POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tony Jacklin merefleksikan kariernya dan LIV Golf

Tony Jacklin merefleksikan kariernya dan LIV Golf

Anggota Tur Dunia DP, yang aksi berikutnya dimulai Kamis di Kejuaraan HSBC Abu Dhabi di Yas Links di UEA, berutang banyak kepada para pemain Eropa yang membantu menjadikan Tur seperti sekarang ini.

Itu termasuk Tony Jacquelinepemenang dalam Kejuaraan Inggris Terbuka 1969itu 1970 AS Terbuka dan delapan turnamen di European Tour, sekarang DP World Tour.

Jacqueline, dari Inggris, juga berperan besar di Ryder Cup. Kapten empat kali dari 1983 hingga 1989, ia memimpin Tim Eropa meraih dua kemenangan, yang pertama atas Amerika sejak 1957.

Baru-baru ini dalam karirnya, Jacqueline, 78, merenungkan kontroversi seputar Tur Golf LIV yang didanai Saudi yang menjamin pembayaran enam digit kepada para peserta dan permainan yang sangat berarti baginya.

Percakapan berikut telah diedit dan diringkas.

Ketika Anda memenangkan dua jurusan, bagaimana perasaan ketenaran itu?

Saya mencapai tujuan saya, dan itu adalah perasaan yang memuaskan, jelas, dihormati oleh kolega saya dan masyarakat umum ke mana pun saya pergi. Saya merasa seperti saya mendapatkannya selama waktu itu.

Adakah kerugian dari ketenaran?

Ya. Misalnya, di Inggris, saya tidak bisa pergi ke pub. Jika Anda pergi ke mana pun alkohol dijual, Anda selalu menyadari hal ini [people] Dia bisa datang dan mengatakan sesuatu yang negatif dan mengacaukan segalanya. Saya menyimpan banyak hal untuk diri saya sendiri. Saya sama sekali bukan orang yang suka berpesta. Saya menyadari ketika saya melanjutkan, bahwa ini adalah memberi dan menerima. Anda tidak dapat melakukan hal-hal saat Anda terkenal yang dapat Anda lakukan saat tidak terkenal.

Apakah yang satu berarti lebih dari yang lain?

[The British Open] Itu yang paling saya inginkan. Setelah mencapai dan mampu mencapai AS Terbuka, rasanya seperti saya memiliki dunia. Tidak ada pengganti untuk perasaan ini. Meletakkan kepala di atas bantal pada malam itu dan mengetahui bahwa Anda mengalahkan semua orang yang hadir adalah kenangan yang tak terlupakan.

Katakanlah tahun 1970, 1971 setelah dua kemenangan besar. Jika seseorang memberi Anda uang sebanyak yang diberikan LIV kepada Anda, maukah Anda mendengarkan?

Saya mungkin akan mendengarkan, tetapi saya memiliki semua yang saya inginkan pada tahun 1971. Saya menikah dengan bahagia. Saya memulai sebuah keluarga. Saya punya Rolls Royce. Saya memiliki rumah yang indah. Saya tidak menghasilkan uang dari kriteria utama. Saya hanya ingin menjadi pemain terbaik di dunia. Saya cukup pintar untuk mengetahui bahwa uang akan mengikuti jika saya mewujudkannya.

READ  Dapatkan waktu pertandingan dan tonton siaran langsung dan siaran TV di India

Bagaimana perasaan Anda tentang para pemain yang bergabung dengan LIV?

Saya pikir setiap orang harus melakukan apa yang menurut mereka tepat untuk mereka. Saya tidak perlu memberi tahu seseorang berapa banyak yang cukup. Tentang satu-satunya hal yang akan saya kembalikan dan miliki, jika saya memiliki semua uang di dunia, adalah jet pribadi untuk membawa saya ke tempat yang saya inginkan.

Apakah Anda masih memukul bola golf?

Saya belum menyentuh klub golf dalam enam bulan. Ketika Anda kehilangan fleksibilitas, itu tidak menyenangkan. Golf, ini adalah pertempuran, kekecewaan akhir-akhir ini. Tubuh saya tidak akan melakukan apa yang saya inginkan.

Apakah Anda pikir Anda akan bermain lagi?

Memikirkan. Kami melakukan ini [event during the Insperity Invitational] Di Texas mereka memanggil 3M Greats of Golf, dan jika saya mendapat panggilan, seolah-olah, saya akan memukul beberapa bola beberapa minggu yang lalu. Jika tidak, itu tidak akan membuat saya khawatir.

Anda sudah cukup memukul bola dalam hidup Anda, bukan?

Saya yakin melakukannya dan itu luar biasa.