POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA dan Kamboja menandatangani perjanjian ekonomi untuk meningkatkan hubungan perdagangan

UEA dan Kamboja menandatangani perjanjian ekonomi untuk meningkatkan hubungan perdagangan

Uni Emirat Arab dan Kamboja telah menandatangani perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif yang bertujuan untuk menggandakan perdagangan bilateral non-minyak selama lima tahun ke depan.

Kementerian Ekonomi UEA mengatakan pada hari Kamis bahwa perjanjian tersebut bertujuan untuk meningkatkan perdagangan menjadi $1 miliar dari $407 juta pada tahun 2022.

Perjanjian tersebut ditandatangani di Phnom Penh, Menteri Negara UEA untuk Perdagangan Luar Negeri, Dr. Thani Al-Zeyoudi, dan Menteri Perdagangan Kamboja Ban Surasak, di hadapan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen.

Kedua negara menyelesaikan pembicaraan CEPA pada bulan April, dan perjanjian tersebut bertujuan untuk menghilangkan atau mengurangi tarif, menghilangkan hambatan perdagangan yang tidak perlu, meningkatkan investasi, membuka akses pasar untuk ekspor jasa, dan menciptakan lebih banyak peluang bagi perusahaan untuk menjalin kemitraan.

Dr. Al-Zeyoudi mengatakan bahwa proyek UEA-Kamboja Siba adalah “tonggak sejarah baru dalam agenda perdagangan luar negeri kami yang memperkuat peran kami yang berkembang dalam koridor perdagangan Timur-Barat.”

Hal ini tidak hanya akan berkontribusi pada tujuan kami untuk menggandakan perdagangan luar negeri non-minyak pada tahun 2031, tetapi juga akan memperluas kehadiran kami di ekonomi Asia Tenggara yang berkembang pesat, membuka pintu baru bagi eksportir untuk menjangkau jutaan konsumen.

Kamboja juga akan mendapat manfaat dari konektivitas global kami dan kemampuan untuk mengekspor kembali barang ke lebih dari 400 kota di seluruh dunia. Kami akan terus memperluas perdagangan global untuk mendorong pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang dan diversifikasi ekonomi dengan semua pihak yang berbisnis dengan kami.”

Bertujuan untuk memperkuat hubungan perdagangan dan ekonomi dengan negara-negara di seluruh dunia, UEA telah menandatangani 26 perjanjian Cepas karena berupaya menarik lebih banyak investasi dan mendiversifikasi ekonominya.

READ  Komentar: Kekhawatiran terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok tidak melemahkan semangat lembaga Indonesia

Negara tersebut telah menandatangani perjanjian serupa dengan India, Israel, india dan Turki dan berada di ambang perjanjian dengan Kenya.

Ini bertujuan untuk menghilangkan hambatan perdagangan yang tidak perlu, meningkatkan akses pasar, dan membangun proyek investasi dan komersial dengan mitranya.

Perdagangan antara UEA dan Kamboja meningkat menjadi $407 juta pada tahun 2022, atau 33 persen per tahun dari tahun 2021, dan meningkat sebesar 28 persen dibandingkan tahun 2019.

UEA juga merupakan salah satu mitra dagang terbesar Kamboja di dunia Arab, menyumbang 70 persen perdagangannya dengan kawasan itu pada 2022, kata Kementerian Ekonomi.

Kementerian mengatakan bahwa berbagai peluang investasi diharapkan di sektor pariwisata, logistik, infrastruktur, dan energi terbarukan dengan implementasi perjanjian tersebut.

Perjanjian tersebut membuka berbagai sektor jasa di pasar Kamboja untuk perusahaan Emirat sekaligus memastikan bahwa produk Emirati akan mencapai pasar Kamboja, yang mencakup 92 persen tarif dan lebih dari 93 persen nilai perdagangan non-minyak.

Kedua negara sekarang akan menyelesaikan persyaratan dan prosedur hukum internal yang diperlukan untuk meratifikasi Cepa, karena kesepakatan itu akan mulai berlaku sebelum kuartal keempat tahun ini.

Ekspor UEA diperkirakan akan mencapai 2 triliun dirham ($545 miliar) pada tahun 2030, dengan perdagangan tumbuh lebih cepat dari rata-rata global karena UEA berfokus pada pengembangan koridor perdagangan baru dan diversifikasi ekspornya.

Ekspor negara ini diperkirakan akan meningkat sebesar 5,5 persen per tahun, dengan logam (menyumbang 73 persen dari ekspor pada tahun 2030), plastik dan karet akan mendorong pertumbuhan, perkiraan Standard Chartered.

UEA bertujuan untuk memperdalam hubungan perdagangan dan investasi dengan ekonomi Asia, Afrika, dan Timur Tengah yang berkembang pesat, serta menarik $150 miliar investasi asing ke industri non-minyak lokal dan mendiversifikasi profil ekspornya.

READ  Singapura bekerja sama dengan negara tetangganya untuk membangun rantai pasokan regional yang kuat

Perdagangan barang UEA dengan seluruh dunia akan mencapai $1,02 triliun pada tahun 2022, dengan ekspor dan impor meningkat karena harga minyak mentah yang lebih tinggi, menurut laporan World Trade Outlook dan statistik Organisasi Perdagangan Dunia yang dirilis pada bulan April.

Organisasi Perdagangan Dunia mengatakan negara Teluk menyumbang 2,4 persen dari ekspor barang dagangan global tahun lalu.

Diperbarui: 08 Juni 2023, 10:37