POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan keras teknologi keras China membayangi pesta belanja di bulan Juni “618”

Shanghai – Badan pengawas antitrust China telah mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap perusahaan internet, meningkatkan kekhawatiran tentang pengetatan Beijing di sektor teknologi menjelang rebound dalam belanja online yang terjadi setiap bulan Juni.

Pekan lalu, Dewan Konsumen Shanghai memanggil pengecer elektronik Pinduoduo dan operator aplikasi pengiriman makanan Meituan atas apa yang dianggapnya praktik yang “sangat merugikan hak-hak konsumen”.

Regulator menuduh kedua perusahaan itu melobi perusahaan mitra dan mencantumkan produk palsu, di antara hal-hal lain yang melanggar. Keduanya memerintahkan penyelidikan internal dan operasi koreksi.

“Kami berencana untuk mengeluarkan panduan untuk operator platform lain di luar kedua perusahaan,” kata Dewan Konsumen Shanghai dalam pemberitahuan pada 10 Mei.

Festival Belanja 18 Juni, disebut sebagai “618”, didirikan oleh JD.com untuk merayakan hari pendiriannya. Acara tersebut berkembang menjadi hari penjualan online terbesar setelah Hari Jomblo. 11.

Ingin mengalahkan pesaing pada hari penjualan yang genting ini, pengecer online sering kali memberlakukan kuota yang ketat pada manajer penjualan, yang pada gilirannya menyebabkan praktik penyalahgunaan terhadap penjual. Tindakan keras regulasi baru-baru ini menunjukkan bahwa e-merchant akan berada di bawah pengawasan ketat tahun ini.

Setelah laporan kampanye, harga saham Pinduoduo turun lebih dari 9% di bursa Nasdaq sementara Meituan mengalami kerugian lebih dari 5% di pasar Hong Kong. Saat ini, kedua perusahaan turun lebih dari 40% dari puncaknya yang terakhir.

Tren turun telah meluas ke perusahaan lain. JD.com, grup e-commerce terbesar kedua di China, turun hampir 40% dari puncaknya baru-baru ini, seperti halnya raksasa streaming video Bilibili.

Ketika pasar e-commerce mulai bermunculan di China, perusahaan internet berlomba-lomba keras memperluas sahamnya. Untuk mendorong pertumbuhan bisnis, “pejabat pemerintah pada dasarnya menutup mata” terhadap praktik yang dapat melanggar undang-undang antitrust, menurut sumber industri.

READ  Penyerang merah masih perlu mencari penjaga gawang

Sekarang air pasang telah berbalik. Pejabat ini menyebut perusahaan teknologi kiri dan kanan untuk disiplin, terlepas dari apakah mereka terlibat dalam e-commerce, keuangan, permainan, menunggang kuda, atau streaming video.

Kampanye Beijing melawan Alibaba Group Holding dan Tencent Holdings menjadi berita utama, tetapi trennya tersebar luas di seluruh industri.

“Pelopor [tech] Sumber industri mengatakan perusahaan telah terlibat dalam perilaku yang berpotensi ilegal ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. “Jika pihak berwenang menjadi serius, ada lebih dari cukup peluang untuk menekan mereka.”

Dua tahun lalu selama festival 6/18, vendor perangkat keras meminta Alibaba tentang taktik melobi, menuduh raksasa e-commerce itu mendorong pedagang untuk menjual secara eksklusif di platformnya atau kehilangan akses.

Regulator terlihat siap untuk lebih banyak melenturkan otot mereka tahun ini. Cara perusahaan jaringan akan berperilaku dan bagaimana regulator akan merespons kemungkinan besar memberi tahu kita banyak hal tentang masa depan sektor ini, mungkin lebih dari volume perdagangan yang diawasi secara luas.