POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tengkorak ‘Manusia Naga’ mendesak untuk memikirkan kembali evolusi

Render artis dari “Manusia Naga”. [Photo/Agencies]

Tengkorak yang terpelihara dengan baik, bahasa sehari-hari dikenal sebagai “Manusia Naga” dari China, telah menjadi berita utama di seluruh dunia dan digambarkan sebagai salah satu penemuan ilmiah paling penting dan menarik di dunia, saat lembaga global meninjau kemajuan yang dibuat pada tahun lalu.

Tengkorak itu diduga ditemukan pada tahun 1933 ketika Harbin, ibu kota Provinsi Heilongjiang, berada di bawah pendudukan Jepang, dan tengkorak itu ditemukan ketika sebuah jembatan dibangun di atas Sungai Songhua. Untuk memastikan pelestariannya, pria yang menemukan fosil itu menyembunyikannya di dasar sumur yang ditinggalkan.

Tengkorak itu tidak diterangi lagi sampai generasi ketiga dari keluarga pria tak dikenal itu mengetahui rahasianya sebelum kematiannya.

Temuan yang dapat mengarah pada pemikiran ulang evolusi manusia telah dibuat sejak tengkorak itu disumbangkan pada 2018 ke Museum Ilmu Bumi Universitas Hebei Jiu di Shijiazhuang, ibu kota Provinsi Hebei.

Tahun ini, tim peneliti internasional—Kan Jie Qiang, profesor paleontologi di Universitas GEO Hebei, ilmuwan terkemuka—mengklasifikasikan tengkorak itu sebagai spesies baru: Homo longi. Mereka percaya fosil tersebut memberikan petunjuk penting untuk mempelajari asal usul dan evolusi Homo sapiens, spesies yang dimiliki oleh semua manusia yang hidup.

Temuan tim diterbitkan dalam jurnal The Innovation pada bulan Juni.

Menurut rilis media dari universitas bulan itu, analisis filogenetik komprehensif tim menemukan bahwa tengkorak Harbin dan beberapa fosil manusia purba di Asia Timur termasuk dalam kelompok evolusi, atau kelompok alami, yang memiliki nenek moyang terakhir yang sama dengan Homo sapiens.

Dipercaya secara luas bahwa Neanderthal membentuk kelompok saudara dari garis keturunan Homo sapiens. Namun, Chris Stringer, ahli paleoantropologi di Natural History Museum di London yang juga anggota tim, mengatakan, “Analisis kami menunjukkan bahwa tengkorak Harbin dan beberapa fosil manusia lainnya dari Pleistosen Tengah China dari China merupakan garis keturunan Asia Timur ketiga. , yang sebenarnya Lebih Dekat dengan Homo sapiens daripada Neanderthal.”

CNN menempatkan “Manusia Naga” sebagai salah satu dari enam “penemuan paling inovatif manusia prasejarah yang membentuk pohon keluarga dengan cara yang luar biasa dan tak terduga”.

Dia menambahkan bahwa tengkorak itu “bisa mewakili tipe manusia yang benar-benar baru.”

CNN melaporkan bahwa harapannya adalah untuk mengekstrak DNA atau materi genetik lain dari fosil untuk mempelajari lebih lanjut tentangnya, terutama apakah itu mewakili Denisovans, kelompok manusia misterius.

Perpustakaan Umum Ilmu Pengetahuan, organisasi ilmu pengetahuan, teknologi, dan kedokteran nirlaba yang berbasis di AS, menempatkan temuan pada tengkorak sebagai salah satu dari tujuh penemuan teratas dalam evolusi manusia pada tahun 2021, dengan mengatakan, “Kisah di balik penemuan itu adalah tengkorak ini memukau!”

The Smithsonian, jurnal resmi Smithsonian Institution, sebuah museum dan kompleks penelitian Amerika yang terkenal, mencantumkan “Manusia Naga” sebagai salah satu dari 10 kisah sains terpentingnya di tahun 2021.

“Cerita latar belakang tengkorak yang digunakan para ilmuwan untuk menunjukkan spesies baru manusia kemudian di Pleistosen untuk bergabung dengan Homo sapiens dan Neanderthal telah mendapatkan banyak tinta,” kata majalah itu.

Dia juga mengatakan, bagaimanapun, bahwa perdebatan mengenai apakah penemuan “manusia naga” membenarkan klasifikasi sebagai spesies baru kemungkinan akan berlanjut sampai lebih banyak fosil ditemukan yang membantu mengisi kesenjangan dalam sejarah evolusi manusia.

Ji, ilmuwan utama dalam tim yang mencari “Manusia Naga”, mengatakan bahwa dia mengharapkan lebih banyak penemuan.

Pada konferensi pers setelah penelitian timnya diterbitkan, Ji mengatakan bahwa meskipun jumlah spesies manusia semakin kecil, populasinya semakin besar. Akibatnya, saat ini hanya satu spesies manusia yang hidup.

“Saya berharap dapat meneliti fosil hominid baru, terutama nenek moyang Homo Lungi dan Homo sapiens di Asia Timur, dan terlebih lagi di China, untuk mempromosikan penelitian internasional tentang asal usul Homo sapiens,” katanya.

READ  Berita Covid: Lebih dari 200 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap