POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tuchel: Lukaku memberi Chelsea dimensi baru setelah mengalahkan Arsenal | Gudang senjata

Thomas Tuchel menyarankan agar Romelu Lukaku memberi Chelsea ‘Setelah yang lain’ setelah striker klub £ 97,5 juta melakukan debutnya setelah menandatangani kembali pada perjalanan 2-0 hari Minggu ke Arsenal.

Kekalahan itu menambah tekanan yang sudah sangat besar pada penantang Mikel Arteta, yang timnya tampak dilemahkan oleh Covid – tidak hanya kehilangan dua pertandingan pertamanya musim ini tetapi masih harus mencetak gol.

Bukan berarti bos Arsenal itu tampak takut dengan kekalahan yang cukup komprehensif di kandang yang juga termasuk gol dari juara Liga Inggris Reece James. “Saya melihat tim yang tidak pernah menyerah,” kata Arteta, yang telah mengontrak bek tengah Brighton, Ben White, yang tidak bisa merayakan Lukaku setelah dia dinyatakan positif. Salah satu kuartet utama Gudang senjata Dua pemain telah absen karena virus yang membuat Pierre-Emerick Aubameyang hanya cukup fit untuk bermain dari bangku cadangan saat tim Tuchel meningkatkan kredensial gelar mereka.

“Chelsea adalah tim yang lebih baik,” aku Arteta, yang timnya dicemooh dan tentu saja tidak bisa menerima kekalahan lagi. “Ketika mereka bermain dalam performa terbaik mereka, yang mereka lakukan hari ini, mereka adalah juara Eropa. Mereka memiliki pemain kelas dunia dan permainan di level ini sulit tetapi tim saya tidak pernah menyerah. Sikap kami luar biasa.

“Kami kehilangan sembilan pemain senior dan senior dan saya melihat banyak hal positif. Ini adalah momen yang sulit tetapi saya melihat reaksi yang baik karena tertinggal. Tim saya bermain dengan keberanian besar. Mereka melakukan yang terbaik.”

Ini hanya ketiga kalinya Arsenal kalah dalam dua pertandingan pertama mereka dalam satu musim dan manajernya pasti bisa melakukannya tanpa perjalanan ke Manchester City pada hari Sabtu. Namun, Arteta menghadirkan dunia luar dengan wajah pemberani dengan tekad. “Merasa kasihan pada diri sendiri tidak membantu,” katanya. “Anda harus memenangkan pertandingan sepak bola tetapi saya pikir semua orang dapat melihat bahwa, saat ini, kami tidak memiliki tim yang kami inginkan dan tampaknya semakin sulit dari hari ke hari.

READ  Veteran Hindia Barat kalah di semifinal karena Covid-19

“Pemain muda mencoba yang terbaik tetapi Anda tidak bisa meminta para penggemar untuk bersabar. Mereka ingin melihat tim menang – itulah gairah dan cara yang seharusnya. Tapi itu sulit.

“Saya tidak berpikir klub ini pernah menghadapi hal seperti ini dalam sejarahnya, tetapi kami harus menerima tantangan ini. Jadwal liga tidak ditetapkan pada bulan Agustus dan hal terburuk yang bisa kami lakukan adalah menyerah. Kami pasti menang’ T.”

Setidaknya Arsenal tidak harus menghadapi Lukaku dan Chelsea setiap pekan. “Romelo adalah pria yang sangat cerdas dan pemimpin yang sangat demokratis,” kata Tuchel setelah menyaksikan penyerang jantung yang memulai karirnya di Stamford Bridge itu mengubah timnya menjadi penantang gelar. “Dia berbahaya sepanjang waktu. Ada ruang untuk perbaikan dan kami perlu mengerjakan detailnya, tetapi itu adalah awal yang sangat baik. Dia berpasangan dengan baik dengan Mason Mount dan Kai Havertz.

“Saya benar-benar berpikir tidak ada yang suka bermain melawannya, semua orang akrab dengan tubuhnya, permainannya yang ketat dan kemampuannya untuk menyerang ruang. Dia memberi dimensi lain pada permainan kami.

Dia punya seluruh paket. Dia selalu menjadi penggemar Chelsea dan mimpinya adalah untuk sampai ke sini.

“Itu adalah awal yang sempurna. Kami tidak kebobolan gol dan mendapat dua kemenangan. Ini adalah derby di London, itu memberi kami banyak kepercayaan diri.”

Tuchel menepis anggapan bahwa James mengalami gegar otak di babak kedua.

“Dia tidak sadar sama sekali,” katanya. “Dia khawatir giginya patah. Itu sebabnya dia tampak sangat terkejut.”