POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TED Talks berupaya menyuntikkan optimisme ke dalam kesuraman pandemi

Konferensi TED “Keadaan Optimisme” hari Senin menantang kembalinya rapat umum tatap muka, terlepas dari tantangan menakutkan dari pandemi virus corona, perubahan iklim, dan perpecahan politik yang mendalam.

Bahkan dengan awan gelap itu, pembicara dari cendekiawan dan akademisi hingga seniman dan pengusaha hadir di stan TED untuk acara empat hari ini.

“Kami mencoba untuk menyulapnya dan melakukannya dengan benar,” kata kurator TED Chris Anderson pada pertemuan itu sambil menekankan tindakan pencegahan pandemi.

“Kita hidup dalam sepotong sejarah. Meskipun apa yang kita dengar mengkhawatirkan, kita dapat menemukan optimisme.”

Acara di jantung dari apa yang telah menjadi platform global untuk konsep menakjubkan yang bertujuan untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik telah kembali ke akarnya dengan acara mini di tepi Lembah Silikon.

Bukti vaksinasi diperlukan, dan lencana hanya diberikan kepada mereka yang telah lulus tes Covid-19 pada saat kedatangan.

Paket selamat datang termasuk masker, tisu, dan pembersih.

Pertemuan tahunan, yang telah berkembang menjadi sekitar 1.800 orang di Vancouver, telah dibatasi untuk sekitar 600 orang di Monterey Convention Center.

Meski tidak ada peserta yang tertular virus Covid-19, Anderson mengimbau semua orang untuk memakai masker mengingat varian delta yang sangat menular.

“Saya merasakan campuran paling aneh dari kegembiraan yang intens dan kegugupan yang ekstrem,” kata Anderson tentang minggu-minggu menjelang konferensi.

“Saya ingin memberi hormat pada keberanian dan komitmen Anda masing-masing untuk datang ke sini; saya tahu itu tidak selalu mudah untuk datang.”

Konferensi TED tahunan adalah salah satu dari banyak acara yang menjadi virtual tahun lalu karena pandemi, yang mendorong penutupan untuk mengekang penyebaran Covid-19.

READ  Prioritas regional yang terukur untuk keanekaragaman hayati nasional dan perencanaan konservasi karbon di Asia

Peserta TED, Petul Kakkar, seorang astronom dan profesor di University of Arizona, menghibur masyarakat yang bermasalah.

“Kekacauan diperlukan agar perubahan terjadi, dan dunia pasti berubah,” kata Kakkar saat jeda pembicaraan.

“Ketika semuanya berjalan lancar, evolusi tidak terjadi.”

TED Talks membahas topik hangat mulai dari menangkap karbon yang merusak iklim hingga para peneliti yang mengembangkan vaksin, dan orang-orang yang berurusan dengan penguncian yang disebabkan oleh pandemi.

“Saya pada dasarnya sinis,” kata Akash Bhatia, direktur pelaksana di Boston Consulting Group yang berspesialisasi dalam teknologi yang mengganggu.

“Ini awal dalam hal ini, tetapi beberapa percakapan telah mendorong sedikit ke sisi lain untuk lebih optimis.”

Pembicaraan konferensi dibuat menjadi video yang dibagikan secara online secara bebas karena telah berkembang menjadi pengikut global sejak didirikan pada tahun 1984.

“Kita hidup dalam epidemi sinisme,” kata pembicara Jamil Zaki, profesor psikologi dan kepala Laboratorium Ilmu Saraf di Universitas Stanford.

“Ini bukan peningkatan sistem; ini malware mental. Kami dapat mengontrol cerita kami untuk menghindari jebakan ketidakpercayaan.”