POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taring Mastodon mengungkapkan pola migrasi di Amerika Utara

Fosil mastodon pertama kali ditemukan di sebuah peternakan pada tahun 1998 oleh Kent dan Jean Pesheng, yang sedang menggali gambut di tanah milik mereka. Para arkeolog kemudian menggali sisa-sisa mastodon Buesching. Kerangkanya, yang tingginya 9 kaki (2,7 m) dan panjang 25 kaki (7,6 m), telah dipelajari sejak 2006.

Melihat dari dekat tengkorak mastodon menunjukkan bahwa dia terbunuh ketika ujung gading pria lain menembus sisi kanan tengkoraknya. Dia meninggal sekitar 100 mil (160 kilometer) dari rumahnya, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan Senin di Prosiding National Academy of Sciences.

Penulis pertama studi Joshua Miller, seorang ahli paleoekologi dan profesor penelitian geologi di Universitas Cincinnati, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Indiana timur laut berfungsi sebagai tempat kawin musim panas untuk mastodon, dan penelitian menemukan bahwa makhluk soliter ini bermigrasi setiap tahun ke utara rumahnya selama bulan-bulan musim dingin selama tiga tahun terakhir hidupnya. Para peneliti memperkirakan bahwa hewan purba itu berusia sekitar 34 tahun ketika mati.

“Menggunakan teknik pemodelan baru dan perangkat geokimia yang kuat, kami dapat menunjukkan bahwa jantan dari hewan besar seperti Buesching bermigrasi setiap tahun ke tempat kawin mereka,” kata Miller.

Daniel Fisher, salah satu pemimpin penelitian, membantu menggali mastodon selama 24 tahun terakhir. Dia adalah Profesor Paleontologi di Universitas Michigan, dan Direktur Museum Paleontologi Universitas Michigan.

Fisher memotong bagian yang panjang dan tipis dari bagian tengah taring kanan, yang panjangnya 9,5 kaki (3 meter). Seperti studi tentang cincin pohon, analisis gading mastodon mengungkapkan bagaimana ia berinteraksi dengan lanskap sebagai remaja serta selama tahun-tahun terakhir hidupnya.

Ahli paleontologi Universitas Michigan Daniel Fisher berpose dengan kerangka komposit mastodon Buesching.  Fotografi oleh Eric Bronson, Fotografi Michigan.

“Anda memiliki seluruh kehidupan yang terbentang di depan Anda dalam gading itu. Pertumbuhan dan perkembangan hewan, ditambah sejarah perubahan penggunaan lahan dan perubahan perilaku – semua sejarah itu ditangkap dan dicatat dalam struktur dan pembentukan gading,” Fisher dikatakan.

READ  7 kematian baru dan 644 kasus positif baru sebelum Hari Kemerdekaan

Ketika dia masih muda, seekor mastodon terjebak di dekat rumah dengan kawanannya yang dipimpin wanita di Indiana tengah sebelum berpisah dan menjelajah sendiri—seperti gajah modern. Sebagai kendaraan tunggal, mastodon akan menempuh jarak 20 mil (32 kilometer) setiap bulan.

analisis anjing

Migrasi sangat penting bagi hewan peliharaan muda untuk menemukan tempat di mana mereka dapat berkembang biak saat tinggal di iklim yang keras dan dingin. Tetapi sulit bagi para peneliti untuk menentukan rentang geografis mereka.

Studi mengatakan elang bermigrasi melalui jarak yang ekstrim karena perubahan iklim

Mencari oksigen dan isotop strontium di dalam gading mastodon mengungkapkan beberapa wawasan ini.

Gading Mastodon, seperti gading gajah, memiliki lapisan pertumbuhan baru yang terbentuk di dekat pusat sepanjang hidup mereka. Informasi tentang waktu kelahiran mereka dapat ditemukan disimpan di ujung gigi taring, sedangkan kematian mereka ada di lapisan dasar gigi taring.

Ketika mastodon mengunyah semak-semak dan pohon-pohon dan meminum air, unsur-unsur kimia dari makanan mereka juga tersimpan di taring mereka.

Separuh kiri gading mastodon kanan memuat angka yang menunjukkan stratifikasi tertentu.  Foto oleh Jeremy Marple, Berita Universitas Michigan

Analisis kimia sampel mikro dari berbagai lapisan anjing mastodon Buesching telah dikaitkan dengan lokasi geografis di mana elemen telah berubah sesuai dengan lanskap, serta dengan fluktuasi musiman. Data ini dimasukkan ke dalam model gerak yang dikembangkan oleh para peneliti untuk melacak kapan, di mana, dan bagaimana perjalanannya.

“Setiap kali Anda memasuki musim panas, mastodon Buesching akan pergi ke tempat yang sama – bam, bam, bam – berulang kali. Kejelasan sinyal itu benar-benar tak terduga dan mengasyikkan,” kata Miller.

Selanjutnya, para peneliti ingin mempelajari gigi taring hewan lain untuk melihat apakah mereka dapat membuat penemuan serupa.