POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tinjauan Sementara Kerangka Sentai, melihat dari dekat kemajuan

Satu tahun dari hari ini, kita akan bertemu di New York untuk tinjauan sementara Kerangka Sentai untuk Pengurangan Risiko Bencana. Kami akan mempercepat upaya kami untuk mencapai prioritas Kerangka Sentai … Pemahaman Risiko, Perencanaan Risiko dan Red

Sesi ke-7 Platform Global untuk Pengurangan Risiko Bencana (GPDRR) diadakan di tengah pemulihan global dari epidemi COVID-19, yang akan menunjukkan bagaimana kerentanan dan ketidakseimbangan dasar dapat memiliki konsekuensi bencana bagi orang-orang yang paling rentan di seluruh dunia. .

GPDRR adalah forum global utama untuk membahas arsitektur Sentai untuk mengurangi risiko bencana, juga dikenal sebagai arsitektur Sentoy.

Diakui oleh 187 negara, kerangka kerja ini bertujuan untuk bertindak secara global di masa depan untuk mengurangi risiko bencana di seluruh dunia.

Kerangka Sentai adalah kesepakatan pertama yang dibuat setelah Agenda Pembangunan Berkelanjutan Global 2015, yang berfokus pada menjaga komitmen dan tindakan global untuk memitigasi risiko bencana. Kesepakatan tersebut telah berlaku sejak tahun 2015 dan diharapkan dapat tercapai pada tahun 2030.

Saat ini, dunia berada pada titik kritis dalam mewujudkan komitmen kebijakan yang disepakati pada tahun 2015 dan ditentukan dalam kerangka kerja.

Oleh karena itu, Majelis Umum PBB (UNGA) memutuskan untuk melakukan “Peninjauan Sementara Kerangka Sendai 2015-2030”.

Pada pembukaan sesi ke-7 GPDRR, Abdullah Shahid, Presiden Sidang ke-76 UNGA, menekankan perlunya percepatan pencapaian prioritas Sentai Framework, salah satu agenda utama GPDRR tahun ini. Bersiaplah untuk menghadapi bencana di masa depan.

“Dalam satu tahun lagi, kami akan bertemu di New York untuk tinjauan sementara Kerangka Sentai untuk pengurangan risiko bencana.

GPDRR tahun ini mencakup tiga sesi penuh tentang Tinjauan Sementara Kerangka Sentai (MTR SF).

Pleno MTR SF pertama berfokus pada mitigasi dan regresi risiko dalam struktur pembiayaan global dan tata kelola ekonomi makro.

Berita Terkait: Pertemuan GPDRR menunjukkan bahwa dunia dapat bersatu di tengah konflik: resmi

Kelengkapan MTR SF kedua difokuskan pada sifat multi-risiko dari risiko yang dihadapi oleh pemerintah dan pemangku kepentingan dalam mencapai tujuan global, termasuk yang diatur dalam Perjanjian Paris dan SDGs 2030.

Sementara itu, MTR SF Complete ketiga berfokus pada pertumbuhan berkelanjutan dan pertimbangan ulang investasi.

READ  Pandava Agri bermitra dengan Indonesia Rabo Foundation membangun inisiatif pertanian berkelanjutan untuk petani kecil di Indonesia bagian timur | Berita Pers | Asia

“Hasil lengkap itu akan menjadi masukan penting untuk penilaian sementara Kerangka Sentai,” kata Mami Misori, kepala Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana (UNDRR), sebuah badan yang mengawasi pelaksanaan Kerangka Sentai. .

Pertemuan penuh tersebut akan menjadi inti dari konsultasi MTR SF, yang akan dimasukkan dalam laporan tentang MTR SF. Laporan tersebut akan dipresentasikan pada KTT Majelis Umum di New York pada 18 dan 19 Mei 2023.

Laporan Pengembangan

Tinjauan sementara memberikan kesempatan bagi pemangku kepentingan negara bagian dan non-pemerintah untuk terlibat dalam pertukaran dan diskusi yang moderat, terutama untuk melaporkan dan mengevaluasi kemajuan implementasi kerangka kerja.

“Oleh karena itu, kami saat ini sedang melakukan tinjauan sementara terhadap kerangka Sentai, dan kami akan mempelajari bagaimana negara-negara telah berkembang dalam menerapkan kerangka kerja tersebut,” kata Ricardo Mena, Direktur UNDRR. Andra Ini hari Senin (23 Mei 2022).

Berita Terkait: 15 Orang Positif Pemerintah di GPDRR ditangani dengan baik: Gugus Tugas

Mena juga berbagi informasi tentang kemajuan yang telah dicapai negara-negara dalam mencapai tujuan kerangka tersebut, khususnya tujuan G.

Kerangka Sendai mengedepankan tujuh tujuan global, termasuk Target G, yang bertujuan untuk meningkatkan Sistem Pencegahan Bencana (EWS) dan Penilaian Risiko Bencana secara signifikan serta ketersediaan dan akses informasi kepada masyarakat pada tahun 2030.

“Dari apa yang kita lihat di informasi dan penilaian risiko di Multi-Hazard Early Warning System (MHEWS), kita bisa melihat dari negara-negara pelapor baru sekitar 50 persen negara di dunia yang bekerja untuk mendapatkan MHEWS. Jelas tidak cukup,” katanya.

Faktanya, sistem peringatan dini dapat menyelamatkan nyawa dan terbukti sangat efektif, katanya.

“Tetapi mereka tidak mengatasi masalah mendasar yang terkait dengan pemicu risiko, yaitu kemiskinan, migrasi, konsentrasi kepadatan perkotaan yang tinggi di daerah berisiko tinggi dan banyak area lain yang perlu ditangani untuk memungkinkannya. Untuk mengurangi risiko bencana,” Mena menjelaskan.

Selain itu, UNDRR telah mendesak banyak negara untuk melaporkan dan meningkatkan ketersediaan dan akses sistem peringatan bencana mereka.

Menurut Direktur UNDRR, sejauh ini baru 120 negara yang melaporkan kemajuan arsitektur Sendai Target G.

READ  Djokovic mengamati secara langsung upaya bantuan yang dilakukan di Gunung Semaru

“Lebih banyak negara yang telah mengakui kerangka Sentai, tetapi belum melaporkan pencapaian tujuan G mereka. Tentu saja, ini perlu ditingkatkan,” tambah Mena.

Terkait dengan ketersediaan dan aksesibilitas Sistem Peringatan Bencana, beliau mencantumkan beberapa capaian dan penilaian terkait Indikator Target G.

Menurut UNDRR, sekitar 77 persen negara yang mengakui laporan Kerangka Kerja Sentoi memiliki cakupan informasi melalui Sistem Pencegahan Bencana melalui sarana lokal atau nasional.

“Namun, 23 persen negara masih belum menunjukkan bahwa mereka memiliki informasi peringatan bencana,” kata Mena.

Selain itu, UNDRR menyatakan bahwa kurang dari 50 persen negara telah mengumumkan bahwa pemerintah daerah mereka memiliki rencana untuk pencegahan bencana.

Berita Terkait: Pengumpulan data penting dalam merancang strategi pencegahan bencana

“Ini agak mengkhawatirkan, karena saat ini persentasenya turun menjadi hanya 46 persen,” kata Mena.

Dia lebih lanjut mengungkapkan bahwa kurang dari 50 persen – hanya 48 persen – memiliki informasi dan penilaian risiko bencana yang dapat diakses, dimengerti, berkelanjutan dan relevan.

Dia mencatat bahwa meskipun ada kemajuan besar dalam upaya pengurangan risiko bencana, misalnya, upaya global untuk mengurangi risiko bencana dalam penggunaan akses dan teknologi informasi dan komunikasi masih menghadapi banyak tantangan.

Agenda Polly

Pada hari Jumat (27 Mei), sesi ke-7 GPDRR ditutup dengan Agenda Poli untuk Ketahanan, yang bertujuan untuk mengurangi dunia menjadi 1,5 bencana sehari pada tahun 2030.

KTT Bencana Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah “panggilan bangun” untuk mempromosikan tindakan pencegahan dan untuk “menghentikan siklus peningkatan dampak dan risiko bencana.”

Majelis Umum PBB memutuskan bahwa banyak negara harus “berpikir mundur” untuk mengurangi risiko meningkatnya bencana di seluruh dunia.

Berita Terkait: Kepala BMKG menawarkan lima formula untuk menciptakan pemulihan bencana yang lengkap

Sebagai bagian dari forum, delegasi dari setidaknya 184 negara berkumpul di Bali untuk meninjau upaya melindungi masyarakat dari peningkatan risiko iklim dan bencana lainnya di seluruh dunia.

GPDRR 2022 hanya mendengarkan laporan dari 95 negara, termasuk pemerintah, lembaga, dan publik, yang menyediakan sistem prakiraan multi-risiko dengan cakupan rendah, terutama di Afrika, negara kurang berkembang, dan pulau-pulau kecil. Negara berkembang.

Sistem peringatan dini telah disebut-sebut sebagai pertahanan penting terhadap bencana seperti banjir, kekeringan dan letusan gunung berapi belakangan ini. Laporan Penilaian GlobalBerdasarkan jalur saat ini, diperkirakan pada tahun 2030 akan terjadi 560 atau 1,5 bencana per hari.

READ  Indonesia: Seluncuran Water Park terbelah dua; 16 orang dilaporkan terluka

Agenda Polly, didedikasikan untuk Hari Internasional untuk Pengurangan Bencana 2022, didedikasikan untuk organisasi peringatan dini pada 13 Oktober dan dipresentasikan di akhir forum global tiga hari yang diselenggarakan oleh pemerintah Indonesia.

Pertemuan yang merupakan Forum Bencana PBB internasional pertama sejak merebaknya epidemi COVID-19, juga mencakup tinjauan sementara kerangka kerja PBB Sentai untuk pengurangan risiko bencana.

Berita Terkait: Wamenhub meninjau kesiapan GWK untuk menyambut delegasi GPDRR

Mengingat epidemi, Agenda Poli menyoroti kebutuhan untuk merancang kebijakan dan kebijakan manajemen risiko, dan jenis pengaturan organisasi yang akan dilakukan di tingkat global, regional dan nasional.

“Pendekatan saat ini untuk pemulihan dan rekonstruksi belum cukup efektif dalam menjaga keuntungan pertumbuhan atau membangunnya kembali dengan cara yang lebih baik, lebih hijau dan lebih adil,” kata ringkasan itu.

“Pelajaran transformasi yang dipetik dari epidemi COVID-19 harus diterapkan sebelum menutup jendela peluang,” tambahnya.

Delegasi yang berkumpul di forum berbagi kemajuan yang dibuat sejak platform global terakhir pada 2019, dengan peningkatan 33 persen dalam jumlah negara yang sekarang mengembangkan strategi pengurangan risiko bencana dan pelaporan melalui Sentai Framework Monitor bergerak menuju tujuan global.

“Meskipun beberapa perbaikan seperti pengembangan mekanisme pembiayaan baru dan hubungan yang lebih baik dengan aksi iklim, data masih menunjukkan kemajuan dalam investasi yang memadai dan mitigasi bencana di sebagian besar negara, terutama investasi pencegahan.” Untuk agenda Polly untuk regresi.

“Kurang dari setengah negara yang melaporkan terhadap Target Struktur Sentai mengacu pada informasi risiko bencana yang objektif, dapat diakses, dan operasional,” katanya.

Konferensi Perubahan Iklim PBB 2022 (COP27) akan membawa agenda poli tangguh ke G20 dan Tinjauan Sementara Kerangka Sentai.

Berita Terkait: GPDRR menerbitkan program poli untuk ketahanan

Berita Terkait: Kerja Sama Antar Negara Bisa Percepat Penanggulangan Bencana: BRIN