POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thailand beralih ke vaksin China karena kekurangan pasokan AstraZeneca | berita Dunia

Thailand berencana untuk menggunakan lebih banyak vaksin buatan China untuk mengisi kesenjangan pasokan dari AstraZeneca Plc, dengan negara itu meluncurkan rejimen dosis campuran pertama di dunia di tengah lonjakan wabah Covid yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pejabat kesehatan Thailand mulai memberikan vaksin Astra pada hari Senin sebagai suntikan kedua kepada penerima Sinovac Biotech Ltd. Untuk memperkuat pertahanan terhadap varian delta yang paling menular terlihat mendorong beban kasus harian ke 20.000 pada bulan depan. Di bawah rezim vaksin yang direvisi, Thailand akan menggunakan lima juta suntikan Sinovac per bulan, menurut Opas Karnkawenpong, direktur jenderal Departemen Pengendalian Penyakit.

Thailand sedang mencari kesepakatan vaksin tambahan, setelah Astra, yang dipandang sebagai pemasok utama untuk rilis nasionalnya, menyebutkan ketidakmampuannya untuk memenuhi target yang ditetapkan oleh pemerintah, mengutip komitmen ekspor pembuat obat Anglo-Swedia itu. Pemerintah juga bekerja untuk membeli lebih banyak tembakan dari produsen seperti Pfizer Inc. , menurut Opus.

Pihak berwenang berusaha untuk meningkatkan vaksinasi untuk mengurangi rawat inap dan tingkat kematian karena eskalasi infeksi baru membanjiri sistem kesehatan masyarakat negara itu. Negara itu melaporkan 11.784 kasus baru pada hari Senin, peningkatan satu hari tertinggi sejak pandemi dimulai, bahkan ketika titik panas negara itu memasuki minggu kedua tindakan penahanan yang lebih ketat dalam lebih dari setahun.

Strategi vaksin terbaru Thailand ini menyimpang dari rencana semula dengan hanya mengandalkan vaksin Astra, yang diproduksi secara lokal oleh Siam Bioscience Ltd. , untuk memberikan 10 juta suntikan per bulan. Dengan dua pertiga dari produksi domestik Astra dialokasikan untuk ekspor, Thailand diperkirakan hanya menerima sekitar lima juta dosis per bulan, memaksa para pejabat untuk mencari cara untuk meningkatkan pasokannya, termasuk diskusi tentang pembatasan ekspor.

READ  Dari awal peristiwa Amerika yang disusun yang mengarah pada penghinaan di Kabul

Pemerintah bekerja berdasarkan asumsi berdasarkan skenario kasus terbaik dan meremehkan situasi. “Mereka tidak punya rencana untuk mengurangi risiko atau mengantisipasi ketidakpastian,” kata Wiroog Lakhanadisorn, anggota parlemen dari partai oposisi Move Forward. “Kematian dan kerugian ekonomi bisa dihindari dengan perencanaan dan manajemen yang lebih baik.”

Para pejabat sebelumnya membatasi penggunaan suntikan Sinovac untuk petugas kesehatan dan pekerja garis depan, tetapi kemudian memperluasnya ke daerah-daerah di mana penyakit itu berjangkit atau memiliki rencana untuk dibuka kembali untuk turis. Sampai saat ini, negara tersebut telah menyediakan 14,2 juta dosis, yang cukup untuk menutupi sekitar 10% dari populasinya. Dari total dosis tersebut, Sinovac mencapai 53%, diikuti oleh AstraZeneca sebesar 44%, dan Sinopharma sebesar 3%, menurut data Kementerian Kesehatan.