POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tenggelamnya kapal selam Indonesia menyoroti kekurangan militer | Berita Militer

Surabaya, Indonesia – Pihak berwenang Indonesia telah mengajukan pertanyaan tentang keadaan setelah operasi penyelamatan yang melibatkan kapal penyelamat kapal selam China berhasil menemukan “puing-puing” dari kapal selam KRI Nangala-402 yang tenggelam di lepas pantai Bali bulan lalu. Militer negara dan kesiapan operasionalnya.

Bagian utama kapal yang tenggelam, yang menjadi sasaran latihan torpedo tembak-menembak pada 21 April, belum ditemukan oleh penyelamat.

Kapal selam – dengan 53 awak – mengalami kerusakan mekanis dan tenggelam ke kedalaman lebih dari 840 meter (2.755 kaki), dengan bangkai kapal di bawah 300 meter (984 kaki), menyebabkannya pecah menjadi tiga bagian.

Berbicara kepada media pada hari Selasa, Laksamana Muda Ivan Isnurwando mengatakan barang-barang termasuk kabel torpedo, manual teknis, pelampung dan pelat logam dari KRI Nangala-402 telah ditemukan dari bagian luar kapal, tetapi operasi penyelamatan belum ditemukan. Badan utama kapal.

Dia mengatakan menaikkan bagian mana pun dari kapal selam itu tugas yang sulit.

“Berkali-kali, Don Suo-2 [a Chinese rescue vessel] Mencoba tidur busur atau jembatan. Mereka memperkirakan berat lantai utama sekitar 18 ton, sehingga mereka tidak bisa tidur di atasnya […]” dia berkata.

Video tentang apa yang diyakini sebagai kapal selam KRI Nangala-402 Angkatan Laut Indonesia yang tenggelam. Minggu ini diumumkan bahwa beberapa ‘sampah’ telah ditemukan [File: Johannes P. Christo/Reuters]

Pencarian parit bawah air yang penuh dengan lumpur juga ditemukan oleh tim pencari, dan Isnurwando mengatakan bagian utama kapal selam kemungkinan masih berada di dalam jurang dan mayat awaknya ada di sana.

Dibangun di Jerman pada tahun 1977 dan dibeli oleh TNI AL pada tahun 1981, tenggelamnya KRI Nangala-402 telah menimbulkan pertanyaan mengenai kualitas peralatan keamanan Indonesia secara keseluruhan, yang sebagian besar bersumber dari luar negeri.

Modernisasi program

Selama bertahun-tahun, Indonesia telah mengimpor peralatan militer dari lebih dari 20 negara, termasuk Inggris, Amerika Serikat, Rusia, dan Korea Selatan.

READ  Pelaut di kapal selam KRI Nangala yang hilang memiliki oksigen hingga Sabtu - Nasional

Indonesia mulai meningkatkan peralatannya pada tahun 2007.

Klang Kembara dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional (CSIS), sebuah wadah pemikir Indonesia yang berfokus pada isu-isu strategis, politik, keamanan dan ekonomi, mengatakan angkatan laut Indonesia meluncurkan Strategi Pasukan Esensial Minimal pada tahun 2010 dan bertujuan untuk meningkatkan peralatannya pada tahun 2024.

“Angkatan Laut sedang memodernisasi kapal perangnya, terlepas dari jumlah kapal perang yang sangat tua yang digunakan di Angkatan Laut, banyak di antaranya dibuat selama Perang Dingin,” katanya kepada Al Jazeera. “Ini juga berfokus pada menghidupkan kembali kapal selam, kapal perang dan peralatan pertahanannya di pesawat terbang dan helikopter untuk bandara Angkatan Laut.”

Pada tahun 2021, anggaran untuk Angkatan Bersenjata Indonesia meningkat 11 persen menjadi 136 triliun rupee Indonesia ($ 9,2 miliar), menyusul pemotongan anggaran pada tahun 2020 karena letusan Kovit-19.

Pada saat tenggelamnya KRI Nangala-402, TNI AL memesan tiga kapal selam tambahan dari Korea Selatan dengan tujuan mengoperasikan delapan kapal selam pada tahun 2024. K.R.I. KRI Kagra-401, kapal selam saudara Nangala-402, telah menjalani perawatan penting sejak Januari 2021.

Pemimpin militer Indonesia Hadi Tajjanto berbicara kepada media selama operasi pencarian kapal selam KRI Nangala-402. Pertanyaan telah diajukan tentang usia beberapa peralatan tentara dalam kecelakaan yang menewaskan 53 staf itu [File: Fikri Yusuf/Antara Foto via Reuters]

Indonesia, dengan lebih dari 17.000 pulau, menghadapi tantangan maritim yang semakin meningkat dan menghadapi konflik dengan China, yang kapal penangkap ikannya ditemukan beroperasi secara ilegal di pulau-pulau tersebut.

Natalie Chambi, direktur pelaksana Verve Research, sebuah konsorsium penelitian multidisiplin yang berfokus pada milisi di Asia Tenggara, sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kemampuan kapal selam Indonesia “tidak menyedihkan” mengingat besarnya potensi operasinya.

Indonesia juga memiliki sejarah program domestik atau sipil-militer yang dimaksudkan untuk melengkapi angkatan bersenjata resminya, termasuk Bela Negara, yang berupaya melibatkan masyarakat sipil secara langsung dalam program keamanan nasional yang lebih besar, pelatihan paramiliter, pendidikan ideologi dan pembentukan cadangan paramiliter.

READ  Kemenangan 'de Persimpangan' Nora di Indonesia setelah 28 tahun

Namun Ian Wilson, seorang dosen senior dalam penelitian politik dan keamanan di Universitas Murdoch di Australia, mengatakan fokusnya bukan pada mempersiapkan Angkatan Bersenjata untuk tantangan yang mereka hadapi sekarang.

“Dalam banyak hal, ini bertentangan dengan gagasan tentang militer yang profesional, modern, dan berkembang dengan baik yang berfokus pada pengamanan dan pengamanan kedaulatan wilayah Indonesia dan kepentingan nasional dari ancaman kedaulatan eksternal,” katanya.

“Secara historis militer pada dasarnya adalah sebuah institusi yang berpusat pada kontrol internal dan kekuasaan, dan terlepas dari sentralitas ini, ini adalah penjelasan mengapa tidak didukung dalam memodernisasi peralatan.”

‘Kapal Legendaris’

Tentara Nasional Indonesia didirikan pada bulan Oktober 1945 setelah kemerdekaan, dan saat ini memiliki sekitar 400.000 personel di seluruh Angkatan Laut, Angkatan Darat dan Angkatan Udara.

Terlepas dari tantangan – tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di beberapa wilayah di mana ia beroperasi – bagi banyak orang di negara ini, karier di militer dipandang sebagai karier yang kompetitif dan menguntungkan.

Laksamana Muda Franz Wong pernah menjadi kepala teknisi KRI Nangala-402, dan mengatakan bahwa dia tidak merasakan apa-apa selain kebanggaan ketika dia bekerja di kapal tersebut dari tahun 1981 hingga 1985.

Anggota keluarga melempar bunga ke laut lepas pantai Bali untuk mengenang awak kapal selam angkatan laut Indonesia KRI Nangala [File: Juni Kriswanto/AFP]

Wong mengatakan awak kapal selam harus melalui pelatihan yang ketat dan proses seleksi sebelum diizinkan bekerja di kapal.

“Kapal selam adalah bagian besar dari hidup saya dan pengalaman hidup saya. Mereka tidak bisa dipisahkan,” katanya. “Saya tidak berhenti menangis, jujur ​​saja, karena menghilang.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Juga, memilukan, adik laki-laki saya yang merupakan orang terbaik di negara ini harus mati bersama dengan kapal yang megah ini. ”

READ  Jumlah kasus harian akan meningkat secara signifikan selama liburan akhir tahun