POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taylor Swift mengkritik industri musik dan mengatakan perseteruan Kim Kardashian telah “membuat saya frustrasi secara psikologis” |  Taylor Swift

Taylor Swift mengkritik industri musik dan mengatakan perseteruan Kim Kardashian telah “membuat saya frustrasi secara psikologis” | Taylor Swift

Taylor Swift berbicara tentang kerusakan psikologis yang disebabkan oleh perseteruannya dengan Kim Kardashian dan Kanye West, dan mengkritik industri musik atas perlakuannya terhadap bintang pop muda, dalam sebuah wawancara baru dengan majalah Time, yang memilihnya sebagai Person of the Year.

Setelah setahun di mana dia menjadi pusat perbincangan budaya untuk tur Eras-nya yang sangat menguntungkan, Swift telah berbicara dengan nada mengecam tentang apa yang dia lihat sebagai pendekatan jangka pendek oleh label rekaman untuk menggantikan bintang-bintang mereka daripada mensponsori mereka. “Saat seorang artis sudah cukup dewasa untuk menangani pekerjaannya secara psikologis, mereka biasanya memecat Anda pada usia 29 tahun,” katanya. “Pada tahun 90-an dan 2000-an, sepertinya industri musik hanya berkata, ‘Oke, mari kita ambil sekelompok remaja, lemparkan mereka ke dalam api, dan lihat apa yang terjadi.'” Ketika mereka sudah mengumpulkan cukup kebijaksanaan untuk melakukan tugas mereka secara efektif, kita akan menemukan remaja baru.” Solusinya, katanya, adalah mengubah gaya dengan setiap proyek album baru: “Saya menyadari bahwa setiap perusahaan rekaman secara aktif bekerja untuk mencoba menggantikan saya. Sebaliknya, aku berpikir, pertama-tama aku akan menggantikan diriku dengan diriku yang baru. “Sulit untuk mencapai target bergerak.”

Dia sangat kritis terhadap Big Machine, label tempat dia merilis enam album pertamanya dan dia menuduhnya membatasi artistiknya. “Setiap pilihan kreatif yang ingin saya buat selalu ditebak,” katanya. “Saya benar-benar memikirkan album-album ini.”

Hubungan kerja ini berakhir dengan perselisihan, dengan Swift menentang pengalihan kepemilikan album Big Machine kepada manajer musik Scooter Braun, yang berselisih dengannya. “Master saya dijual kepada seseorang yang sangat menginginkannya, menurut pendapat saya, karena alasan yang mengerikan,” katanya kepada majalah Time.

READ  Salma Hayek tampil mempesona dalam gaun bertabur bintang di Gucci Milan Fashion Week - WWD

Brown tidak mengomentari wawancara tersebut, namun sebelumnya mengatakan “banyak hal yang hilang dalam terjemahan” dalam kesepakatan dan sirkus di sekitarnya: “Saya pikir itu tidak adil, tetapi saya juga memahami, di sisi lain, bahwa mereka mungkin akan.” Saya merasa itu juga tidak adil.

Permusuhan Swift terhadap Brown dimulai ketika dia mengelola Kanye West. West merilis lagu populer yang berisi lirik: “Aku membuat perempuan jalang itu terkenal,” mengacu pada perselisihan sebelumnya antara keduanya. Swift secara terbuka menentang lirik terkenal tersebut, namun mendapat kecaman setelah Kim Kardashian, istri West saat itu, membocorkan rekaman panggilan telepon antara West dan Swift di mana Swift tampaknya menyetujui lagu tersebut. Versi video yang lebih panjang membenarkan Swift dengan menunjukkan bahwa dia tidak setuju dengan frasa “jalang”.

“Momen Kemarahan Wanita”…Penampilan Swift selama Tur Reputasinya. Foto: Rick Scuteri/Invision/AP

Perseteruan tersebut telah mendominasi pers tabloid dan media sosial selama bertahun-tahun, merusak reputasi Swift (yang ia rujuk dalam judul album keenamnya). “Karier saya diambil dari saya,” katanya dalam wawancara dengan majalah Time. “Anda memiliki kerangka yang sepenuhnya dibuat-buat, dalam panggilan telepon yang direkam secara ilegal, yang diedit oleh Kim Kardashian dan kemudian dirilis untuk memberi tahu semua orang bahwa saya pembohong. Secara psikologis, hal itu membawa saya ke tempat yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya. Saya pindah ke negara asing. Saya tidak meninggalkan rumah kontrakan untuk Jenderal. Saya takut untuk menelepon. Saya menjauhkan sebagian besar orang dalam hidup saya karena saya tidak mempercayai siapa pun lagi. Saya jatuh sangat keras.

Kardashian belum berkomentar, tetapi mengatakan pada tahun 2020: “Tidak ada yang pernah menyangkal bahwa kata ‘jalang’ digunakan tanpa izinnya… Saya tidak pernah mengedit rekamannya (kebohongan lain) — Saya hanya memposting beberapa klip di Snapchat untuk membuat saya titik,” menambahkan bahwa Swift “memaksa saya untuk membela [West]Kardashian juga mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 2016 bahwa Swift “benar-benar memberikan persetujuannya” pada saluran tersebut.

READ  Iron Man Robert Downey Jr memainkan peran akting pertamanya setelah keluar dari MCU, untuk membintangi adaptasi HBO dari The Sympathizer.

Swift berbicara dengan bangga tentang Reputasi tahun 2017 — yang dianggap gagal oleh beberapa orang setelah dirilis tetapi kini mendapat dukungan besar dari penggemar Swift — menyebutnya sebagai “momen gotik kemarahan wanita karena dibakar oleh seluruh struktur sosial.”

Di tempat lain dalam wawancaranya dengan majalah Time, dia membahas kehidupan cintanya yang banyak diteliti dengan pemain NFL Travis Kelce, proyek yang sedang berlangsung untuk merekam ulang albumnya di era Big Machine, dan membahas perbandingan antara tur Renaisansnya dan tur Renaisans Beyoncé, yang mana Mereka berdua memproduksi film konser populer. “Jelas sangat menguntungkan bagi media dan budaya stan untuk mengadu domba dua perempuan,” katanya.

Secara lebih luas, dia mengatakan popularitas bintang pop wanita saat ini – dengan artis wanita mendominasi nominasi Grammy 2024 – cukup menggembirakan. “Jika kita melihat hal ini dengan cara yang paling pesimis, ide-ide feminis menjadi menguntungkan berarti lebih banyak karya seni feminis yang akan diproduksi. Ini sangat menggembirakan.”