POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Timorese President Jose Ramos Horta, left, accompanied by Indonesian President Joko Widodo inspects an honor guard upon his arrival at the Presidential Palace in Bogor, West Java, Indonesia, Tuesday, July 19, 2022. (Adi Weda/ Pool Photo via AP)

Timor Leste berharap dapat bergabung dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ketika memimpin Indonesia pada 2023

Bogor, Indonesia – Presiden Timor Leste Jose Ramos-Horta mengatakan pada pertemuan dengan timpalannya dari Indonesia pada hari Selasa bahwa ia berharap negara terkecil di Asia itu akan bergabung dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun depan.

Dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, Ramos-Horta mengatakan pemerintahnya telah memenuhi semua persyaratan untuk menjadi anggota terbaru blok tersebut, dan negaranya mengharapkan Widodo untuk menggandakan perannya sebagai presiden ASEAN tahun depan untuk mempercepat langkah kerja. Penerimaan Timor Timur sebagai anggota kesebelas dari dewan regional.

“Saya sangat bersyukur Indonesia tetap berkomitmen tinggi dengan keanggotaan Timor Leste di ASEAN,” kata Ramos-Horta usai bertemu dengan Jokowi yang menyebut nama resmi negaranya. “Kami berharap bergabung dengan ASEAN selama kepresidenan Indonesia menjadi sangat simbolis.”

Ramos Horta, mantan pejuang kemerdekaan dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, dilantik sebagai Presiden Timor Leste pada 20 Mei saat negara itu merayakan ulang tahun ke-20 kemerdekaannya dari Indonesia, yang menginvasi bekas jajahan Portugis pada 1975.

Dia melakukan kunjungan bilateral pertamanya ke Indonesia – ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan perhentian tradisional pertama bagi para pemimpin baru Timor Lorosa’e. Widodo menjamunya pada upacara resmi Selasa di Istana Kepresidenan di Bogor.

Pada hari Selasa, kedua pemimpin sepakat untuk meningkatkan kerja sama dalam perdagangan dan transportasi, dan Jokowi berjanji untuk memperkuat peran administratifnya untuk berpartisipasi dalam pembangunan Timor Leste, termasuk infrastruktur, perbankan, telekomunikasi, serta sektor non-migas.

Selama kunjungan selama seminggu ke Indonesia, Ramos-Horta dijadwalkan bertemu dengan Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara Lim Guk Hui untuk membahas isu-isu regional dan aplikasi negaranya untuk bergabung dengan ASEAN. Ia juga bertemu dengan mantan Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan memberikan kuliah umum di tiga universitas.

READ  Hassan Ola ingin melihat peluang di ibu kota nusantara

Timor Lorosa’e secara resmi mengajukan keanggotaan penuh di ASEAN pada tahun 2011, tetapi ASEAN belum menanggapi karena ekonomi negara itu kecil dan tingkat kemiskinan yang relatif tinggi. Anggota seperti Singapura yang lebih makmur takut bahwa Timor Lorosa’e menjadi beban dan telah memperlambat upayanya untuk mencapai Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa hampir setengah dari penduduk Timor Lorosa’e hidup di bawah garis kemiskinan ekstrim $1,90 per hari, dan untuk setiap 1.000 anak yang lahir di negara itu, 42 meninggal sebelum ulang tahun kelima mereka karena kekurangan gizi.

Indonesia menduduki bekas jajahan Portugis selama seperempat abad dan memperoleh kemerdekaan setelah referendum yang disponsori PBB pada tahun 1999. Militer Indonesia menanggapi dengan serangan bumi hangus yang menghancurkan separuh bagian timur Pulau Timor.

Transisi menuju demokrasi sulit, dengan para pemimpin berjuang melawan kemiskinan yang meluas, pengangguran, dan korupsi. Ekonominya bergantung pada berkurangnya pendapatan minyak lepas pantai.

———

Carmini melaporkan dari Jakarta, Indonesia.