POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Terisolasi dan sendirian’: bocah 12 tahun menjadi sasaran pelecehan rasis di pertandingan sepak bola di London | Elemen

Keluarga seorang pemain sepak bola berusia 12 tahun keturunan Asia yang menjadi sasaran pelecehan rasis selama pertandingan telah mengkritik federasi sepak bola lokal karena kurangnya dukungan, dan mengatakan dia belum menerima permintaan maaf dari tim lawan yang bersangkutan.

Sathi Balaguru sedang bermain dalam pertandingan sembilan orang untuk Pitshanger FC di London barat, ketika ia tersandung dan disebut “Bocah India” selama insiden penalti. Pemain lain di sisi lain melemparkan nada rasis India ke arahnya. Sati adalah orang Inggris dan asal Sri Lanka.

Ini membuatnya kesal, dan 16 bulan setelah kejadian itu, dia memutuskan untuk angkat bicara karena dia ingin “semua orang memiliki kesempatan yang sama”. Dia khawatir penanganan kasusnya menunjukkan bahwa balapannya dapat membatasi kemajuannya dalam permainan.

Balagoro adalah satu-satunya pemain keturunan Asia di lapangan dan mengatakan dia sekarang merasa seolah-olah “memiliki latar belakang Asia benar-benar akan mengurangi peluang saya menjadi pesepakbola profesional hingga 50%”.

Pengalamannya muncul di tengah kekhawatiran bahwa hanya ada sedikit pemain asal Asia Selatan di Liga Inggris.

Asosiasi Sepak Bola menggambarkan masyarakat Asia sebagai “yang paling tidak terwakili di hampir setiap bidang permainan populer dan profesional”.

Hamza Choudary dari Leicester tahun lalu menjadi orang Asia Inggris pertama yang memenangkan Piala FA. Tetapi pada musim 2019/20, hanya delapan dari hampir 4.000 pesepakbola profesional Inggris yang bermain di empat divisi teratas adalah orang Inggris-Asia, menurut The Guardian. satu hasil.

Tim Sati bermain melawan Wildstone Youth FC pada Oktober 2020 ketika rasisme meletus dan tercatat dalam laporan wasit. Dia mengatakan bahwa dia mencoba untuk “naik di atasnya”, tetapi setelah pertandingan dia merasa “isolasi dan kesepian”.

READ  Doc Rivers merasakan penampilan dominan James Harden sebelum Pertandingan 4

“Saya belum mengujinya sebelumnya,” katanya. “Saya tidak punya cara untuk menggambarkan perasaan saya dan saya merasa lumpuh dan kesal.”

Curtis Allen, kepala perlindungan Beechanger Football, menghubungi Middlesex Football dan Wildstone, tetapi FA mengatakan tidak akan ada tuduhan pelanggaran terhadap orang-orang di bawah usia 11 tahun, di bawah aturan FA. Sebulan setelah insiden itu, Middlesex FA mengatakan telah melakukan kontak dengan Wealdstone “yang telah memulai pendidikan pemain”.

Pelatih Wildstone mengatakan kepada wasit setelah pertandingan bahwa dia harus meneriaki salah satu pemain setelah dia mendengar dialek India diarahkan ke Balagoro.

Alleyne bertanya kepada FA Middlesex tentang mendapatkan permintaan maaf dari klub tetapi FA mengatakan ini “bukan sesuatu yang kami terlibat atau paksa”. Alleyne mengeluh kepada FA bahwa tanggapannya “tampaknya fokus pada terdakwa dan pendidikan sementara tidak memberikan dukungan atau penekanan pada inklusi dan anti-diskriminasi untuk pemain kami yang menjadi korban”.

Tim FA Middlesex mengatakan kepada Guardian bahwa mereka telah berbicara dengan Sathi, orang tuanya dan Alleyne Oktober lalu dan mereka menawarkan bantuan dari badan amal Sporting Chance, yang memberikan dukungan kepada para korban diskriminasi. “Kami sepenuhnya menyelidiki semua tuduhan diskriminasi sesuai dengan aturan FA,” katanya.

Tapi Balaguru berkata, “Saya tidak mendapat dukungan dari Federasi Middlesex.”

Pada Mei 2021, Balagoro belum menerima permintaan maaf, dan Alleyne mengeluh kepada Middlesex FA bahwa “kurangnya tanggapan dari klub dan badan pengatur” “tidak dapat dipertahankan”.

Wildstone mengatakan kepada Guardian bahwa dia “mengutuk setiap kasus rasisme dan sangat menyesali insiden yang melibatkan Saathi dan kekhawatiran yang ditimbulkannya bagi dia dan orang tuanya.”

Dia mengatakan dia meminta maaf kepada manajer tim Pitshanger tak lama setelah kejadian itu dan meminta untuk menyampaikan ini kepada Sathi dan keluarganya.

READ  Atlet tenis meja Hong Kong Wong Ting Ting memenangkan medali perunggu di Paralimpiade di Tokyo

“Kami yakin klub telah meminta maaf kepada mereka, tetapi jika permintaan maaf ini tidak tersampaikan dengan baik kepada mereka, kami akan dengan senang hati mengembalikannya,” tambahnya.

Pitshanger mengatakan bahwa meskipun Wealdstone sangat prihatin dengan insiden itu, manajernya tidak ingat untuk meminta maaf.

Middlesex FA mengatakan pihaknya berkomitmen untuk memastikan sepak bola “merangkul keragaman dan inklusi dan menantang perilaku diskriminatif”. “Kami mengambil sikap tegas terhadap segala bentuk diskriminasi,” katanya.