POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tes perangkat seluler baru untuk infeksi COVID saat ini dan sebelumnya dalam 2 jam

Sekelompok peneliti di Boston telah merancang tes seukuran kartu pos yang dapat mendeteksi infeksi SARS-CoV-2 dan keberadaan antibodi sebagai akibat dari infeksi baru-baru ini — memberikan pukulan dua-dalam-satu yang dapat mendiagnosis kasus COVID aktif. . (termasuk mengidentifikasi varian yang bertanggung jawab), serta seberapa baik seseorang terlindungi dari infeksi di masa depan, berkat tingkat antibodi. Para peneliti berharap perangkat portabel baru mereka, yang menguji sampel air liur pasien dalam waktu dua jam, akan menjadi alat yang berharga untuk membantu membatasi lonjakan kasus baru yang disebabkan oleh munculnya varian baru dari waktu ke waktu. Hasil awal perangkat telah dipublikasikan Senin di majalah Sifat teknik biomedis.

“Pada hari-hari awal, semua orang bekerja mengembangkan diagnostik yang dapat mendeteksi SARS-CoV-2 atau antibodi terhadapnya, tetapi tidak keduanya,” kata rekan penulis Helena de Puig, seorang peneliti bioteknologi di Wyss Institute for Biological Research Universitas Harvard. Inspirasi teknik, dalam jumpa pers. Dia menambahkan bahwa tes baru ini bersifat all-in-one.

Institut Wyss di Universitas Harvard

Tes ini menggabungkan dua teknologi COVID yang dikembangkan oleh para peneliti Wyss Institute. Pertama, tes diagnostik variabel spesifik yang terperinci Agustus lalu dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di kemajuan ilmu pengetahuanmencari RNA yang umum untuk semua varian virus corona serta fragmennya masing-masing. lainnya Tes mengukur antibodi COVID dengan sandwich mereka Antara dua sensor yang membuat sinyal listrik.

Menggunakan sampel dari 19 pasien dengan COVID-19 dan 11 pasien negatif, para peneliti menemukan bahwa diagnosis mereka 100 persen akurat dalam mendeteksi antibodi virus SARS-CoV-2 dan IgG yang diproduksi sebagai respons terhadap infeksi.

Pada hari-hari awal, semua orang bekerja mengembangkan diagnostik yang dapat mendeteksi SARS-CoV-2 atau antibodi terhadapnya, tetapi tidak keduanya.

Helena de Puig

Ini adalah berita yang menggembirakan, tetapi para peneliti memperjelas bahwa hasilnya terhambat oleh sedikitnya jumlah sampel air liur yang tersedia untuk mereka. Perangkat juga tidak dalam bentuk akhirnya: modifikasi di masa depan dapat meningkatkan elektroniknya dan membuatnya dapat digunakan kembali, daripada sekali pakai.

Rekan penulis Sanjay Sharma Timilsina, yang saat ini menjadi salah satu penulis studi, adalah ilmuwan utama di startup biotek StataDX, mengatakan dalam siaran pers.

Para peneliti melihat penggunaan tes ini di luar COVID juga. Teknik penginderaan RNA dan antibodi secara teoritis dapat diterapkan pada rasa apa pun dari molekul-molekul itu, yang berarti kita dapat merespons lebih cepat terhadap pandemi di masa depan.

“Yang membuat saya bersemangat tentang perangkat diagnostik ini adalah perangkat ini menggabungkan akurasi tingkat tinggi dengan desain fleksibel yang dapat menjadikannya alat utama dalam gudang senjata kami untuk mengatasi epidemi di masa depan,” kata rekan penulis James Collins, peneliti bioteknologi di MIT. dalam siaran pers.

READ  Virus: NASA membagikan video badai "Pepperoni" di Jupiter (tonton)