POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tonton kutipan dari film dokumenter baru mendiang artis Ashley Bickerton – ARTnews.com

Tonton kutipan dari film dokumenter baru mendiang artis Ashley Bickerton – ARTnews.com

“Karya saya selalu mampu menampung lebih dari satu sudut pandang yang kontradiktif sekaligus. Itulah tujuan keseluruhan karya saya,” kata mendiang seniman Ashley Bickerton dalam film dokumenter pendek baru berjudul Pentingnya berada di tempat lain. (Kutipan dari film tersebut dapat dilihat di atas.)

Ia melanjutkan, “Sebuah karya seni bisa mempunyai dua sudut pandang yang lengkap, atau tiga, atau lima sudut pandang. Tidak perlu membuat satu sudut pandang. Bisa memiliki beberapa sudut pandang.”

Film baru, yang disutradarai oleh Thomas Nordanstad, akan diputar pada hari Minggu di Arsip Film Antologi di New York, bersamaan dengan pameran terbaru seniman Gagosian, yang dibuka di ruang West 21st Street di Chelsea. Ini adalah pameran pertama karya Bickerton sejak galeri mengumumkan akan mewakili seniman ternama tersebut pada tahun 2022, enam bulan sebelum kematiannya pada usia 63 tahun pada bulan November.

Artikel terkait

Pameran bertajuk “Bahasa Ibu Susie” ini menghadirkan koleksi 25 lukisan “Blur” baru karya sang seniman, yang diselesaikan pada tahun terakhir hidupnya, serta patung-patung yang dibuatnya sepanjang kariernya. Pentingnya berada di tempat lain, merujuk pada kepindahan sang seniman dari puncak dunia seni New York ke Bali pada tahun 1990-an, dan memuat cuplikan Bickerton di studio yang mengerjakan serial tersebut, serta wawancara dengan teman artisnya seperti Matthew Barney dan Damien. Pertama, dan Jamian Giuliano Villani.

Mengenai karya terbarunya, Bickerton berkata dalam film dokumenternya: “Saya ingin lukisan ini berhubungan dengan Caravaggio dan Tintoretto, dan bukan dengan Jack Goldstein dan Ed Ruscha.”

Sebelum kematiannya, Bickerton berterus terang tentang kematiannya dan diagnosis amyotrophic lateral sclerosis (ALS), yang menyebabkan dia menggunakan kursi roda listrik untuk mobilitas.

READ  Selena Gomez dan pasukan adik perempuannya bersama-sama dalam video yang mempermalukan tubuh

“Apa yang saya perhatikan adalah pekerjaan apa pun yang Anda lakukan, hal itu akan selalu terlihat melalui kaca mata kondisi Anda,” katanya. berita seni Tandai representasi ini dengan Gagosian. “Tawaran terakhirku [in 2022 at Lehmann Maupin] Dia secara alami dilihat melalui perspektif kematian – menatap ke dalam ketidakterbatasan. Pekerjaan yang saya lakukan sekarang mungkin lebih dari itu. Ada sesuatu yang menakutkan tentang hal itu. Saya tidak punya masalah membicarakannya, tapi saya tidak ingin dikenal atau dihakimi olehnya.

Informasi lebih lanjut tentang pertunjukan hari Minggu dapat ditemukan di Situs web Gagosian.