POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa Rayakan dan Khawatirkan Kemenangan Macron – Politico

Tidak perlu konferensi lagi: Emmanuel Macron dia adalah masa depan Eropa.

dengan dia Kemenangan elektoral yang menentukan Atas saingan sayap kanannya Marine Le Pen pada hari Minggu, Macron tidak hanya merebut lima tahun lagi sebagai presiden Prancis tetapi juga mengamankan tempatnya – baik atau buruk – di pusat pengambilan keputusan UE hingga 2027, dan kemungkinan selama bertahun-tahun setelahnya. itu. .

Ketika dia menyelesaikan masa jabatan kedua dan terakhirnya di musim semi tahun itu, dia masih tujuh bulan di bawah 50kamu Tanggal lahir. Tampil di posisi senior di lembaga-lembaga Uni Eropa sama sekali tidak mungkin.

Tetapi bahkan ketika Brussel dan sebagian besar ibu kota di seluruh benua menghela nafas lega setelah kekalahan Le Pen, para pejabat dan diplomat pada hari Senin mulai merenungkan implikasi dari Uni Eropa yang diproklamirkan sendiri oleh Prancis. Jupiter Dia benar-benar mengerdilkan semua calon bintang politik lainnya – dan dia dapat mengejar agenda ambisius dan integratifnya untuk Eropa yang sebagian besar tidak dibatasi oleh politik domestik Prancis.

Di Uni Eropa yang masih didominasi, jika tidak sepenuhnya dikendalikan, oleh duo Prancis-Jerman, Macron sekarang dalam posisi untuk mengklaim jubah kanselir Jerman yang baru saja pensiun, Angela Merkel. Tetapi apakah dia mencapai tujuannya yang luhur — yang mencakup integrasi ekonomi yang lebih dalam, kemandirian yang lebih besar dari Amerika Serikat dalam kebijakan pertahanan, dan daftar kandidat lintas batas dalam pemilihan Eropa — akan bergantung pada kemampuannya untuk membujuk sesama pemimpin untuk mengikuti kepemimpinannya, dan menjalin konsensus. dan menengahi kesepakatan nyata, bukan hanya memprovokasi kontroversi dan perdebatan.

“Kunci bagi Eropa adalah menemukan kesamaan,” kata seorang pejabat senior nasional yang menghabiskan berjam-jam dan larut malam di koridor gedung Eropa Dewan Eropa, menguraikan tantangan Macron sekarang. “Bukan kesepakatan minimum, itu adalah warisan Merkel. Perluas ruang yang kita semua pertimbangkan untuk kepentingan Eropa. Itu harus menjadi tujuannya.”

Dengan kata lain, untuk membuat tandanya, Macron harus melakukan lebih dari sekadar mengelola krisis, secara reaktif, dengan menemukan penyebut bersama terendah, dan sebaliknya mengarahkan sesama Dewan Eropa ke arah pembuatan kebijakan proaktif yang akan terbukti bermanfaat bagi UE bagi warga negara.

READ  Untuk pertama kalinya, wanita Saudi berjaga di Mekah selama haji

Tes pertama akan datang hanya dalam waktu satu bulan, di Dewan Eropa yang luar biasa, di mana kepala negara dan pemerintah akan sekali lagi bergulat dengan cara mengatasi kenaikan harga energi — kenaikan yang diperburuk oleh perang Rusia di Ukraina.

“Yang terbaik yang bisa dia lakukan sekarang adalah pergi ke KTT 30-31 Mei dan mencapai kesepakatan untuk mendukung konsumen Eropa,” kata pejabat senior itu. “Jika dia melakukannya, mengingat impotensi aliansi Jerman, ada banyak yang bisa dia lakukan jika itu praktis dan masuk akal.”

suara perancis yang bagus

Di antara hambatan yang mungkin dihadapi Macron di tahun-tahun mendatang adalah perlawanan kolektif terhadap hegemoni Prancis. Sudah dilihat sebagai pemimpin nasional yang paling bertanggung jawab untuk menunjuk Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, ia dikenal sangat dekat dengan Presiden Dewan Eropa berbahasa Prancis Charles Michel. Prancis, setelah Brexit, juga merupakan satu-satunya anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan satu-satunya tenaga nuklirnya, memberikan Paris suara yang signifikan dalam diskusi diplomatik.

Seorang diplomat Uni Eropa yang berbasis di Paris mengatakan mengejutkan melihat Prancis menegaskan kepentingannya: pertama, seorang pejabat Prancis mengeluh tentang satu atau lain masalah politik; Segera setelah itu, makalah tersebut diubah menjadi proposal kebijakan, yang kurang lebih diadopsi menjadi peraturan UE dalam beberapa bulan. “Ini adalah negara yang saya tahu memiliki kesenjangan terbesar antara seberapa efektif di Brussel dan persepsi warganya bahwa Eropa tidak cukup Prancis,” kata diplomat itu.

Brussel, saat ini, dipandang sangat Prancis, dan kemenangan Macron, betapapun disambut, hanya menegaskan persepsi ini.

Di antara tantangan yang akan dihadapi Macron dan para pemimpin Uni Eropa lainnya dalam beberapa bulan dan tahun mendatang adalah berurusan dengan perang Rusia di Ukraina. Di depan ini, warisan Macron dari penjangkauan damai kepada Vladimir Putin, dan kegagalannya untuk membantu mengimplementasikan perjanjian damai Minsk, akan membuat beberapa pemimpin skeptis tentang mengizinkannya mengarahkan pendekatan UE.

READ  Menlu Myanmar mengunjungi Kamboja setelah putusan Suu Kyi

Dalam usahanya untuk menjadi perantara kesepakatan antara pialang kekuasaan pada masalah ekonomi dan politik lainnya, Macron juga harus berurusan dengan rekan-rekannya yang lebih berpengalaman, termasuk Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang memenangkan masa jabatan kelimanya awal bulan ini, dan Belanda. Perdana Menteri. Mark Root, yang kini menjabat di kabinet keempatnya. Tidak ada yang terkesan bahwa Macron menjadi presiden Prancis pertama yang terpilih kembali sejak Jacques Chirac pada 2002.

“Dia tentu saja mengadakan pemilihan kedua dan terakhir, tetapi dia tidak akan bisa mengejar Orbán,” kata seorang diplomat senior Uni Eropa. Kemudian dia harus membentuk pemerintahan setelah June [National] pemilihan majelis.

Diplomat senior itu mengatakan ada alasan bagus untuk berharap bahwa Macron akan naik ke peran di tingkat Eropa. “Tentu kami berharap dia menjadi negarawan Eropa,” kata diplomat senior itu. “Dia akan bermanfaat bagi kita semua. Mari kita beri dia manfaat dari keraguan untuk saat ini.”

Tetapi di Brussel, kenyamanan dalam kekalahan Macron oleh Le Pen dilunakkan oleh penampilan kuat dari kandidat sayap kanan dan ketakutannya bahwa Macron tidak akan bergerak cukup cepat untuk memberi jalan bagi penerus arus utama.

Presiden Prancis tidak begitu dikenal karena berbagi sorotan, dan keberhasilannya dalam menghapus partai-partai tradisional tengah-kanan dan kiri-tengah Prancis telah menciptakan bahaya bahwa kepresidenannya selama dua periode, seperti Barack Obama di Amerika Serikat, akan menjadi. Pemilihan Euroskeptik anti-imigran diikuti dengan sedikit loyalitas kepada NATO atau Uni Eropa.

Seorang diplomat Eropa selatan mencatat bahwa dalam lima tahun, Le Pen “memiliki peluang besar bahwa Macron telah menghancurkan sosialis dan republikan.”

Untuk menghindari Le Pen atau kemenangan ekstremis serupa pada 2027, diplomat selatan itu mengatakan, “Kami akan membutuhkan kandidat sentris yang kuat.” Ini adalah salah satu alasan mengapa Brussels mengawasi pemilihan perdana menteri Macron.

READ  Toko Arab Saudi Adalah Lautan Merah-- Tapi Jangan Katakan "Valentine's"

pembayaran UE

Macron sejauh ini hanya menemukan keberhasilan moderat dalam memajukan agenda UE-nya. Para pemimpin lain telah menepis ide-ide seperti membuat daftar kandidat transnasional menjelang pemilihan Parlemen Eropa 2019. Macron mendorong pembentukan konferensi tentang masa depan Eropa, serangkaian diskusi yang akan mengeksplorasi berbagai cara UE dapat berkembang dan melayani dengan lebih baik. warga. Masih harus dilihat apakah sesuatu yang konkret akan ditemukan untuk konferensi tersebut.

Beberapa orang mengatakan bahwa Brussel harus menikmati kemenangan Macron sebelum mulai mengkhawatirkan masa depan Eropa atau Prancis.

Nathalie Loiseau, seorang anggota Parlemen Eropa berhaluan tengah Prancis dan sekutu Macron, mengatakan dia merasa “sangat melegakan dari semua orang Eropa yang membombardir kami dengan pesan-pesan selama kampanye dan mengebom kami lagi sekarang untuk bersorak. Ini mengesankan.”

Loiseau mengatakan terpilihnya kembali Macron berarti bahwa kami “akan menyelesaikan apa yang telah dicapai dalam masalah digital dan pertahanan. Kami akan mempercepat Kesepakatan Hijau dan kami akan terus meningkatkan hal-hal di Ukraina dengan sanksi dan bantuan militer. Kami akan mempersiapkan untuk pertemuan di Balkan, yang sangat penting karena kawasan ini sedang mengalami ketegangan tinggi.” “.

Namun, catatan buruk Macron di arena UE akan menciptakan tekanan baginya untuk mengurangi retorika dan permintaan terperinci, terutama pada topik-topik seperti “otonomi strategis” – tujuan membuat Eropa lebih mandiri dalam masalah pertahanan dan keamanan.

Bukan karena ide-ide seperti otonomi strategis tidak memiliki “jasa atau substansi,” kata diplomat UE ketiga, tetapi di Paris ada “kegagalan untuk memahami bahwa UE bukanlah republik yang sangat tersentralisasi.”

Dengan kata lain, Brussel bukan Paris, Uni Eropa bukan Prancis. “Jadi kecuali Macron menunjukkan pengertian dan kerendahan hati terhadap mereka yang berpikir berbeda,” kata diplomat itu. Akan sulit bagi Macron untuk mewujudkan aspirasinya. Diplomat ketiga menekankan bahwa “Prancis membutuhkan mitra.”

Maya de la Baume berkontribusi pada laporan tersebut.