POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada kata terlambat untuk berolahraga untuk meningkatkan kesehatan otak Anda

Olahraga dapat mempertajam pemikiran Anda dan menjaga otak Anda tetap sehat seiring bertambahnya usia — bahkan jika Anda tidak mulai berolahraga hingga di kemudian hari.

Itulah temuan studi baru yang menemukan bahwa orang yang sebelumnya tidak aktif antara usia 70 dan 80 yang mulai berolahraga, termasuk beberapa yang sudah mengalami penurunan kognitif, menunjukkan peningkatan fungsi otak setelah berolahraga.

Studi ini menambah bukti yang berkembang bahwa salah satu cara terbaik untuk melindungi pikiran kita adalah dengan membuat tubuh kita bergerak.

“Olahraga tampaknya menjadi kunci” untuk melestarikan dan bahkan meningkatkan kemampuan kita untuk berpikir seiring bertambahnya usia, kata J. Carson Smith, seorang profesor kinesiologi di University of Maryland di College Park, yang memimpin penelitian tersebut.

Bagaimana pikiran yang lebih tua dapat berubah dengan olahraga

Seperti banyak dari kita tahu dari pengalaman buruk, Kelincahan mental sering goyah seiring bertambahnya usiaItu dimulai pada usia paruh baya dan berakselerasi dari sana. Kami semakin kesulitan mengingat nama, di mana kami memarkir mobil, atau apakah kami minum vitamin pagi ini atau kemarin?

Pemindaian otak dan penelitian lain menunjukkan bahwa penurunan ini terjadi sebagian karena struktur dan fungsi otak dapat hilang seiring waktu. Neuron melemah atau mati dan koneksi antara neuron individu, serta antara jaringan sel yang lebih luas di dalam otak, menjadi layu.

Secara alami, para ilmuwan bertanya-tanya apakah kita dapat memperlambat atau membalikkan penurunan fungsi otak ini. Untuk menyelidiki pertanyaan mendesak ini, Smith dan rekannya Rekrut 33 relawan di usia 70-an dan 80-an, dan sekitar setengahnya memilikinya Gangguan kognitif ringanKehilangan keterampilan berpikir sering mendahului penyakit Alzheimer.

READ  Apakah jalur gerhana berubah? Apa artinya bagi Kentucky

semua orang bertanya Untuk menyelesaikan serangkaian tes fisiologis dan mental. Salah satunya, para peneliti membacakan cerita pendek dengan suara keras dan meminta sukarelawan untuk menceritakannya. Dalam kondisi lain, para relawan berbaring diam selama pemindaian fMRI yang mengidentifikasi aktivitas listrik di banyak bagian otak mereka.

Kemudian, setengah dari relawan, termasuk beberapa dengan gangguan kognitif ringan, mulai berolahraga, mengunjungi gym yang diawasi empat kali seminggu untuk jalan cepat selama sekitar 30 menit. Yang lainnya tetap tidak aktif.

Empat bulan kemudian, semua orang mengulangi tes awal.

Tetapi hasil mereka berbeda. Para olahragawan, bahkan mereka yang memiliki gangguan kognitif ringan, mendapat skor lebih baik pada tes kognitif, terutama versi pengulangan cerita. Relawan menetap tidak.

Yang lebih menarik adalah otak para olahragawan telah berubah. Sebelum penelitian, scan otak dari relawan yang lebih tua menunjukkan sebagian besar koneksi yang lemah atau tersebar antara dan di dalam jaringan otak utama.

Otak kita bekerja paling baik ketika jaringan yang berbeda dan berbeda berinteraksi dan terhubung, memfasilitasi pemikiran kompleks dan pembentukan memori. Proses ini dapat dilihat selama pemindaian otak, ketika jaringan otak yang terhubung menyala bersamaan, seperti lampu Natal yang sinkron.

Empat bulan setelah latihan, pemindaian menunjukkan bahwa koneksi otak lebih kuat dari sebelumnya, dengan seluruh sel dan jaringan menyala pada saat bersamaan, ciri umum dari pemikiran yang lebih baik.

Apa yang bisa kita pelajari dari otak tikus

Untuk lebih memahami bagaimana olahraga mengubah otak kita seiring bertambahnya usia, ahli saraf perlu beralih ke tikus.

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa otak mamalia, termasuk otak kita, menciptakan beberapa neuron baru di masa dewasa, sebuah proses yang disebut Pembentukan neuron.

READ  Gambar portal menginspirasi teori kehidupan di Mars

Neurogenesis sangat penting untuk kesehatan otak dan diperkuat dengan olahraga. di dalam studiSaat tikus berlari, mereka memompa neuron baru dua hingga tiga kali lebih banyak daripada hewan yang tidak banyak bergerak.

Tetapi neuron ini tidak berguna jika tidak bertahan dan berintegrasi ke dalam jaringan otak yang lebih luas. Dalam sebuah penelitian, yaitu Diterbitkan Mei di eNeuroKemudian, para peneliti membiarkan satu kelompok tikus muda untuk berlari, sementara yang lain tetap diam, kemudian menyuntikkan virus yang aman dan dimodifikasi ke otak semua hewan, dibuat untuk menginfeksi neuron yang baru lahir dan ditandai dengan pewarna fosfor dari ubur-ubur.

Kemudian, selama enam bulan, para pelari berlari dan para pengamat duduk, setelah itu para peneliti menambahkan zat yang berbeda ke otak tikus, yang dirancang untuk membuat sel bercahaya – yang dihasilkan saat hewan masih muda dan mulai berlari atau tidak – bersinar dan membuat jalan mereka ke kabel mereka, dendrit berkelok-kelok yang menghubungkan neuron satu sama lain dan ke bagian otak yang lebih jauh.

Dengan menggunakan bahan tersebut sebagai penanda, para peneliti dapat melacak hubungan dari masing-masing sel tersebut.

Mereka menemukan bahwa tikus yang berolahraga tidak menghasilkan lebih banyak neuron saat pertama kali mulai berlari daripada hewan yang tidak banyak bergerak, tetapi sekarang, saat tikus mendekati usia pensiun (dalam istilah hewan pengerat), sel yang sama itu terhubung dengan lebih rumit dan ekstensif. jaringan otak mereka hewan.

Neuron pelari terhubung lebih baik daripada hewan yang tidak banyak bergerak.

Apa artinya ini bagi otak yang lebih muda?

Apa arti penelitian ini bagi kita semua, yang mungkin belum tua atau tikus?

READ  NASA dan SpaceX Delay Crew-4 diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Saya pikir itu harus menggembirakan,” kata Smith, terutama bagi orang-orang yang mungkin khawatir otaknya mulai melambat. Dalam studinya, bahkan manula yang tidak banyak bergerak dengan tanda-tanda penurunan kognitif yang mengganggu meningkatkan koneksi otak mereka dan berpikir hanya dengan berjalan beberapa jam per minggu.

Namun temuan ini juga menunjukkan bahwa mulai berolahraga saat masih muda mungkin lebih bijaksana. Tikus muda yang berlari mungkin telah membangun lebih banyak “cadangan kognitif” neuron dan koneksi yang sehat daripada hewan yang tidak aktif, kata Henriette van Praag, asisten profesor ilmu biomedis di Florida Atlantic University, yang membantu mereka dengan baik seiring bertambahnya usia. Penulis senior studi tikus.

Lebih baik lagi, mulailah dan jangan berhenti.

“Mengingat keadaan sains, mungkin merupakan ide bagus untuk melakukan aktivitas fisik saat Anda masih muda, dan terus berlanjut hingga usia paruh baya hingga orang tua,” kata Russell Swerdlow, seorang profesor ilmu saraf dan direktur University of Kansas. penyakit Alzheimer. Pusat Penelitian Penyakit yang tidak terlibat dalam studi baru.

Apakah Anda memiliki pertanyaan kebugaran? surel [email protected] Kami dapat menjawab pertanyaan Anda di kolom mendatang.

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber saran ahli dan tip sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari