POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tengkorak berusia 5.300 tahun ini menunjukkan bukti operasi telinga pertama yang diketahui

Perbesar / Tampak samping tengkorak yang ditemukan di situs El Pendón di Spanyol, menunjukkan tanda-tanda bentuk primitif dari operasi telinga.

Studi Fotografi Fotografi

Para arkeolog telah menemukan tengkorak berusia 5.300 tahun dari pemakaman Spanyol dan menetapkan bahwa tujuh bekas luka di dekat saluran telinga kiri adalah bukti kuat untuk prosedur bedah primitif untuk mengobati otitis media. Ini menjadikan ini contoh operasi telinga pertama yang diketahui hingga saat ini, menurut penulis A kertas terakhir Diterbitkan dalam Laporan Ilmiah. Tim Spanyol juga mengidentifikasi pisau batu yang mungkin digunakan sebagai alat menyetrika.

Situs penggalian Dolmen of El Pendón di Burgos, Spanyol, terdiri dari sisa-sisa monumen batu yang berasal dari abad ke-4 SM, yaitu periode Neolitik akhir. Reruntuhan termasuk kuil tulang yang menampung tulang hampir 100 orang, dan para arkeolog telah menggali sisa-sisa ini sejak 2016.

Pada Juli 2018, tim menemukan tengkorak yang menjadi subjek penelitian terbaru ini. Tengkorak itu tergeletak di sisi kanannya, menghadap pintu masuk ke ruang pemakaman, dan sementara sebagian besar tengkorak itu utuh, tidak ada gigi yang tersisa. Gigi yang hilang, dikombinasikan dengan hilangnya kepadatan tulang dan tulang rawan tiroid yang sepenuhnya mengeras, menunjukkan bahwa ini adalah tengkorak seorang wanita tua berusia 65 tahun atau lebih.

Tengkorak itu digali di situs El Pendón di Renço, Burgos, Spanyol pada 2018.
Perbesar / Tengkorak itu digali di situs El Pendón di Renço, Burgos, Spanyol pada 2018.

Diaz Navarro dkk., 2022

Bukti lubang telah ditemukan di kedua sisi tengkorak dekat tulang mastoid (terletak tepat di belakang telinga). Para penulis menyarankan bahwa perforasi ini adalah hasil dari dua intervensi bedah, satu di setiap telinga, oleh seseorang dengan pengetahuan anatomi dasar. Ada lebih banyak remodeling tulang di telinga kanan, menunjukkan bahwa operasi pertama dilakukan untuk mengobati apa yang kemungkinan merupakan kondisi yang mengancam jiwa, mengingat risiko yang terkait dengan prosedur semacam itu selama ini.

READ  SpaceX Crew-8 NASA diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Wanita itu selamat dari prosedur pertama dan menjalani operasi kedua di telinga kirinya beberapa saat setelah itu. Para penulis tidak dapat menentukan apakah prosedur dilakukan secara berurutan atau apakah berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun telah berlalu. Apapun, “dengan demikian bukti tertua yang didokumentasikan dari operasi pada kedua tulang temporal, dan dengan demikian, mungkin, bukti pertama yang diketahui Mastoidektomi radikal dalam sejarah manusia.”

Ini adalah prosedur bedah yang cukup umum untuk mengobati infeksi telinga akut pada abad ke-17, menurut penulis, dan tengkorak yang menunjukkan bukti mastoidektomi telah ditemukan di Kroasia (abad ke-11), Italia (abad ke-18-19) dan Kopenhagen (abad ke-19). ) atau awal abad kedua puluh). Mungkin jenis operasi tengkorak tertua adalah operasi tengkorak membongkarPengeboran lubang kepala – didokumentasikan dengan baik di sepanjang Semenanjung Iberia. Lima tengkorak ditemukan dari situs dekat Dolmen El Pendón menunjukkan bukti trepanasi, dan tampaknya individu selamat dari prosedur ini, meskipun kekurangan antibiotik dan risiko komplikasi yang tinggi.

Satu set tanda potong tertentu pada tulang temporal kiri tengkorak.  Sisipan: gambar bekas luka yang diperbesar di telinga kiri, di sebelah mastoid.
Perbesar / Satu set tanda potong tertentu pada tulang temporal kiri tengkorak. Sisipan: gambar bekas luka yang diperbesar di telinga kiri, di sebelah mastoid.

Diaz Navarro dkk., 2022

Situasi apa yang mungkin mendorong intervensi semacam itu? Para penulis mengecualikan kolesteatomaCedera pada tulang temporal dapat menyebabkan gangguan pendengaran, pusing, dan komplikasi lain – meskipun ini adalah salah satu penyakit yang paling banyak didokumentasikan dalam studi patologis tengkorak kuno. Tapi kolesteatoma cenderung mengikis dinding tulang (pelindung) yang memisahkan saluran telinga dari mastoid, dan perisai itu utuh di kedua sisi tengkorak wanita itu. Para penulis juga mengecualikan adanya osteosarcoma atau Otitis eksterna maligna (infeksi saluran telinga dan tulang temporal yang menyebar dengan cepat).

READ  'Benar-benar kejutan' - Ahli geologi telah menemukan cerita asal usul baru patahan mematikan di Seattle

Para penulis menyimpulkan bahwa kasus yang paling mungkin adalah otitis media akutjuga dikenal sebagai infeksi telinga tengah, yang telah menyebar ke tulang di bawahnya, khususnya tulang mastoid (mastoiditis). Kondisi ini mudah didiagnosis, karena infeksi menyebabkan pembengkakan dan kemerahan yang terlihat dengan penumpukan cairan dan lendir di dalam telinga. Jika infeksi telinga tengah menyebar ke tulang mastoid, struktur tulang yang seperti sarang lebah juga akan terisi cairan dan lendir. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan gangguan pendengaran dan kemungkinan meningitis. Mastoiditis akibat infeksi telinga tengah adalah penyebab utama kematian pada anak-anak sebelum antibiotik tersedia secara luas (untungnya kondisi yang jarang terjadi saat ini).

Mastoidektomi modern melibatkan pengangkatan sel-sel di rongga tulang mastoid yang berisi udara. Dalam mastoidektomi radikal, ahli bedah pertama-tama membuat sayatan di belakang telinga dan kemudian menggunakan bor tulang untuk membuka akses ke rongga telinga tengah. Kemudian ahli bedah mengangkat tulang atau jaringan mastoid yang terinfeksi, menjahit luka dan membalut luka. Menurut penulis, seorang ahli bedah telinga Neolitikum yang terlambat telah mengikuti prosedur serupa (walaupun lebih mengerikan), mengeluarkan tulang yang terkena untuk mengeringkan telinga tengah dan kemudian menempelkan tulang mastoid ke tulang mastoid. rongga timpani sekitar tulang telinga bagian dalam.