POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TMSEp187: Pembuatan aturan TI, tantangan teknologi pendidikan, pasar, jari buruk

Apa dampak dari rancangan aturan IT di media sosial? Bisakah teknologi pendidikan bertahan di era pascapandemi? Apa yang harus dilacak investor selama pertemuan RBI MPC? Apa julukan untuk perdagangan eksotis? Semua jawabannya ada disini

Utas
media sosial | EdTech | pasar


Tim TMS |
New Delhi

Setahun setelah meluncurkan aturan TI 2021, pemerintah baru-baru ini mengusulkan serangkaian perubahan pada mereka — termasuk membuat komite dengan kekuatan untuk mengesampingkan keputusan apa pun yang dibuat oleh petugas pengaduan di platform media sosial seperti Facebook, Twitter, dan YouTube. Tetapi draf itu ditarik karena beberapa perubahan pada hari Kamis. Sambil menunggu versi revisinya, mari kita pahami apa yang disarankan oleh draf asli dan dampak potensialnya pada raksasa media sosial Dari konten online, mari beralih ke pembelajaran online. Sudah lebih dari empat bulan sejak kami melihat gelombang terakhir dari puncak epidemi. Sebagian besar sekolah dan perguruan tinggi sekarang buka. Dan startup edtech — yang telah berkembang biak selama 24 bulan terakhir — sekarang merumahkan karyawan untuk tetap bertahan. Dengan uang saat ini hampir habis dan tidak ada berita tentang modal baru, mereka tidak tahu apa-apa tentang masa depan mereka.

Jadi apa yang salah? Dan apa yang dibutuhkan startup teknologi pendidikan untuk keluar dari krisis ini?

Bertentangan dengan masa depan sektor edtech, hasil pertemuan MPC minggu ini terlihat hampir pasti. Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das telah mengatakan bahwa ekspektasi untuk kenaikan suku bunga tidak perlu dipikirkan lagi karena inflasi menjadi perhatian utama. Sebelum keputusan kebijakan Reserve Bank of India, OPEC+ memutuskan untuk meningkatkan volume peningkatan pasokan minyaknya sekitar 50%. Pelajari tentang masalah makro ini secara rinci dan jelaskan bagaimana investor harus berdagang. Mengapa saham perusahaan runtuh? Mungkin ada berbagai faktor. Bisa jadi karena angin sakal global, kinerja kuartalan yang buruk atau sesuatu yang lain. Tapi tahukah Anda bahwa terkadang entri keyboard yang salah oleh pedagang yang gugup dapat menurunkan saham perusahaan kuat mana pun dan mengirim pasar ke dalam volatilitas yang ekstrem. Ini dikenal sebagai sindrom jari gemuk. Mari kita cari tahu lebih banyak tentangnya di episode podcast ini.

READ  Data apa tentang Anda yang bisa diperoleh pemerintah dari perusahaan teknologi besar?

Tonton videonya

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk memberi Anda berita terbaru yang tepercaya, pendapat yang berwibawa, dan komentar berwawasan tentang masalah topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Berlangganan lebih lanjut ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Diterbitkan pertama kali: Senin, 06 Juni 2022. 08:00 IST