POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim WhatsApp Membantu Indonesia Mengatasi Kekurangan Tempat Tidur Untuk Pasien Govit-19, Berita Asia Tenggara & Cerita Teratas

JAKARTA – Sebuah gerakan akar rumput telah muncul di wilayah Indonesia yang paling parah terkena dampak Pemerintah-19.

Bulan lalu, Sonjo, kelompok komunitas WhatsApp di Yogyakarta, sebuah provinsi di pulau Jawa, memanfaatkan jaringan mereka, membantu pemerintah kabupaten mengubah rumah sakit yang tidak digunakan menjadi fasilitas isolasi untuk gejala sedang bagi pasien Kovit-19.

Sementara biaya yang dikeluarkan pemerintah seperti mensterilkan Rumah Sakit Senior Padmasari di Kabupaten Bandul dan melengkapi bangsal dengan sekitar 60 tempat tidur, relawan Sonjo membantu menggalang dana untuk membeli alat pelindung diri seperti kasus Hasmat dan masker serta kebutuhan medis lainnya.

Dr Rimavan Pratibha, kepala departemen ekonomi di Universitas Katja Mada di Yogyakarta, mengatakan kelompok itu dibentuk untuk membantu komunitas yang rentan menghadapi epidemi ketika kasus pertama dikonfirmasi di Indonesia pada Maret tahun lalu.

Dalam pengertian “Kotang Ryong” atau gotong royong, relawan membantu rumah sakit berpindah antar rumah sakit untuk memastikan pasien menerima perawatan yang tepat, dan rumah sakit terkait menghadapi kekurangan peralatan keselamatan untuk produsen dan pemasok.

Fasilitas isolasi, yang disebut sebagai “asrama asrama” atau “asrama fleksibel”, adalah yang terbaru dari serangkaian inisiatif bantuan mandiri yang telah berkembang menjadi lebih dari 1.500 anggota di 14 ruang obrolan WhatsApp.

“Pasien lebih baik berobat ke puskesmas dari pada tinggal di rumah. Di puskesmas tentunya perawat atau dokter harus memeriksanya dan memenuhi kebutuhannya. Jika kondisinya semakin parah, dapat dipindahkan ke rumah sakit,” kata Dr. Rimavan memberi tahu The Straits Times.

Indonesia merupakan negara paling terdampak SOIT-19 di Asia Tenggara, dengan lebih dari 1,2 juta kasus dan 32.000 kematian.

Meskipun pemerintah meluncurkan vaksinasi massal pada Januari, pengujian yang lemah, pelacakan kontak dan protokol kesehatan telah gagal mengendalikan epidemi, memberikan tekanan besar pada rumah sakit dan petugas kesehatan.

READ  Jakarta melayani kebutuhan pengendara sepeda, pengendara sepeda olahraga dan pengendara - kota

Misalnya, menurut Kementerian Kesehatan, di Yogyakarta jumlahnya meningkat menjadi 21.825 atau 80 persen pada 31 Januari dari 12.155 pada 31 Desember tahun lalu.

Tempat penampungan seperti Bundle Regency telah membantu menambah ruang yang sangat dibutuhkan di sektor perawatan kesehatan untuk komunitas rentan yang mungkin tidak diperhatikan.

Bapak Wakudi Angoro Hadi, seorang kepala desa di Pandul, mengatakan bahwa tempat penampungan memudahkan untuk memisahkan pasien dari yang sehat, yang merupakan tantangan nyata dalam komunitas intim seperti Indonesia.

“Epidemi tidak mengubah aturan dalam semalam, seperti menghadiri pertemuan komunitas dan makan bersama,” katanya kepada The Straits Times.

Mr Wakudi mengatakan memiliki petugas kesehatan untuk memantau pasien dapat membuat perbedaan antara hidup dan mati, dengan desa Punkungarjo melaporkan 430 infeksi dan 11 kematian.

“Gejala ringan bisa bertambah parah kapan saja. Covit-19 telah mengajari kami untuk bekerja sama mengatasi keterbatasan kami,” ujarnya.

Menurut tim Sonjo, hal selanjutnya yang perlu mereka lakukan adalah menyiapkan manual di video yang menunjukkan cara penanganan dan penguburan jenazah yang tepat untuk mereka yang telah meninggal akibat virus tersebut.

Dr. Rimavan mengatakan para sukarelawan tanggap dan tidak dapat hidup tanpa dukungan pemerintah dan tokoh masyarakat.


Seorang pasien diperiksa oleh dokter di salah satu tempat penampungan fleksibel Govit-19 yang membantu mendirikan Soviet. Foto: Dinkes Bandul

Misalnya, pemerintah Bandul mendirikan rumah sakit darurat dan tempat penampungan di masa-masa awal wabah. Tetapi banyak kasus yang meningkat, sehingga dibutuhkan lebih banyak tempat tidur, terutama bagi mereka yang memiliki gejala ringan.

Sekarang, pemerintah berlomba-lomba membangun tempat penampungan di 75 desa untuk mengharapkan lebih banyak lonjakan.

Terhadap hal ini, Bapak Agas Pudi Raharjo, Kepala Dinas Kesehatan Bundle, berkata: “Kami tidak bisa bereaksi. Apa yang akan terjadi pada pasien jika kasus tiba-tiba membengkak? Kami pasti mengharapkan situasi yang lebih buruk.”

READ  Indonesia akan mendeportasi warganya dari Myanmar jika perlu

Petugas kesehatan terkemuka, yang telah dibatasi oleh arus yang terus meningkat, telah menyambut baik rasa komunitas yang kuat.

Dr. Darcycius Glory, yang mengkoordinasikan kegiatan di tempat penampungan, mengatakan: “Saya tidak tahu kapan epidemi ini akan berakhir, tetapi semangat saya terangkat setiap kali pasien mengungkapkan betapa bersyukurnya mereka bahwa mereka telah pulih dan dapat pulang untuk bersama mereka.

“Aku tahu perang kita tidak sia-sia.”