POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temuan mengejutkan NASA tentang hilangnya es di Greenland

Temuan mengejutkan NASA tentang hilangnya es di Greenland

Jakobshavn Espray, gletser di pantai barat Greenland, terlihat dalam gambar yang diambil oleh Landsat 8 pada tanggal 4 September 2022, putus di tepinya. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa dari tahun 1985 hingga 2022, sekitar 1,140 miliar ton (1,034 miliar metrik ton) lapisan es Greenland turun – seperlima lebih banyak dari perkiraan sebelumnya. Kredit: NASA/USGS

Analisis komprehensif baru terhadap data satelit mengungkapkan bahwa lebih banyak es yang hilang di Greenland dibandingkan perkiraan sebelumnya, dan sebagian besar gletser di daratan telah menyusut secara signifikan.

Lapisan es Greenland telah melepaskan seperlima massa es lebih banyak dari yang diperkirakan dalam empat dekade terakhir, kata para peneliti. NASALaboratorium Propulsi Jet di California Selatan melaporkan dalam sebuah makalah baru. Mayoritas gletser di daratan telah menyusut secara signifikan, dan gunung es jatuh ke laut dengan kecepatan yang semakin cepat. Hilangnya es tambahan ini hanya berdampak tidak langsung pada permukaan laut, namun mungkin berdampak pada sirkulasi lautan di masa depan.

Diterbitkan di alam 17, analisis tersebut memberikan gambaran komprehensif tentang kemunduran di sekitar tepi seluruh lapisan es dari tahun 1985 hingga 2022, yang diambil dari hampir seperempat juta data satelit di lokasi gletser. Dari 207 gletser yang dimasukkan dalam penelitian ini, 179 gletser telah menyusut secara signifikan sejak tahun 1985, 27 gletser tetap stabil, dan satu gletser sedikit mengalami kemajuan.

Sebagian besar hilangnya es berasal dari bawah permukaan laut, di fjord di tepi Greenland. Banyak dari lembah pesisir dalam ini, yang dulunya ditempati oleh es glasial kuno, kini terisi air laut, sehingga es yang pecah tidak memberikan kontribusi signifikan terhadap kenaikan permukaan laut. Namun hilangnya es tersebut kemungkinan besar mempercepat pergerakan es yang mengalir dari ketinggian, yang pada gilirannya menyebabkan naiknya permukaan air laut.

READ  Ini adalah pola makan sehat dasar yang belum Anda dapatkan secara cukup, menurut para ahli

“Ketika es di ujung gletser menyusut, hal ini seperti mencabut sumbatan fjord, sehingga es dapat mengalir ke laut lebih cepat,” kata Chad Green, ahli glasiologi di Universitas Harvard. Laboratorium Propulsi Jet Dan penulis utama studi tersebut.

Gletser Jakobshavn Espre di Greenland

Jakobshavn Espray, gletser yang terletak di pantai barat Greenland, ditunjukkan dalam gambar yang diambil pada tanggal 5 September 1985, oleh satelit Landsat 5. Sebuah studi terbaru tentang penyusutan glasial di lapisan es Greenland menemukan bahwa Jakobshavn menyusut dari tahun 1985 hingga pada tahun 2022, kehilangan sekitar 97 miliar ton (88 miliar metrik ton) es. Kredit: NASA/USGS

Akuntansi untuk retret glasial

Selama beberapa dekade, para peneliti telah mempelajari kontribusi langsung lapisan es Greenland terhadap kenaikan permukaan laut global melalui aliran dan pencairan es. Para ilmuwan berpartisipasi dalam latihan perbandingan internasional keseimbangan massa lapisan es (IMBIELapisan es diperkirakan telah hilang sebesar 5,390 miliar ton (4,890 miliar metrik ton) antara tahun 1992 dan 2020, menambah sekitar 0,531 inci (13,5 mm) rata-rata permukaan laut global, menurut sebuah laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Namun pengukuran IMBIE tidak memperhitungkan hilangnya es akibat menyusutnya gletser di sepanjang tepian Greenland. (Tepian es ini sebenarnya ada di dalam air, terendam atau terapung.) Studi baru ini menghitung jumlah tersebut: Untuk periode 1985 hingga 2022, menurut makalah baru, lapisan es diperkirakan telah hilang sekitar 1,140 miliar ton (1,034 miliar metrik ton). ton) – 21% lebih banyak massa yang hilang dibandingkan evaluasi IMBIE.

Meskipun tidak meningkatkan permukaan air laut, penambahan es menunjukkan masuknya air tawar ke laut dalam jumlah besar. Studi terbaru menunjukkan bahwa perubahan salinitas Atlantik Utara akibat mencairnya gunung es dapat melemahkan sirkulasi balik Atlantik, yang merupakan bagian dari “ban berjalan” global arus yang mengangkut panas dan garam ke seluruh lautan. Hal ini dapat mempengaruhi pola cuaca di seluruh dunia, serta mempengaruhi ekosistem, kata para peneliti.

READ  Fisikawan di Massachusetts Institute of Technology (MIT) telah menemukan bahwa graphene tiga lapis 'sudut ajaib' mungkin merupakan superkonduktor anti-magnetik yang langka.

Lautan berperan penting dalam menyerap gas rumah kaca, seperti karbon dioksida, dan panas dari atmosfer. Penyerapan ini dapat membantu mengurangi dampak awal emisi karbon dioksida manusia. Sirkulasi terbalik di Samudera Atlantik bertindak sebagai ban berjalan air laut dari Florida ke Greenland. Sepanjang perjalanan ke utara, perairan dekat permukaan menyerap gas rumah kaca, yang menurun seiring dengan mendinginnya perairan di dekat Greenland. Dengan cara ini, laut secara efektif mengubur gas-gas di bawah permukaan bumi. Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Pemandangan retret glasial dari atas

Gunung es jatuh dari gletser Greenland ribuan tahun yang lalu sebagai bagian dari siklus alami yang biasanya menyeimbangkan pertumbuhan gletser di musim dingin dan pencairan serta penyusutan gletser di musim panas. Studi baru ini menemukan bahwa penyusutan es telah jauh melampaui pertumbuhan sepanjang abad ke-21.

Para peneliti juga menemukan bahwa volume es Greenland relatif konstan dari tahun 1985 hingga 2000, kemudian dimulailah resesi besar yang berlanjut hingga hari ini.

Gunung es lepas dari Zakharia Istrom

Gambar Landsat 8 yang diambil pada 22 Agustus 2022 menunjukkan gunung es lepas dari Zachariae Isstrom. Dari tahun 1985 hingga 2022, ketika gunung es jatuh ke laut dengan kecepatan yang semakin tinggi, lapisan es Greenland mencair sekitar 1,140 miliar ton (1,034 miliar metrik ton) – seperlima lebih banyak dari perkiraan sebelumnya. Kredit: NASA/USGS

Gletser di Greenland timur laut bernama Zechariah Istrom kehilangan sebagian besar esnya, kehilangan 176 miliar ton (160 miliar metrik ton) massanya karena penyusutan, menurut data. Disusul oleh Jakobshavn-Espray di Pantai Barat, yang diperkirakan kehilangan 97 miliar ton (88 miliar metrik ton), dan Humboldt Gletscher di barat laut, yang kehilangan 96 miliar ton (87 miliar metrik ton).

READ  Edisi pertama De Revolutionibus Copernicus yang langka akan dijual

Hanya satu gletser, Cajutap-Sirmia di Greenland selatan, yang mengalami pertumbuhan selama periode penelitian, namun peningkatannya terlalu kecil untuk mengimbangi kerugian yang disebabkan oleh gletser lainnya.

Gletser Zakharia Estrom di Greenland

Gambar dari satelit Landsat 7 pada tanggal 5 Agustus 1999 menunjukkan Zechariah Estrom, sebuah gletser di timur laut Greenland. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa gletser ini kehilangan sekitar 176 miliar ton (160 miliar metrik ton) es selama penyusutannya dari tahun 1985 hingga 2022. Kredit: NASA/USGS

Para peneliti juga menemukan bahwa gletser dengan fluktuasi musiman terbesar di lokasi bagian depan esnya mengalami penyusutan keseluruhan yang terbesar. Korelasi ini menunjukkan bahwa gletser yang paling sensitif terhadap pemanasan setiap musim panas akan paling terkena dampak perubahan iklim dalam beberapa dekade mendatang.

Alex Gardner, ilmuwan kriosfer di JPL, mengatakan penemuan pola penyusutan gletser skala besar dan hubungannya dengan sensitivitas gletser pada skala waktu musiman adalah hasil sintesis data besar yang mengamati seluruh bagian lapisan es dari waktu ke waktu. Rekan penulis makalah ini. Para ilmuwan mengambil dari lima kumpulan data yang tersedia untuk umum yang secara kumulatif melacak posisi bulanan dari 236.328 tepian es yang terdeteksi, baik secara manual atau dengan algoritma komputer, dalam gambar yang dikumpulkan oleh satelit optik dan radar.

“Sebelumnya, kami memiliki sedikit – banyak penelitian lokal,” kata Gardner. “Tetapi apa yang diberikan oleh penelitian ini adalah wawasan yang sistematis dan komprehensif yang telah menghasilkan beberapa wawasan yang sangat penting yang belum pernah kita miliki tentang lapisan es sebelumnya.”

Referensi: “Percepatan di mana-mana dalam Calvingnya Lapisan Es Greenland dari tahun 1985 hingga 2022” oleh Chad A. Hijau, dan Alex S. Gardner, Michael Wood, dan Joshua K. Kozon, 17 Januari 2024, alam.
doi: 10.1038/s41586-023-06863-2