POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UNESCO telah menyerukan penutupan jalan menuju Taman Warisan Dunia di Papua

  • UNESCO telah menyerukan penutupan jalan panjang menuju Taman Nasional Lorentz, Situs Warisan Dunia di wilayah Papua, Indonesia.
  • Para ahli telah menemukan bahwa deforestasi dan kegiatan penebangan sedang meningkat di dalam taman.
  • Upaya untuk mengurangi dampak lingkungan dari jalan tersebut dimulai pada tahun 2017, tetapi pemerintah mengatakan itu berakhir sebelum waktunya setahun kemudian karena alasan keamanan, yang menurut UNESCO merupakan “keprihatinan mendalam”.

JAKARTA – UNESCO mendesak pemerintah Indonesia untuk menutup jalan yang melintasi kawasan lindung terbesar di Asia Tenggara itu, dengan alasan dampak negatifnya terhadap lingkungan.

Didalamnya Laporan terbaru Sambil melestarikan Situs Warisan Dunia, UNESCO menyoroti sejumlah kekhawatiran terkait jalan sepanjang 190 kilometer (118 mil) yang memisahkan Taman Nasional Lorentz di Papua, di Indonesia timur.

Meliputi area seluas 2,35 juta hektar (5,81 juta hektar) dan sepertiga dari Irlandia, taman ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan dikenal sebagai satu-satunya kawasan lindung di dunia yang berlanjut dari puncak yang tertutup salju hingga puncaknya. lingkungan laut tropis. , Antara lahan basah dataran rendah yang luas.

Jalan tersebut, yang dikenal sebagai Jalan Habima-Kenyam, merupakan bagian dari proyek Trans-Papua, jaringan aspal yang memotong ribuan kilometer melintasi separuh pulau New Guinea di Indonesia.

UNESCO sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan tentang potensi ancaman terhadap jalan Nilai global yang luar biasa Taman Nasional dengan situs fosil memberikan bukti evolusi kehidupan di New Guinea; tingkat endemisme yang tinggi; Dan tingkat keanekaragaman hayati tertinggi di wilayah tersebut. Pada tahun 2017, UNESCO Dicatat Penilaian dampak lingkungan dari proyek memperingatkan kemungkinan dampak terhadap kawasan lindung.

Pembangunan jalan “mewakili risiko tambahan yang signifikan terhadap lingkungan alpine yang rapuh di properti, yang dapat meningkatkan dampak perubahan iklim,” kata UNESCO.

Terlepas dari peringatan ini, pemerintah Indonesia terus membangun jalan. Pepatah Ini akan menjaga taman nasional tanpa merusak lingkungan dan keanekaragaman hayati. Di dalam Sebuah pernyataan Untuk UNESCO pada tahun 2020, pemerintah Indonesia mengatakan telah menyiapkan rencana mitigasi untuk jalan Habima-Kenya dan mulai menerapkannya pada tahun 2017, tetapi mitigasi tersebut harus dihentikan pada tahun 2018 karena masalah keamanan di daerah tersebut.

READ  Djokovic mengumumkan CEO Indonesia Wealth Fund, SE Asia News & Top Stories

UNESCO menyebutnya sebagai “keprihatinan mendalam” bahwa jalan itu dibangun dan dibuka untuk umum meskipun ada kesalahpahaman sebelumnya oleh Komite Warisan Dunia UNESCO.

“Menerapkan langkah-langkah mitigasi yang tepat untuk melindungi ekosistem alpine yang rapuh di properti ini sangat penting,” kata UNESCO. Meskipun sebelumnya telah meminta informasi itu dari pemerintah Indonesia, itu juga tidak jelas tentang langkah-langkah mitigasi apa yang ada atau direncanakan untuk dilaksanakan.

Peta Taman Nasional Lorentz, Papua, Indonesia. Keramahan film Wikimedia Commons.

Salah arah

Selain kurangnya transparansi dalam proyek jalan dan pelaksanaan langkah-langkah mitigasi, UNESCO menyuarakan keprihatinan tentang keputusan pemerintah untuk mengizinkan berbagai kegiatan, terutama pembangunan infrastruktur.

Jalan, bandara, dermaga pelabuhan, menara radio, mercusuar, dan helipad termasuk di antara proyek infrastruktur yang disetujui pemerintah. Ini adalah satu-satunya 43.714 hektar (108.000 hektar) dari “Zona Penggunaan Khusus” taman.

Namun UNESCO mengatakan zona itu bahkan lebih mengkhawatirkan karena taman itu berada di dalam batas-batas taman nasional akan berdampak negatif terhadap nilai global yang luar biasa dari kawasan itu. Dikatakan kegiatan skala besar seperti itu harus sepenuhnya dilarang di dalam taman nasional dan diarahkan ke luar perbatasan.

Dalam upaya melindungi ekosistem di dalam taman nasional, pemerintah telah menetapkan zona kunci dan tutupan hutan, yang masing-masing mencakup 35% dan 36% dari luas taman. Zona utama digambarkan sebagai membawa nilai global terbesar dari properti dan merupakan rumah bagi banyak spesies yang terancam punah seperti echidna bangau panjang.Zaklosus spp.) dan kanguru pohon sampan (Emfisema dendrolacus) Zona tengah ini dikelilingi oleh hutan, yang berfungsi sebagai penyangga yang melindunginya dari ancaman eksternal.

UNESCO menyesatkan zona pemerintah, dengan mengatakan itu harus bekerja untuk memastikan perlindungan nilai global yang luar biasa dari seluruh Taman Nasional Lorentz, daripada menyegelnya di dalam zona utama.

UNESCO telah menyatakan bahwa “seluruh properti harus dikelilingi oleh zona penyangga untuk memastikan bahwa seluruh properti dilindungi dari ancaman dari luar perbatasan.”

Mengutip banyak kekhawatiran ini, UNESCO mendesak pemerintah Indonesia untuk menutup sementara jalan untuk kepentingan umum dan membukanya kembali hanya setelah langkah-langkah mitigasi diterapkan sepenuhnya. UNESCO telah meminta Pusat Warisan Dunia untuk menyerahkan rincian langkah-langkah mitigasi yang diambil dan direncanakan oleh pemerintah.

READ  CBI luncurkan probe pinang sirih / arika nonstandar keturunan Indonesia

UNESCO juga meminta penjelasan tentang Jalan Raya Trans-Papua dan potensi dampaknya terhadap nilai properti global yang luar biasa.

Untuk melakukannya, menurut UNESCO, sebelum melakukan pekerjaan yang komprehensif, pemerintah harus menyerahkan peta rinci, salinan penilaian AMDAL dan langkah-langkah mitigasi prakiraan.

Foto sampan dari akhir 1900-an. Gambar milik Diprotodontia /Wikimedia Commons.

Dampak negatif

Sejak jalan itu diletakkan di Taman Nasional Lorentz, pengunjung telah mengidentifikasi sejumlah efek negatif.

SEBUAH studi 2018 The Asia Foundation dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menemukan bahwa jalan tersebut membuka jalan bagi penebangan pohon yang berfungsi sebagai habitat satwa liar dan sumber air bagi ekosistem di taman. Regresi penelitian juga dicatat Tidak fokus Hutan hujan pantai di taman nasional adalah salah satu konsekuensi dari pembangunan jalan di sana.

Pada tahun 2019, pemerintah Indonesia dan Asosiasi Konservasi Margasatwa melakukan studi tentang acara tersebut, menyimpulkan dengan temuan awal bahwa hutan hujan pantai telah terpengaruh oleh pendahuluan.

Tetapi penelitian ini tidak menemukan hubungan antara penyebaran infeksi jamur dan jarak jalan, dan menemukan beberapa Tidak fokus Tegakan hancur oleh kebakaran hutan selama kekeringan.

Pemerintah mengatakan analisis tambahan sedang dilakukan pada parameter tambahan untuk menentukan hubungan antara kematian dan perbaikan jalan.

UNESCO telah meminta pemerintah untuk menyerahkan temuan lengkapnya Tidak fokus Survei harus ditinjau kembali ketika IUCN tersedia untuk Pusat Warisan Dunia.

“Menyebutkan kebakaran hutan sebagai penyebab Tidak fokus Penting untuk menangkap rencana manajemen kebakaran dan manajemen aset, termasuk aspek-aspek yang terkait dengan kerugian dan perubahan iklim, ”kata UNESCO.

Ular di provinsi timur Papua dan Papua Barat merupakan bagian dari Jalan Raya Trans Papua. Foto milik Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Penggundulan hutan

Pemerintah mengatakan masyarakat yang tinggal di daerah tersebut dan Otoritas Taman Nasional Lawrence sangat diuntungkan dari keberadaan jalan tersebut dalam melindungi proyek jalan tersebut.

“Sebelumnya, mereka harus berjalan kaki selama beberapa hari untuk sampai ke daerah lain,” kata pernyataan pemerintah. “Namun sekarang akan lebih bermanfaat karena bisa menggunakan jasa kendaraan roda 4 atau roda dua. Selain itu, jalan ini bisa digunakan untuk melakukan kemungkinan operasi survei, patroli pengamanan kawasan dan melakukan kegiatan penunjang di lapangan. dari wisata alam.

READ  Perusahaan milik negara yang 'berdarah' di Indonesia membutuhkan lebih banyak suntikan modal

Namun, aktivis lingkungan mengatakan jalan tersebut telah memfasilitasi kegiatan penebangan di dalam taman nasional.

Benias Leigh, yang bekerja untuk LSM Naik Osey, mengatakan dia melihat Mercury Trees membawa pohon tropis yang berharga dari Lorentz. Dia mengatakan kayu diangkut ke pabrik kayu di dekat kabupaten Wamena menggunakan jalan raya Trans-Papua.

Benias mengatakan truk sekarang dapat melintasi Jalan Raya Trans-Papua untuk mengambil pohon dari dalam Taman Nasional Laurent. Waktu Koran.

Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran deforestasi. Berdasarkan Analisis spasial Karena amal sukarela Auriga Nusantara, Lorentz telah kehilangan 7.644 hektar (18.888 acre) hutan selama dua dekade terakhir, tingkat deforestasi yang meningkat selama dekade terakhir.

“Sebelum [the completion of] Di Tol Trans-Papua, sudah ada jalan yang digunakan untuk memberikan akses pendudukan,” kata Veronica Kusumariadi, antropolog dari Georgetown University di Papua. Waktu. “Jalan Raya Trans-Papua Tingkatkan Deforestasi.”

Aurica juga menemukan izin yang dikeluarkan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral kepada sembilan perusahaan pertambangan seluas 156.189 hektar (385.951 hektar) di dalam taman.

“Jalan Raya Trans-Papua juga bertambah [deforestation] Karena memungkinkan untuk kepentingan pertambangan,” kata Veronica.

Gambar Banner: Pegunungan Jayawijaya di Taman Nasional Lorentz, Papua, Indonesia. Gambar milik Arfani Mujib /Wikimedia Commons.

Umpan balik: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Keanekaragaman hayati, Titik panas keanekaragaman hayati, Keamanan, Penggundulan hutan, Spesies langka, Lingkungan, Hutan, Infrastruktur, Registrasi, Menebang pohon, Kawasan lindung, Perlindungan hutan hujan, Deforestasi hutan hujan, Penghancuran hutan hujan, Hutan hujan, Jalan, Ancaman terhadap hutan hujan, Hutan tropis, Margasatwa


tombol cetak
Mencetak