POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tren bebas sampo adalah hal yang umum di kalangan remaja laki-laki – meskipun ada risikonya

Tren bebas sampo adalah hal yang umum di kalangan remaja laki-laki – meskipun ada risikonya

Kecantikan mode

Tren ini tidak cukup.

Gerakan #nopoo dan #noshampoo yang sedang populer di media sosial dalam beberapa tahun terakhir tampaknya mendapatkan momentum di kalangan remaja dan dewasa muda.

Namun para ahli memperingatkan bahwa sampo yang mengelupas dapat menyebabkan ketombe, mengiritasi kulit kepala, menghambat pertumbuhan rambut, dan memperburuk masalah kulit kepala.

“Kondisi yang menyebabkan kulit kepala gatal bisa berarti seseorang sedang menggaruk sehingga menyebabkan rambut patah hingga ke akarnya,” kata Dr. Anastasia Thriano, dokter kulit dan spesialis kulit kepala yang berbasis di London. Dia mengatakan kepada Daily Mail minggu ini.

“Tetapi juga, jika keringat, minyak, dan kotoran menyumbat folikel, Anda mungkin mendapati rambut tidak tumbuh seefisien mungkin,” tambahnya.

Melewatkan keramas dapat menyebabkan peradangan dan pengelupasan yang perlu diobati dengan sampo antijamur, kata Teriano.

“Jika kulit kepala tidak dibersihkan dengan benar, mikrobioma atau kumpulan bakteri dan jamur yang hidup di kulit kepala bisa menjadi tidak seimbang,” jelasnya.

“Kemudian ragi yang disebut Malassezia bisa berkembang biak,” lanjut Therano. “Malassezia menyebabkan ketombe karena ragi memakan minyak yang dihasilkan kulit kepala Anda, dan proses ini melepaskan produk sampingan yang mengiritasi kulit kepala.”

Studi 2021 Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Cutaneous Appendicular Disorders menemukan bahwa orang yang jarang keramas menghadapi peningkatan risiko rambut rontok.

Gerakan #nopoo dan #noshampoo tampaknya mulai mendapatkan momentum di kalangan remaja dan dewasa muda. Namun para ahli mengatakan sampo yang mengelupas dapat menghambat pertumbuhan rambut dan memperburuk masalah kulit kepala. tiktok.com/@kainoalam

Namun, banyak TikToker yang mengklaim bahwa tidak menggunakan sampo telah memperbaiki rambut mereka.

Quinoa Lam, yang lewat @kainoalam di TikTok, Saya memposting video Pada musim gugur, dia mengatakan rambutnya menjadi lebih tebal setelah dia berhenti menggunakan sampo tujuh bulan lalu.

READ  Solusi berani untuk memerangi perubahan iklim?

“Setelah saya tidak menggunakan sampo, rambut saya menjadi sangat bergelombang, lebih tebal, lebih bertekstur, dan mulai berbau lebih harum,” katanya.

Namun beberapa komentator TikTok mengatakan mereka sudah mencoba metode tanpa sampo, dan tidak ingin mengulanginya.

“Rambutku mulai rontok dan berketombe,” kata seseorang.

“Bro, aku melakukan itu dan hampir botak (1 tahun tidak pakai sampo),” yang lain berbagi.

“Aku sudah melakukan ini sejak awal Januari dan aku mulai berketombe, rambut menipis, menjadi keriting dan kering. Rupanya rambutku tidak dibuat untuk itu,” keluh yang ketiga.

The Post telah menghubungi Lam untuk memberikan komentar.

Hamzah Islam yang lewat @humza.islam di TikTokDia memposting video tahun lalu yang mengajari pengikutnya cara berhenti menggunakan sampo.

Di klipMasyarakat diminta menggunakan sampo penjernih untuk membersihkan rambut dan kulit kepala secara menyeluruh, sebelum menambahkan kondisioner.

Disarankan untuk membeli sikat peluit untuk papan, sisir kayu bergigi jarang, dan filter shower.

Salah satu TikToker yang bebas sampo merekomendasikan untuk membeli sikat peluit, sisir kayu bergigi jarang, dan filter mandi. tiktok.com/@humza.islam

Dia mengatakan orang yang melakukan cara ini harus menggunakan air daripada sampo dan kondisioner dan juga harus menghabiskan banyak waktu untuk memijat kulit kepala mereka.

di dalam video Diterbitkan pada tahun 2022, Islam mengatakan awal dari perjalanannya tanpa sampo adalah “hidup di neraka”, tetapi rambutnya kini lebih sehat.

Surat kabar tersebut telah menghubungi Islam untuk memberikan komentar.

Metodenya disebut “pelatihan rambut”.

“Ide di balik pelatihan rambut adalah Anda 'melatih' rambut dan kulit kepala Anda untuk hanya perlu keramas sesekali — bagi sebagian orang, itu berarti seminggu, dan bagi pendukung praktik lainnya, itu berarti sebulan,” kata Sam Carpenter, MD . Guru di perusahaan perawatan rambut ideal, Dia mengatakan kepada Healthline pada bulan November.

READ  Sebuah sentrifugal surya 'kanibal' menuju langsung ke Bumi bisa membawa cahaya utara sejauh selatan Illinois dan menyebabkan masalah tegangan listrik.

“Hal ini berasal dari keyakinan bahwa bahan kimia seperti sulfat (ditemukan dalam banyak produk perawatan rambut) mengeringkan helai rambut sehingga menyebabkan produksi minyak alami berlebih, dan dengan melatih rambut dan kulit kepala, rambut akan kembali ke kondisi alami dan sehatnya.” untuk menjelaskan.

Namun Carpenter memperingatkan bahwa tidak cukup mencuci rambut dapat menyebabkan rambut rontok.

Dokter mengatakan bahwa sampo tidak terlalu keras terhadap rambut dibandingkan sebelumnya, dan jika Anda bereaksi negatif terhadap sampo, Anda menggunakan sampo yang salah. Tatyana – Stock.adobe.com

Dermatologis juga menyarankan untuk tidak menghilangkan sampo dari rutinitas Anda.

“Pendekatan ini didasarkan pada teori bahwa jika Anda mencuci rambut hanya dengan air, kulit kepala Anda akan beradaptasi dan menghasilkan jumlah minyak yang tepat untuk menjaga rambut Anda dalam kondisi optimal,” kata Dr Angela Tiwari, seorang dokter kulit rambut yang berbasis di London. the Daily Mail: “Tetapi saya tidak dapat menemukan bukti apa pun bahwa memang demikian.”

“Selain itu, kulit kepala dan rambut Anda mengumpulkan kotoran, minyak, dan keringat – dan untuk menghilangkannya secara efektif, Anda memerlukan surfaktan. [i.e. cleaning detergents]. Dia menambahkan bahwa air saja tidak akan menghilangkan kotoran dan minyak tersebut.

Dokter mengatakan bahwa sampo tidak terlalu keras terhadap rambut dibandingkan sebelumnya, dan jika Anda bereaksi negatif terhadap sampo, Anda menggunakan sampo yang salah.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/18/lifestyle/no-shampoo-trend-popular-with-teen-boys-despite-the-risks/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi