POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA menandatangani perjanjian perdagangan dengan 8 negara;  Raih Peluang Investasi Baru - Berita

UEA menandatangani perjanjian perdagangan dengan 8 negara; Raih Peluang Investasi Baru – Berita

Kemitraan ekonomi diharapkan dapat meningkatkan volume perdagangan Uni Emirat Arab saat ini dari 257 miliar dirham menjadi 40 miliar dirham per tahun.

Uni Emirat Arab menandatangani perjanjian kemitraan ekonomi yang komprehensif dengan delapan negara untuk mengkonsolidasikan posisinya sebagai pintu gerbang perdagangan dan investasi global.

Kesepakatan dengan India, Indonesia, Turki, Inggris, Israel, Kenya, Korea Selatan dan Ethiopia akan memperluas jangkauannya ke pasar negara berkembang dan mendorong pertumbuhan ekonomi emirat di masa depan.

Perjanjian tersebut sangat penting karena UEA bertujuan untuk menggandakan ekonominya dari 1,4 triliun dirham menjadi 3 triliun dirham dalam sepuluh tahun ke depan. Kemitraan ekonomi diharapkan dapat meningkatkan volume perdagangan UEA saat ini sebesar 257 miliar dirham dengan pasar ini menjadi 40 miliar dirham setiap tahun.

Dr Thani bin Ahmed Al Zeyoudi, Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri, mengatakan: “Perjanjian komprehensif ini akan membantu kita menjangkau pasar ini dalam skala yang lebih besar. Kita berbicara tentang 10 persen perdagangan global dan 60 persen populasi dunia di sana. delapan negara. Negara-negara ini didasarkan pada kriteria tertentu, termasuk ekonomi berbasis pengetahuan, konsumsi domestik, bisnis internasional di negara-negara tersebut, dan hubungan historis mereka dengan UEA.”

Ini akan menjadi salah satu dari banyak kemitraan serupa yang akan dibentuk selama beberapa tahun ke depan. Pemerintah UEA telah menyetujui Komite Tinggi untuk Perjanjian Ekonomi untuk mengawasi perluasan kemitraan dengan pasar baru dan meraih investasi baru dan peluang ekonomi.

Mengembangkan jaringan kemitraan perdagangan dan investasi dalam negeri di pasar global akan memastikan pertumbuhan perdagangan UEA dengan dunia. Kami yakin akan potensi kerja sama yang luas antara UEA dan delapan pelaku ekonomi utama selama tahap ini, dan peran yang dapat dimainkan kemitraan dalam mempromosikan pertukaran perdagangan, meningkatkan volume investasi bersama, dan mendukung ekonomi nasional di semua tingkatan,” kata Al Zeyoudi.

READ  Kekhawatiran tentang kemampuan Indonesia untuk membayar utang karena ekonomi goyah

Pemerintah UEA juga telah meluncurkan tiga inisiatif untuk meningkatkan kemampuan negara tersebut untuk mengimbangi ekonomi global yang terus berkembang dan mengkonsolidasikan posisinya sebagai salah satu negara paling menarik di dunia untuk investasi asing langsung. UEA berencana untuk menarik 550 miliar dirham investasi asing selama sembilan tahun ke depan. Investasi ini akan diarahkan ke sekitar 16 sektor, yang terpenting adalah teknologi dan teknologi pertanian dan kedokteran.

Di bidang ekspor, UEA telah meluncurkan 10X10, sebuah program yang akan memungkinkannya untuk mencapai peningkatan ekspor tahunan sebesar 10 persen ke 10 pasar global utama, yang meliputi China, Inggris, Belanda, Italia, Rusia, Polandia, dan Luksemburg. . Australia, Selandia Baru dan Indonesia. Melalui sistem insentif dan manfaat yang terintegrasi, proyek ini akan mencapai pertumbuhan 14 persen dalam arus masuk kumulatif investasi asing langsung pada tahun 2030.

Pemerintah UEA juga telah mengumumkan portal online baru, Invest.ae, yang akan berfungsi sebagai payung bagi semua entitas lokal terkait investasi dan 14 entitas ekonomi yang berafiliasi dengan negara, dan akan menampilkan semua peluang investasi di seluruh UEA. Portal ini akan memberikan informasi yang komprehensif tentang lingkungan investasi lokal, serta layanan untuk membuat rekening bank dan bisnis. Portal sentral seperti ini dapat muncul sebagai one-stop shop bagi investor dan startup global.

“50 proyek” juga menekankan pendalaman ekonomi lokal dan meningkatkan daya saingnya. Program Nilai Dalam Negeri Nasional akan mempromosikan produk lokal dan mendukung usaha kecil dan menengah lokal.

Pada tahun 2025, program ini bertujuan untuk menciptakan permintaan akan produk dan layanan lokal dengan mengalihkan lebih dari 42 persen pembelian oleh pemerintah federal dan perusahaan besar Emirat ke produk dan layanan lokal.

READ  Negara berkembang di Asia yang ragu-ragu dapat menunda kenaikan harga hingga tahun 2022

Program ini akan dilaksanakan oleh 45 entitas federal dan 15 perusahaan nasional besar dan meningkatkan pemasok lokal dari 5.000 menjadi 7.300. Ini bertujuan untuk berkontribusi memajukan pembangunan ekonomi dan sosial negara dengan mengarahkan lebih dari 50 persen pengeluaran oleh lembaga pemerintah dan nasional perusahaan pengadaan dan jasa bagi perekonomian nasional pada tahun 2031.

Penguatan ekonomi lokal akan memungkinkan UEA untuk mengurangi ketergantungannya pada impor di sektor prioritas, melokalisasi rantai pasokan, mendukung sektor industri nasional, dan meningkatkan produksi industri dan industri.

UEA berharap untuk melampaui pertumbuhan 4 persen pada tahun 2021, tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya, dan akan terus memperluas ekonominya tahun depan dengan kecepatan yang relatif lebih cepat.

[email protected]

[email protected]