengan orang yang tidak berolahraga. Demikian pula, A.J belajar Diterbitkan tahun lalu di JAMA Internal Medicine menyimpulkan bahwa orang yang sesekali memaksakan diri saat berolahraga 17 persen lebih kecil kemungkinannya meninggal sebelum waktunya dibandingkan orang lain yang melakukan jumlah olahraga yang sama, tetapi dengan kecepatan sedang dan lembut.

READ  Covid akan menghantui kita untuk waktu yang lama

Kedua studi ini, dan penelitian serupa sebelumnya, didasarkan pada ingatan orang tentang seberapa banyak dan seberapa keras mereka berolahraga. Mereka juga studi olahraga, yang membuatnya sangat penting bagi orang-orang yang berolahraga atau ingin berolahraga, yang bukan sebagian besar umat manusia.

“Sejujurnya, kebanyakan orang alergi terhadap kata ‘olahraga’,” kata Emmanuel Stamatakis, seorang profesor studi aktivitas fisik dan kesehatan di University of Sydney di Australia, yang memimpin studi baru tersebut.

Manfaat kesehatan dari pekerjaan cepat dan mengejar anak kecil

Mengakui situasi ini, dia dan rekan-rekannya baru-baru ini mulai bertanya-tanya tentang efek dari aktivitas non-olahraga – tugas dan gerakan berulang yang mengisi sebagian besar hari-hari kita tetapi tidak berolahraga. Apakah penting bagi kesehatan masyarakat jika kegiatan ini dilakukan lebih cepat, lebih keras, dan lebih sedikit energi?

Untuk mengetahuinya, para peneliti beralih ke data komprehensif yang disimpan di Biobank Inggris, yang mencakup catatan kesehatan ratusan ribu pria dan wanita Inggris, yang kebanyakan memakai akselerometer selama seminggu setelah bergabung dengan Biobank untuk melacak pergerakan harian mereka. Para ilmuwan menarik catatan dari 25.241 orang dewasa ini, berusia 40 hingga 69 tahun, yang semuanya mengatakan kepada para peneliti bahwa mereka tidak pernah berolahraga.

Kemudian para ilmuwan mulai menganalisis aktivitas sehari-hari mereka secara mendetail, mengukur intensitas gerakan mereka kira-kira detik demi detik, berdasarkan kecepatan langkah dan data lainnya. Stamatakis mengatakan bahwa analisis tersebut memakan waktu komputer yang berat selama tiga bulan.

Namun pada akhirnya, peneliti bisa memetakan pergerakan singkat partisipan, seperti saat seseorang berlari mengejar kereta atau mengejar anak kecil. Lonjakan somatik ini dapat berlangsung kurang dari satu menit.

READ  Situs Dampak Roket Misterius Pengintaian Bulan NASA

Tapi mereka signifikan untuk kematian. Dengan membandingkan pola aktivitas dengan catatan kematian selama sekitar tujuh tahun setelah orang bergabung dengan Biobank, para ilmuwan menemukan bahwa pria dan wanita yang rata-rata melakukan 4,4 menit sehari dari apa yang disebut para ilmuwan sebagai aktivitas fisik yang intens dan berselang sekitar 30% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal. Meninggal dari mereka yang jarang bergerak cepat dengan cara apapun.

Bagaimana duduk sepanjang hari dapat menyebabkan masalah kesehatan – bahkan jika Anda berolahraga

Hanya bergerak dengan penuh semangat beberapa kali sehari

Memposting aktivitas singkat tersebut meningkatkan manfaatnya. Ketika orang bisa melakukan setidaknya tiga gerakan akselerasi terpisah selama sehari, masing-masing berlangsung kurang dari satu menit, risiko kematian mereka menurun hingga 40 persen, dibandingkan dengan orang yang tidak pernah melakukan akselerasi. Mereka tidak berolahraga. Mereka dapat meningkatkan kecepatan dari sesuatu yang mereka lakukan, setidaknya tiga kali sehari.

Terakhir, para peneliti menjalankan analisis data serupa pada 62.344 pria dan wanita di Biobank yang berolahraga, meski kebanyakan dengan kecepatan sedang. Ketika orang-orang ini dapat melakukan aktivitas yang lebih intens selama beberapa menit hampir setiap hari, baik selama latihan atau pekerjaan sehari-hari, risiko kematian mereka lebih rendah daripada jika mereka berolahraga, tetapi tidak sulit sama sekali.

“Ada sesuatu tentang intensitas,” kata Stamatakis.

Untuk memajukan aktivitas Anda sendiri, lanjut Stamatakis, bergeraklah dengan keras dan cukup cepat sehingga percakapan terasa mustahil. Cobalah untuk mencapai tingkat sesak napas ini tiga atau empat kali sehari, selama satu atau dua menit, sebaiknya saat Anda melakukan sesuatu yang memang harus Anda lakukan.

Studi ini memiliki keterbatasan. Ini sebuah asosiasi, kata Stamatakis, hanya menunjukkan hubungan antara serangan cepat dari pengerahan tenaga dan umur kita, dan tidak memberi tahu kita mengapa intensitas itu penting, meskipun penelitian lain menunjukkan bahwa olahraga keras meningkatkan daya tahan dan kesehatan kardiovaskular lebih dari olahraga ringan.

READ  Bakteri dapat menggunakan sampah plastik sebagai sumber makanan, dan ternyata tidak sebagus kedengarannya: ScienceAlert

Dia menyimpulkan bahwa hasil penelitiannya adalah bahwa terburu-buru melakukan pekerjaan rumah tangga sekarang dapat membeli waktu bertahun-tahun kemudian.

Apakah Anda memiliki pertanyaan kebugaran? Surel [email protected] Kami dapat menjawab pertanyaan Anda di kolom mendatang.

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber kiat ahli dan kiat sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari