POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim Selandia Baru dikirim ke Papua Nugini untuk mendukung tanggapan Pemerintah-19

Aotearoa Selandia Baru mengirim tim pendukung medis dan logistik serta pasokan penting ke Papua Nugini untuk membantu krisis COVID-19, Wakil Menteri Luar Negeri Aupito William Sio mengumumkan hari ini.

Pemerintah Papua Nugini secara resmi menyerukan dukungan kemanusiaan dan medis dari pemerintah sekutu untuk menanggapi krisis kesehatan, dengan peningkatan jumlah kasus, rawat inap dan kematian akibat pemberontakan delta saat ini.

“Kami sangat sedih dengan meningkatnya korban jiwa di Papua Nugini akibat epidemi tersebut,” kata Aupito William Sio.

“Selandia Baru berkomitmen untuk mendukung tetangga Pasifik kami dalam menanggapi tantangan yang ditimbulkan oleh epidemi COVID-19. Dengan bekerja sama dengan mitra kami di kawasan, kami dapat memberikan kontribusi yang pasti untuk pemulihan Covit-19, ”kata Abido William Sio.

Unit logistik untuk Pusat Kontrol Nasional Papua Nugini di Port Moresby, terdiri dari dua ahli logistik dari Angkatan Pertahanan Selandia Baru dan seorang petugas kesehatan lingkungan dari Angkatan Pertahanan Selandia Baru. Unit medis yang terdiri dari dua dokter dan tiga perawat dari perusahaan swasta Respond Global, dua ahli logistik kebakaran dan darurat Selandia Baru, serta perwakilan dari Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan akan berada di Bougainville untuk mendukung Departemen Kesehatan Bougainville.

Sejak letusan COVID-19 pertama pada tahun 2020, Selandia Baru telah memberikan lebih dari $ 14 juta dalam dukungan terkait COVID-19 ke Papua Nugini. Dukungan tersebut meliputi alat pelindung diri bagi tenaga kesehatan, pembelian alat kesehatan untuk rumah sakit lapangan Pemerintah-19 yang baru, dukungan pengangkutan produk COVID-19 ke daerah-daerah terpencil, dan upaya tanggap pendanaan oleh PBB dan LSM.

READ  Filipina telah membagi hak vaksinasi, berita dunia dan cerita terbaik

“Sebagian besar tim akan menaiki penerbangan pasukan keamanan Selandia Baru pagi ini dan tinggal di Papua Nugini selama sekitar satu bulan,” kata Aupito William Sio.

© Scoop Media