POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Tidak ada cukup lapangan kerja': 10 juta generasi Z di Indonesia menghadapi krisis pengangguran

'Tidak ada cukup lapangan kerja': 10 juta generasi Z di Indonesia menghadapi krisis pengangguran

“Beberapa teman saya yang tidak langsung mendapatkan pekerjaan setelah lulus universitas juga mengalami kesulitan… Sekarang kami harus bersaing untuk mendapatkan pekerjaan dengan [new students] “Siapa yang lulus tahun ini.”

Ferdi adalah salah satu dari setidaknya 10 juta masyarakat Indonesia Generasi Z – lahir antara tahun 1997 dan 2012 – yang menganggur dan tidak mengikuti program pendidikan atau pelatihan formal apa pun, menurut laporan terbaru dari Badan Pusat Statistik (BPS).

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa tingkat pengangguran di kalangan masyarakat berusia antara 20 dan 24 tahun telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, meningkat dari 12,86% pada tahun 2015 menjadi 17,02% pada tahun 2022.

Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata angka pengangguran dalam negeri yang pada Februari 2023 mencapai sekitar 5,45 persen, yang berarti angka pengangguran terutama tinggi pada kelompok usia muda.

Komuter di jalan di Jakarta, Indonesia, pada jam sibuk pagi hari di bulan Juni. Laporan terbaru menunjukkan bahwa setidaknya 10 juta masyarakat Indonesia dari Generasi Z menganggur dan tidak terdaftar dalam program pendidikan atau pelatihan formal. Gambar: Bloomberg

Para ahli telah memperingatkan bahwa banyaknya generasi muda Indonesia yang berada dalam kondisi ketidakstabilan – baik bekerja maupun belajar – dapat menimbulkan tantangan demografi dan krisis pengangguran di tahun-tahun mendatang.

Menurut Dewa Wisana, seorang ahli demografi di Universitas Indonesia, Indonesia saat ini sedang mengalami dividen demografi, dengan lebih dari 70% penduduknya berada pada kelompok usia 15-64 tahun yang merupakan “usia kerja prima.”

Pada bulan Maret, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pemerintah bertekad untuk mengambil manfaat dari pendapatan ini.

“Saya sudah katakan berkali-kali bahwa negara kita Indonesia mempunyai peluang besar dan potensi besar untuk menjadi negara maju ketika kita mencapai puncak bonus demografi pada tahun 2045,” ujarnya.

Jakarta berharap untuk mencapai status negara maju dalam dua dekade mendatang, dalam kerangka visi “Indonesia Emas 2045”, dan pemerintah mengandalkan generasi muda untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pemerintah ingin memanfaatkan bonus demografi. Foto: Reuters

Namun, para ahli memperingatkan bahwa meskipun terdapat peluang ekonomi yang ditawarkan oleh lanskap demografis Indonesia saat ini, penciptaan lapangan kerja belum bisa mengimbangi pertumbuhan populasi usia kerja, sehingga berkontribusi terhadap tingginya tingkat pengangguran kaum muda.

READ  Indonesia mencari kerja sama dengan negara-negara Pasifik untuk pemulihan ekonomi

“Saat ini lapangan pekerjaan yang tersedia bagi kaum muda tidak mencukupi,” kata Dewa, seraya menambahkan bahwa “data menunjukkan bahwa durasi pencarian kerja bagi mereka yang lulus dari universitas juga meningkat, sehingga memerlukan setidaknya sembilan bulan, atau hampir satu tahun.”

“Akibatnya, semakin banyak siswa berkualitas yang bersaing untuk mendapatkan lebih sedikit pekerjaan,” tambahnya.

Akibatnya, lanjutnya, Indonesia menghadapi risiko meningkatnya angka pengangguran di kalangan pekerja terampil dan terpelajar dalam beberapa tahun ke depan. Dalam jangka panjang, pemerintah mungkin menghadapi tekanan untuk memberikan lebih banyak bantuan sosial kepada kelompok ini, di tengah kekhawatiran mengenai apakah Indonesia mempunyai kapasitas finansial untuk melakukan hal tersebut.

Laporan ONS menemukan bahwa lebih dari separuh dari 10 juta generasi Z yang menganggur dan putus sekolah berasal dari daerah perkotaan.

Data tersebut juga menunjukkan 5,72 juta jiwa adalah perempuan dan 4,16 juta jiwa adalah laki-laki. Para ahli mengatakan hal ini terjadi karena norma-norma sosial yang sudah ada di negara ini yang mengharuskan perempuan muda untuk tidak mencari pekerjaan formal dan malah mengambil tanggung jawab keluarga.

Yulia Puteri, asal Bekasi, menceritakan kepada This Week in Asia bahwa ia berharap bisa melanjutkan pendidikan tinggi dan menjadi perawat, namun keluarganya membutuhkannya untuk mendukung bisnis kateringnya.

“Mungkin nanti saya bisa kembali ke sekolah,” kata perempuan berusia 21 tahun itu sambil menambahkan bahwa dia juga membantu merawat ketiga adiknya.

Pembangkit listrik tenaga batu bara di Bekasi, Jawa Barat pada Agustus 2023. Para ahli menyebut sektor industri Indonesia stagnan dalam 10 tahun terakhir. Gambar: Bloomberg

Para ahli menunjukkan beberapa faktor yang berkontribusi terhadap kurangnya kesempatan kerja bagi kaum muda di Indonesia, termasuk pandemi Covid-19 yang menyebabkan peralihan ke pekerjaan informal.

Sektor industri Indonesia mengalami stagnasi selama 10 tahun terakhir, khususnya industri manufaktur yang menghasilkan lebih sedikit lapangan kerja, menurut Otoritas Pengembangan Industri Indonesia.

READ  Peluncuran kemitraan NFC dan SiCepat Indonesia untuk sepeda motor listrik

“Ada juga ketidaksesuaian…jenis pelatihan dan pendidikan yang diterima siswa di sekolah tidak sepadan dengan permintaan pasar tenaga kerja, terutama dalam hal digitalisasi dan teknologi,” tambahnya.

DEWA meminta pemerintah meningkatkan pendidikan dan pelatihan vokasi sesuai dengan kebutuhan industri.

Pemerintah telah meluncurkan beberapa program untuk mendukung lapangan kerja bagi kaum muda, termasuk inisiatif “Merdeka Belajar, Kampus Merdeka” yang mengharuskan siswa magang, dan sistem Kartu Prakirja untuk mengembangkan keterampilan bagi warga berusia di atas 18 tahun yang menganggur dan tidak bersekolah.

Namun untuk saat ini, generasi muda yang memiliki gelar sarjana seperti Ferdi berharap dapat mencapai kemajuan dalam dunia pencarian kerja yang penuh tantangan.

“Penolakan tersebut sangat membuat frustasi saya dan keluarga, dan saya berharap dapat segera mendapatkan pekerjaan di bidang yang saya geluti,” ujarnya.