POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tradisi kuno memotong wol vicuna ditemukan di Andes Peru – Seni dan Budaya

Saat fajar di hari yang dingin di pegunungan Andes, lusinan petani Peru mendaki lereng gunung untuk melaksanakan tradisi berabad-abad mencukur wol berharga dari vicua, kerabat llama.

Satu minggu setiap tahun, para petani Totoroma, sebuah desa 50 kilometer (30 kilometer) barat daya Danau Titicaca, bersatu dalam proses merumput dan memotong rumput yang dikenal secara lokal sebagai “chaco”.

Mereka naik ke lereng gunung dan menghuni sekitar 500 vicuna, kembali menuruni lereng dalam kandang yang terbuat dari tiang dan jaring setinggi tiga meter – tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah anggota keluarga unta melarikan diri.

Komune – pria dan wanita, beberapa bahkan membawa anak-anak – membungkus diri melawan dingin dan memakai topi bertepi lebar untuk melindungi mereka dari matahari.

Tahun ini, mereka juga mengenakan masker wajah untuk melindungi diri dari Covid-19.

“Ini adalah kegiatan yang sudah berlangsung lama dan kami sekarang membantu departemen pemerintah umum,” kata dokter hewan Jaime Figueroa kepada AFP.

Yesus Bilko Mamani mengikuti jejak ayah dan kakek-neneknya.

“Saya mulai bekerja sebagai Komonero pada 1986,” katanya kepada AFP.

Vicua muncul di lambang nasional Peru dan diperkirakan ada 200.000 unta Andes di negara itu.

Chaccu tahunan membantu mendukung keluarga di 290 komunitas di Andes Peru.

Wol Vicuna sangat dihargai karena sifatnya yang lembut dan merupakan salah satu wol paling mahal di dunia.

Vicua hidup setidaknya 3.500 meter di atas permukaan laut, jadi mendapatkan wol mereka – dengan mengumpulkan dan mencukurnya – adalah tugas yang sulit.

Masyarakat di Andes Peru menghasilkan sekitar 10 ton wol vicuña setiap tahun.

Tidak seperti llama dan alpacas, unta tidak dijinakkan di Andes.

READ  Apakah perahu wisata memeras ikan paus? Peneliti mencari tahu

Wol alpaka lebih umum, sedangkan wol llama dapat digunakan untuk membuat permadani dan karpet tetapi terlalu kasar untuk pakaian.

Wol Guanaco juga sangat dihargai, meskipun tidak selembut fucuna.

Di dalam kandang, komune memegang setiap vicon coklat di bawah selimut di lantai sementara seorang ahli menjepitnya dengan cepat dengan mesin yang digerakkan oleh generator portabel.

Wol dari masing-masing vicuña dikumpulkan dan ditempatkan di dalam kantong plastik individu.

Setelah diiris, vicuña segera dilepaskan dari kandang dan berlari dengan kecepatan penuh ke atas gunung.

Satu kilogram (2,2 pon) vicua yang tidak diolah dijual seharga $400—jauh lebih mahal daripada alpaka.

Satu alpaka menghasilkan tiga kilogram wol, dibandingkan dengan “150 hingga 180 gram” vicuña yang jauh lebih kecil, kata seorang pejabat pemerintah daerah Puno, Eric Leakey Kessoy, kepada AFP.

Dia mengatakan bahwa penduduk lokal di Totoruma “menarik 35-40 kilogram” wol dari 500 vicuna.

Pada 2019, Peru menghasilkan $3 juta dengan mengekspor tujuh ton wol vicuña, sementara ekspor alpaka menghasilkan hampir $300 juta, menurut angka resmi.