POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tech Dapat Menyelesaikan Layar Ekspor Langsung: RSPCA | Canberra Times

berita terbaru

RSPCA khawatir pemerintah federal akan meminta solusi teknologi untuk memantau kesejahteraan ekspor hidup, yang dapat menyebabkan pengontrol kapal independen berhenti naik untuk melakukan pekerjaan itu. “Risikonya adalah bahwa teknologi akan menggantikan pemantauan manusia secara independen,” kata Dr. Jade Goodfellow dari RSPCA kepada AAP. Kekhawatirannya datang setelah Menteri Pertanian David Littelbraud meminta solusi teknologi untuk mengatur perdagangan dengan lebih baik awal bulan ini. Dia berkata pada saat itu: “Lebih dari 2,3 juta ekor sapi Australia diekspor setiap tahun melalui laut dan udara, dan Australia adalah pemimpin dunia dalam memastikan standar perawatan kesehatan untuk sapi-sapi ini.” “Namun, mempertahankan dan membuktikan hasil kesejahteraan yang baik saat ini menempatkan beban regulasi yang signifikan pada industri, karena pemantauan dan pelaporan saat ini sebagian besar dilakukan secara manual, berulang, dan intensif sumber daya.” Pemerintah memberikan hibah sebesar $ 10 juta untuk mendanai studi kelayakan, yang dapat mencakup pemantauan suhu dan kamera pengintai. Apa yang disebut Inisiatif Riset dan Inovasi Bisnis memberikan kesempatan untuk mengembangkan solusi untuk meningkatkan layanan pemerintah, menurut Kementerian Pertanian, Air dan Lingkungan. “Putaran BRII saat ini termasuk menjajaki peluang untuk memanfaatkan teknologi dengan lebih baik untuk pemantauan yang lebih efektif dan efisien dan menunjukkan hasil yang baik untuk kesehatan dan kesejahteraan hewan,” kata juru bicara tersebut pada hari Sabtu. “Ini tidak berarti bahwa pemantau independen akan diganti. Sebaliknya, pekerjaan ini mengkaji opsi-opsi tentang bagaimana memperkuat dan meningkatkan regulasi perdagangan pemerintah.” Tapi Dr. Goodfellow tidak yakin. Industri ekspor hidup telah diganggu oleh masalah kesejahteraan selama bertahun-tahun, dan pada tahun 2011 pemerintah sempat melarang sepenuhnya ekspor hidup. Pada 2018, pemerintah diberi wewenang untuk menempatkan pengamat independen pada penerbangan berisiko tinggi untuk memantau kondisi kesejahteraan hewan. Tetapi itu ditempatkan di beberapa kapal saja dan program itu dihentikan sementara pada Maret 2020 karena COVID-19. “Kekhawatiran kami adalah bahwa pemerintah tidak bermaksud untuk mengganti pengamat ini dan mereka mencari alternatif teknologi,” kata Dr. Goodfellow. Kepala eksekutif Dewan Eksportir Ternak Australia, Mark Harvey Sutton, mengatakan kepada AAP bahwa dia tidak sepenuhnya setuju dengan RSPCA. “Ada pemantauan intensif terhadap kapal saat ini dan teknologi berpotensi meningkatkannya,” katanya. Harvey-Sutton mengatakan semua kapal ekspor hidup memiliki stok di kapal, dan pelayaran jarak jauh atau kapal yang membawa kawanan ternak akan memiliki dokter hewan yang memenuhi syarat. Dia mengatakan tidak ada masalah kemewahan sejak pemerintah menghentikan penempatan pemantau independen di beberapa kapal. Dia berkata, “Pemantau independen belum hadir sejak COVID dan tidak ada masalah sosial … Sudah banyak pengawasan di atas kapal.” Dr. Goodfellow mengakui bahwa teknologi ini dapat membantu dalam pemantauan domba yang komprehensif dalam perjalanan dan dapat digunakan untuk melacak indikator kesehatan utama di kandang, seperti tingkat kelembapan dan amonia. Namun dia mengatakan standar kemewahan harus berubah secara drastis. “Anda dapat memiliki semua alat di dunia tetapi itu tidak akan mengubah masalah kesejahteraan hewan yang melekat dalam perdagangan,” katanya. Sebelumnya pada bulan April, Selandia Baru mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan ekspor hewan hidup sama sekali. Penyedia jasa industri nasional, Livecorp, enggan berkomentar soal skema hibah tersebut. Australian Associated Press

READ  Jaket No. 14 Boston College menjadi tuan rumah Sunday - Tennis Wanita - Yellow Georgia Tech Jackets

/images/transform/v1/crop/frm/silverstone-feed-data/06cba809-1b35-4fdd-b179-0cf574fe6316.jpg/r0_74_800_526_w1200_h678_fmax.jpg