POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Too important to fail

Terlalu Penting untuk Gagal – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Rabu 9 Juni 2021

2021-06-09
01:20

c78dad32e3af0945bdb46490a806e95a
1
tajuk rencana
Garuda, krisis, covid-19, kehilangan, penyelamatan, perjalanan, pembatasan, manajemen
Gratis

Maskapai nasional Garuda Indonesia, maskapai penerbangan terbesar di negara kepulauan terbesar di dunia dan salah satu dari sedikit Badan Usaha Milik Negara (BUMN), tentu terlalu penting untuk dibiarkan gagal sebagai akibat dari pendarahan keuangan yang parah di tengah COVID-19 yang disebabkan. pembatasan perjalanan.

Garuda lebih dari sekedar maskapai penerbangan. Ini adalah entitas pembangunan yang sangat penting, yang harus didasarkan pada tata kelola yang baik, keunggulan operasional dan penggunaan dana publik yang bijaksana. Perjalanan udara merangsang pertumbuhan karena pelancong menghabiskan uang mereka dengan penyedia layanan pariwisata, seperti hotel, restoran, dan perusahaan transportasi darat, sehingga menghasilkan bisnis di seluruh rantai pasokan mereka yang beragam.

Selain itu, industri penerbangan yang aktif dan efisien mendorong persaingan dan perdagangan, memfasilitasi interaksi perdagangan dan investasi asing, mendorong pengalaman dan pertukaran pengetahuan baru, dan menghubungkan orang, perusahaan, dan gagasan di seluruh nusantara yang luas. Proses ini dengan demikian membawa keuntungan produktivitas di seluruh perekonomian.

Namun, masalahnya Garuda, seperti semua maskapai lain di dunia, dipaksa oleh pandemi COVID-19 untuk beroperasi hanya 25-30% dari kapasitasnya, sehingga menderita kerugian finansial yang sangat besar. Pendarahan keuangan ini tidak akan berhenti sampai pandemi sepenuhnya dikendalikan dan pembatasan perjalanan udara dilonggarkan secara luas, yang diperkirakan sebagian besar analis tidak akan terjadi hingga akhir 2023.

Lebih buruk lagi, Garuda dibebani oleh manajemen yang buruk sebelumnya, yang dipecat pada Desember 2019 untuk menjalankan jaringan penyelundupan, akumulasi utang sekitar US$5 miliar, dan biaya sewa pesawat yang dipertanyakan yang menyumbang hingga 27% dari pendapatannya. dan banyak bentuk inefisiensi lainnya.

READ  Ekonomi kreatif di Indonesia menempati urutan ketiga dalam kontribusi PDB | Ilmuwan

Baik pemerintah, sebagai pemegang saham pengendali, dan manajemen telah mulai mengambil langkah-langkah pemotongan biaya yang drastis, termasuk mengurangi ukuran armada dan staf Garuda dan menegosiasikan kembali biaya sewa, yang menurut para analis adalah yang tertinggi di industri. Pemerintah harus mendukung Garuda dalam memaksa pemasok untuk mengurangi biaya pengadaan yang luar biasa tinggi sebagai akibat dari penyimpangan dan harus mendorong kreditur negara atau pemerintah lain untuk menjadwal ulang pinjaman mereka.

Tetapi pemerintah harus mengikat segala bentuk bantuan keuangan tambahan kepada Garuda dengan syarat dan ketentuan yang ketat, dan menegakkan indikator kinerja yang ketat untuk setiap pencairan dana talangan. Proses bertahap dimana pemerintah membayar 8,5 triliun rupee ($560 juta) dalam bentuk obligasi konversi yang baru-baru ini dilakukan oleh Garuda telah menjadi cara yang efektif untuk menjaga manajemen tetap siap untuk mengikuti arahan pemerintah. Laporan terakhir menyebutkan hanya obligasi konversi Rp 1 triliun yang dikucurkan karena Garuda gagal memenuhi indikator kinerja. Tetapi indikator harus terbuka untuk ditinjau karena ketidakpastian tentang tingkat infeksi COVID-19.

Tujuan utama bailout adalah agar Garuda dapat menjalankan fungsinya sebagai entitas pembangunan nasional yang penting dan pada akhirnya mengubahnya menjadi entitas bisnis yang menguntungkan. Namun hingga pandemi terkendali dan pembatasan perjalanan dilonggarkan, Garuda sebagian besar akan berfungsi sebagai infrastruktur publik untuk melayani kepentingan strategis negara dalam mempromosikan proses integrasi ekonomi lokal.