POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Emirat Arab telah mempertimbangkan opsi investasi di Indonesia

Jeddah: Lebih dari setengah pengusaha dan karyawan Saudi mengharapkan kenaikan gaji tahun ini, menurut sebuah studi oleh perusahaan global Hayes.

Laporan Gaji dan Pekerjaan Arab Saudi 2021, yang dirilis pada hari Senin, didasarkan pada survei terhadap sekitar 600 pengusaha dan karyawan Saudi pada akhir 2020.

Meski virus corona (COVID-19) berdampak negatif pada gaji tahun lalu, 39 persen karyawan yang disurvei mengatakan mereka telah menerima kenaikan gaji, sementara hanya 9 persen yang mengatakan gaji mereka telah dikurangi, dibandingkan dengan 4 persen pada 2019.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa sebagian besar gaji akan tetap sama, tetapi karyawan Saudi sangat optimis, dengan 56 persen mengatakan mereka mengharapkan kenaikan, 41 bahwa mereka tidak mengharapkan perubahan apa pun dan 3 persen bahwa mereka mengharapkan pemotongan gaji.

Lima puluh tiga persen pemberi kerja mengharapkan mereka menawarkan kenaikan gaji kepada karyawan, dengan sebagian besar pendapatan meningkat hingga 5 persen.

Chris Greaves, direktur pelaksana Hayes di Timur Tengah, mengatakan konsesi upah selalu penting untuk menarik pekerja ke kerajaan.

Dia mengatakan kemungkinan akan ada pergerakan lebih banyak karyawan di pasar tenaga kerja tahun ini karena reformasi Icama yang memungkinkan pekerja asing yang bekerja di sektor swasta untuk berganti pekerjaan secara bebas tanpa izin dari pemberi kerja. Akibatnya, lebih banyak orang asing yang bersedia meninggalkan perusahaan berdasarkan gaji yang ditawarkan oleh orang asing lainnya.

Hayes mengatakan gaji adalah faktor kunci bagi 44 persen profesional yang ingin pindah pekerjaan selama 12 bulan ke depan.

“Majikan harus bersaing dengan gaji dan membayar lebih dari yang lain untuk mendapatkan keterampilan yang lebih baik,” kata Graves.

Sekitar 21 persen bisnis mengatakan mereka tidak terpengaruh atau terkena dampak positif dari krisis, tetapi 33 persen mengatakan mereka telah memberhentikan karyawan karena pendapatan turun sejak Maret 2020.

READ  Indonesia terima bahan baku 14 juta vaksin Kovit-19

Namun, 81 persen pemberi kerja mengatakan bahwa mereka sudah pulih, atau bisnis mereka tumbuh seperti biasa. Selain itu, 62 persen memperkirakan aktivitas bisnis meningkat pada 2021.

Sekitar 60 persen pengusaha mengharapkan jumlah karyawan di perusahaan mereka meningkat selama 12 bulan ke depan, sementara 29 persen responden mengatakan jumlah kepala pekerja meningkat pada akhir tahun 2020 dibandingkan periode 12 bulan lalu.

Selama 12 bulan ke depan, Hayes mengatakan dia mengharapkan banyak aktivitas rekrutmen di bidang ilmu kehidupan, perawatan kesehatan, manufaktur, dan sektor real estat. Seperti yang dikatakan Haze, ada kekurangan pekerja Saudi yang terampil di sektor ini, dan TI diharapkan akan banyak diminati.

Meskipun perusahaan telah dipaksa untuk memberhentikan dan mengurangi upah di tengah epidemi, Graves mengatakan ini terutama hanya selama puncak epidemi. “Secara global, pasar kerja Arab Saudi sangat bagus,” katanya.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa Arab Saudi memiliki pemotongan gaji dan PHK yang lebih rendah daripada negara lain di wilayah tersebut. Misalnya, di Uni Emirat Arab, 18 persen profesional menghadapi pemotongan gaji dibandingkan dengan 9 persen di Arab Saudi. Hampir setengah dari majikan (45 persen) di Uni Emirat Arab terpaksa memberhentikan karyawannya.

“Berkat investasi pemerintah dalam aliran pendapatan nonmigas sejalan dengan Visi 2030, banyak perusahaan terus beroperasi dengan sukses di negara ini dan ada sentimen positif,” kata Graves.