POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teman baru keberlanjutan – plastik

Teman baru keberlanjutan – plastik

Menurut penelitian yang dilakukan oleh PBB, setara dengan 2.000 truk sampah berisi plastik dibuang ke lautan, sungai, dan danau di seluruh dunia setiap hari. Inilah muka plastik yang terlihat keji. Dan ini benar. Ini adalah kisah tentang plastik sekali pakai. Tidak mengherankan jika pemerintah di seluruh dunia berupaya mengurangi volume sampah plastik.

Namun, ada sisi lain dari cerita plastik – cerita ramah lingkungan dan langkah jelas menuju keberlanjutan. Pertama, plastik lebih ringan dari logam tanpa mengorbankan kekuatannya. Bahan-bahan tersebut dapat digunakan dalam aplikasi industri tanpa memerlukan pelumas, dan jika digunakan dengan program yang tepat, dapat didaur ulang pada akhir masa pakainya.

Bobot yang ringan menghemat bahan bakar

Mengurangi bobot kendaraan dapat berdampak signifikan terhadap konsumsi bahan bakar. Ketika para pembuat mobil berada di bawah tekanan konstan untuk meningkatkan mil per galon, setiap saat akan ada perbedaan. “Topik yang sangat penting adalah perbedaan berat antara logam dan plastik. Plastik itu ringan. Ini adalah nilai jual yang unik bagi kami,” kata Stefan Luckmann-Rittich, kepala bisnis bearing di igus. Berita Desain. “Ketika Anda melihat mobil listrik, Anda dapat menghemat berat dengan menggunakan plastik. Busing logam lima kali lebih berat daripada busing plastik. Jika Anda memiliki banyak busing, Anda dapat mengurangi bobot mobil. Itu akan mengurangi listrik. atau bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengemudikan mobil.Penghematan berat dapat menghemat banyak uang dan banyak karbon dioksida selama umur mobil.

ego

Permasalahan ini juga menjadi perhatian utama dalam industri penerbangan. Beberapa ahli memperkirakan bahwa setiap pon berat sebuah pesawat, termasuk awak, penumpang, bagasi, dan pesawat itu sendiri, berjumlah sekitar $10.000 dalam biaya bahan bakar tahunan. “Berat adalah faktor utama dalam pesawat terbang. Di kursi kelas bisnis reguler, setidaknya ada empat bantalan,” kata Lockman-Rittich. “Jika Anda memiliki 200 kursi penumpang dan Anda dapat menghemat setengah ons berat per kursi, Anda bisa menghemat satu ton. Berat plastik yang lebih rendah mengurangi bahan bakar yang dibutuhkan untuk menerbangkan pesawat.

READ  Pengadilan banding mendukung pembatalan hukuman suap asing Alstom Exek sebelumnya

Bahan plastik bebas pelumas

Pelumasan adalah salah satu bidang dimana plastik dapat memperbaiki lingkungan. Bantalan logam membutuhkan pelumas yang keras terhadap lingkungan. Bantalan plastik yang dirancang dengan baik menghilangkan kebutuhan akan pelumas. “Aspek lain dari keberlanjutan bantalan plastik adalah kurangnya kebutuhan akan pelumas. Bantalan logam memerlukan pelumas, dan bantalan plastik kami tidak memerlukan pelumas,” kata Lockman-Retich. dikurangi.” Bagus, terutama jika bantalan logam memerlukan pelumasan setiap dua jam.”

egoKeberlanjutan plastik

Hampir 50% dari semua pelumas masuk ke dalam tanah.

Bantalan logam memerlukan sejumlah besar pelumas sepanjang masa pakai komponen. “Ketika suatu bantalan harus dilumasi ulang berulang kali, hal ini dapat berdampak signifikan pada umur bantalan tersebut,” kata Lockman-Rittich. “Kami mendekati titik di mana akan ada pembatasan penggunaan pelumas di lapangan sejak pelumas masuk ke dalam tanah.”

Daur ulang melengkapi lingkaran tersebut

Aspek limbah plastik dapat memberikan dampak negatif yang signifikan terhadap lingkungan. Ketika plastik mencapai akhir masa pakainya – seringkali setelah digunakan dalam waktu singkat – plastik akan berakhir di insinerator atau sungai, danau, dan lautan. igus berupaya mengatasi hal ini dengan platform daur ulang ‘Chainge’. Perusahaan berinvestasi di circplus, sebuah startup yang berbasis di Hamburg, Jerman. Kedua perusahaan memiliki visi yang sama untuk menutup siklus plastik dengan bahan daur ulang dari termoplastik teknis dan standar.

egoKeberlanjutan plastik

Chainge telah membuktikan bahwa ekonomi sirkular dapat dicapai dengan mudah, hanya membutuhkan opsi baru untuk bahan daur ulang. Pada awal tahun 2019, para eksekutif Igus menyadari persyaratan ini dan memungkinkan pelanggan untuk mendaur ulang power chain yang terbengkalai, terlepas dari produsennya.

Pada bulan Oktober 2022, platform online Chainge diciptakan untuk memberikan akses digital yang mudah terhadap daur ulang. Pasar sekarang dapat digunakan untuk menambahkan plastik teknis ke dalam ekonomi sirkular. Hal ini juga memungkinkan perusahaan pengolahan untuk membeli plastik daur ulang dengan standar kualitas yang terjamin. Perubahan ini mempermudah pemenuhan kuota daur ulang yang ditetapkan. Untuk lebih mengembangkan ekonomi sirkular digital, igus telah berinvestasi di circplus.

Ciolus menawarkan pasar digital kepada perusahaan pembuangan limbah, pendaur ulang, dan produsen produk tempat mereka dapat membeli bahan daur ulang dengan cara yang andal, dapat dilacak, dan hemat biaya – di seluruh dunia. Cirplus bertanggung jawab meluncurkan DIN SPEC 91446 dan DIN SPEC 91481 sebagai standar pertama di dunia untuk mendaur ulang plastik berkualitas tinggi. Motivasinya adalah untuk membangun rantai pasokan daur ulang plastik yang andal dan transparan dengan menggabungkan digitalisasi dan standardisasi. “Upaya kami untuk memperluas aktivitas kami dan menjadikannya dapat digunakan oleh semua orang mendorong kami untuk bergabung dengan Cirplus,” Michael Blass, CEO e-Series Systems di Igus, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Melalui investasi ini, kami memberikan contoh bagi masyarakat untuk memikirkan keberlanjutan dan menciptakan jaringan yang memungkinkan mereka untuk lebih banyak bergerak.