POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

University of Hawaii mengumumkan kebijakan vaksinasi wajib terhadap virus corona

Universitas Hawaii hari ini mengumumkan bahwa a Kebijakan vaksinasi wajib untuk karyawan terhadap COVID-19 Ini akan berlaku pada 3 Januari.

Di bawah kebijakan baru, semua karyawan UH – termasuk mereka yang bekerja dari jarak jauh – akan diminta untuk divaksinasi sepenuhnya. virus covid-19 atau memperoleh pengecualian medis atau agama yang disetujui.

Kantor Sumber Daya Manusia UH mengirim email kepada staf yang mengatakan bahwa kebijakan tersebut didasarkan pada panduan federal dan negara bagian terbaru dan sedang berkonsultasi dengan Kepala Tim COVID-19 UH dan Kelompok Kerja Kesehatan dan Kesejahteraan UH, yang terdiri dari tim medis. dan pakar kesehatan masyarakat.

Biro juga mengatakan tiga serikat pekerja yang mewakili karyawan UH dikonsultasikan.

Bulan lalu , UH juga telah mengumumkan bahwa siswa harus divaksinasi terhadap COVID-19 sebelum mendaftar di kursus tatap muka atau hibrida untuk Musim Semi 2022 Pertengahan tahun, yang dimulai pada awal November. Siswa juga harus divaksinasi penuh atau memiliki pengecualian yang disetujui sebelum 3 Januari untuk berada di kampus atau properti UH.

Dengan pengecualian yang disetujui, siswa yang belum sepenuhnya divaksinasi harus memberikan bukti tes COVID-19 negatif sebelum tiba di lokasi universitas.

Siswa yang belum menyerahkan informasi vaksin COVID-19 mereka atau menerima pengecualian medis atau agama akan dapat mendaftar untuk kelas online untuk semester musim semi.

Menurut UH, kebijakan karyawan baru menyatakan: “Vaksin COVID-19 yang saat ini tersedia di Amerika Serikat sangat efektif dalam mencegah COVID-19, serta dalam mencegah penyakit serius bahkan pada mereka yang tertular COVID-19. memungkinkan Seseorang yang diserbuki sepenuhnya memiliki peluang terbaik untuk kembali secara sehat ke pengajaran, pembelajaran, dan penelitian berkualitas tinggi secara langsung.”

READ  Miliarder Bitcoin Mendukung Skema 'Menembak' untuk Menghidupkan Kembali Mammoth Berbulu

Karyawan yang menerima pengecualian medis atau agama yang disetujui dari vaksin COVID-19 akan diminta untuk memberikan bukti tes COVID-19 negatif, kata UH – mingguan untuk tes PCR dan setiap tiga hari untuk tes antigen.

Karyawan yang meminta keringanan medis atau agama terkait dengan kebijakan vaksinasi COVID-19 harus menanyakannya kepada kantor Sumber Daya Manusia mereka.

UH berkata dalam buletin melepaskan. “Karyawan yang telah divaksinasi sebagian pada 3 Januari 2022 akan diminta untuk menyerahkan hasil tes negatif secara teratur hingga dua minggu setelah suntikan terakhir.”