POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

United Launch Alliance telah berhasil menguji coba roket Vulcan barunya

United Launch Alliance telah berhasil menguji coba roket Vulcan barunya

United Launch Alliance telah berhasil menguji coba roket Vulcan barunya

Setelah Flying Tank Test (FTT) yang sukses, United Launch Alliance meluncurkan roket Vulcan untuk pertama kalinya tadi malam. Dua mesin roket BE-4 buatan Blue Origin menyala selama 6 detik dan mendorong ULA lebih dekat untuk menembakkan roket untuk pertama kalinya.

United Launch Alliance telah menyatakan bahwa mereka lebih dari 98 persen melalui program kualifikasi untuk Vulcan, dan setelah meninjau data dari Flight Readiness Firing (FRF) dan menutup investigasi Centaur V yang anomali, mereka kemudian akan mengumumkan rencana peluncuran.

Pengapian mesin Blue Origin buatan BE-4 (Credit United Launch Alliance)

Selama uji tembak ini, mesin BE-4 ditembakkan pada kecepatan T 4,88 detik dan meningkatkan daya sebesar 60% selama dua detik sebelum mati.

Roket United Launch Alliance Vulcan Centaur mengalami beberapa kali penundaan menjelang momen ini, dan baru-baru ini mengalami anomali di bagian atas Centaur V yang menjalani uji kualifikasi di Marshall Space Flight Center di Alabama.

ULA saat ini sedang menyelidiki penyebab anomali ini, dan menurut CEO ULA Torey Bruno, mereka menemukan masalahnya ada pada bagian atas Centaur itu sendiri, tetapi mereka masih menentukan apakah perubahan perlu dilakukan pada artikel penerbangan saat ini. ditumpuk di vulcan.

Sebelum masalah yang tidak terduga ini, Blue Origin awalnya berencana untuk mengirimkan dua mesin BE-4 yang siap terbang ke ULA untuk diintegrasikan dengan rudal Vulcan pada tahun 2020, tetapi berbagai kualifikasi dan penundaan pengujian menunda pengiriman mereka secara signifikan hingga akhir 2022. .

Setelah diintegrasikan ke dalam tahap pertama roket Vulcan, roket itu kemudian dikirim dengan Kapal Roket ULA menyusuri Sungai Mississippi, melalui Teluk Meksiko, dan setelah mengitari ujung selatan Florida ke Port Canaveral, Florida, setelah itu diturunkan dan kemudian dipindahkan ke Fasilitas Integrasi Vertikal di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia menghormati mendiang Henrietta Lacks atas kontribusinya pada penelitian ilmiah

Vulcan berdiri di SLC-40 sebelum peluncuran bersiap untuk terbang (Credit United Launch Alliance)

Tes FRF ini dilakukan menjelang peluncuran musim panas yang direncanakan dari Vulcan Centaur yang membawa pendarat Astrobotics Peregrine Lunar dan yang pertama dari dua satelit Amazon Kuiper, jawaban mereka terhadap konstelasi satelit SpaceX Starlink.

Juga dikenal sebagai penerbangan CERT-1, roket Vulcan Centaur perlu melakukan dua peluncuran yang berhasil agar memenuhi syarat untuk meluncurkan muatan keamanan nasional untuk Angkatan Luar Angkasa AS dan muatan pemerintah lainnya.

Penerbangan kedua akan mencakup peluncuran pertama Sierra Space Dream Chaser, yang akan mengirimkan pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Saat ini, sebagian besar manifes muatan untuk Vulcan Centaur adalah konstelasi satelit Kuiper dari Amazon dan misi keamanan nasional Angkatan Luar Angkasa AS.

Vulcan Centaur memiliki beberapa konfigurasi yang tersedia agar sesuai dengan berbagai ukuran muatan, rudal dapat terbang hanya dengan dua mesin BE-4 yang memberikan daya dorong 1,1 juta pon di permukaan laut untuk penerbangan menggunakan 2, 4 atau 6 pendorong roket padat dan dengan 6 SRB itu akan membuat Jumlah pembayarannya menjadi 3,8 juta pound.

Ini akan membuat Vulcan Centaur mampu mengirimkan 60.000 pound (27.200 kg) ke orbit rendah Bumi atau 25.400 pound (11.500 kg) ke Bulan. ULA juga sedang mengerjakan SMART Reuse System, yang akan memungkinkan dua mesin BE-4 terpisah dari tahap pertama dan, setelah memasang penghalang panas tiup, kembali ke Bumi dan menyebar ke bawah untuk pemulihan dan pengisian ulang pada tahap berikutnya. sebuah tugas.

Namun, belum diketahui kapan ULA akan mulai menggunakan kemampuan ini.

Pertanyaan atau komentar? Tembak saya email di @[email protected], atau kirimi saya tweet @karyawan.