POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraine, China Top Agenda During Japanese PM’s Southeast Asia Tour

Ukraina dan China menjadi agenda utama selama tur Asia Tenggara PM Jepang – The Diplomat

Perang Rusia-Ukraina dan pernyataan angkatan laut China menduduki puncak agenda pada dua perhentian pertama dari tur tiga negara Perdana Menteri Jepang Kishida Fumio di Asia Tenggara. Penerbangan, yang juga akan membawa Kishida ke Italia dan Inggris, dimulai pada hari Jumat dengan singgah di Indonesia, di mana Kishida mengadakan pembicaraan dengan Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo dan kedua pemimpin tersebut menyerukan penghentian cepat pertempuran di Ukraina.

“Perang di Ukraina harus segera dihentikan, dan kami sepakat untuk menciptakan situasi yang kondusif agar negosiasi dan penyelesaian damai dapat segera tercapai,” kata Jokowi saat konferensi pers bersama usai pertemuan di Jakarta. tersebut.

Invasi Rusia ke Ukraina “mengganggu fondasi sistem internasional, termasuk di Asia, dan harus dikecam keras”, Kishida Dia berkatayang menarik garis langsung antara agresi Rusia dan sepuluh tahun ketegasan China di Laut China Timur dan Selatan.

“Kami menghadapi banyak tantangan, termasuk situasi di Ukraina, Laut China Timur dan Selatan, dan Korea Utara, dan menjadi lebih penting untuk mempertahankan dan memperkuat tatanan internasional berbasis aturan yang bebas dan terbuka,” kata Kishida, menambahkan bahwa kedua negara harus menentang setiap “upaya unilateralisme untuk mengubah status quo.

Kedua pemimpin juga mengatakan mereka akan bekerja sama untuk memperbaiki kondisi kemanusiaan di negara itu setelah perang yang telah menelantarkan jutaan orang sejak invasi Rusia pada 24 Februari.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

READ  Gojek dan Foxconn Ikuti Balapan Mobil Listrik di Indonesia - The Diplomat

Dalam konferensi pers, Jokowi mengkonfirmasi laporan sebelumnya bahwa ia telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ke KTT G20 tahun ini di Bali. Invasi Rusia telah membuat kepresidenan masyarakat ekonomi Indonesia menjadi kacau, karena anggota G-20 Eropa dan Amerika Utara mengancam akan memboikot tindakan jika Presiden Rusia Vladimir Putin hadir, mengganggu agenda pemulihan ekonomi Indonesia dari pandemi COVID-19 . Jokowi berjanji bahwa Indonesia akan menggunakan tahun kepemimpinannya di G-20 “sebagai katalis untuk respons kemanusiaan dan pemulihan ekonomi global.”

Dia menambahkan bahwa dia telah menolak permintaan dari Zelensky untuk senjata dari Indonesia, dengan mengatakan ini dilarang oleh konstitusi Indonesia dan doktrin kebijakan luar negerinya yang “bebas dan aktif”. Namun dia mengatakan negara itu “siap memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina”.

Agenda serupa mendominasi pertemuan Kishida di Vietnam, di mana pemimpin Jepang bertemu dengan para pemimpin puncak, termasuk Perdana Menteri Pham Minh Chinh dan Ketua Partai Komunis Vietnam Nguyen Phu Trong, kemarin. Pernyataan-pernyataan yang muncul dari pertemuan itu lebih diredam tentang masalah Ukraina, mungkin tidak mengejutkan mengingat keengganan Vietnam untuk secara terbuka mengutuk Rusia, mitra lama dan sumber utama impor senjata.

Menurut Associated Press, kedua negara sepakat Menghormati hukum internasional dan menolak penggunaan kekerasan. Dalam kata-kata Kishida, “Kami tidak dapat menerima tindakan untuk secara paksa mengubah status quo di wilayah mana pun di dunia.” Sementara referensi Vietnam untuk invasi Rusia tetap terbatas dan dirumuskan secara umum, pemerintah mengumumkan Setelah kepergian Kishida, dia akan memberikan sekitar $500.000 bantuan kemanusiaan ke Ukraina.

Jaminan Kishida atas komitmen ini mencerminkan kesehatan hubungan yang lebih luas antara Tokyo dan Hanoi, yang telah berkembang selama 15 tahun terakhir dalam konteks meningkatnya ketegasan maritim China. Selama pertemuan mereka kemarin, kedua pemimpin sepakat untuk memperkuat hubungan ekonomi dan keamanan dengan Chen Kembali “Arah dan langkah-langkah khusus untuk membawa hubungan kerjasama strategis ke tingkat yang baru.”

READ  Harapan yang terguncang akan pemulihan ASEAN

pemimpin Jepang ditambahkanKami akan memperkuat hubungan bilateral untuk mengembalikan ekonomi kedua negara ke jalur pemulihan yang jelas setelah virus corona. Mantan Sekretaris Jenderal Asosiasi Persahabatan Parlemen Jepang-Vietnam, Kishida Dia melangkah lebih jauh dengan mengatakan Bahwa ia memiliki “hubungan yang telah ditentukan sebelumnya dengan Vietnam”.

Ayunan Kishida di Asia Tenggara, yang berakhir hari ini dengan singgah di Thailand, tuan rumah KTT APEC tahun ini, menandai awal yang cerah untuk keterlibatan pemerintahannya dengan Asia Tenggara. Ini mengikuti kunjungan bulan lalu ke Kamboja, presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tahun ini, di mana kedua pemimpin mengeluarkan kecaman serupa atas invasi Rusia ke Ukraina.

Tur tersebut menyoroti sejauh mana Jepang tetap menjadi mitra penting bagi banyak pemerintah Asia Tenggara, yang berbagi kekhawatiran yang tumpang tindih tentang kekuatan China yang tumbuh tetapi khawatir tentang pendekatan keamanan sekutu lama Jepang, Amerika Serikat. Keuntungan pemerintah Jepang di Asia Tenggara terletak pada kenyataan bahwa ia menawarkan banyak dari apa yang diinginkan kawasan itu — pembagian ekonomi yang saling menguntungkan, pembiayaan yang adil dan transparan untuk infrastruktur, dan penyeimbang keamanan terhadap pengaruh China yang semakin besar — ​​dikurangi sifat yudisial yang dirasakan dari keterlibatan Amerika Serikat dan Barat, terutama pada isu-isu pembangunan Demokrat dan hak asasi manusia.

Meskipun Jepang mendukung invasi AS ke Irak, Jepang secara umum dapat berbicara tentang “tatanan berbasis aturan” dengan kredibilitas lebih daripada AS dan beberapa negara anggota NATO, yang sering melanggar hukum internasional ketika itu dianggap sebagai kepentingan mereka. Ayo lakukan.

Sebagai hasil dari keuntungan ini, Le Huong Thu tulis di artikel Untuk Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington bulan lalu, Jepang mungkin merupakan kesempatan terbaik untuk mendorong negara-negara Asia Tenggara yang waspada — tidak satu pun, kecuali Singapura, untuk bergabung dalam kampanye sanksi internasional terhadap Rusia — ke dalam sikap yang lebih aktif terhadap Ukraina. perang. “Diplomasi Tokyo yang aktif dan terampil mungkin tidak menjamin kemampuannya untuk mempengaruhi Jakarta, Bangkok, Phnom Penh, atau siapa pun, tetapi ini merupakan peluang terbaik untuk terlibat secara lebih konstruktif,” tulisnya.

READ  Pasar Langsung, Senin 12 Juli 2021